Posted in Cerita Sehari-hari

The beginning of my life

Halooo pakabar semuanyaa? Lama juga ya daku tak apdet nulis blog hehehe. Ada yang kangen gak? Kalau kangen sini peluk dulu #apaansih.

Btw, mengenai update an blog ini, sepertinya saya bakalan lebih jarang update karena kesibukan baru yang telah saya miliki. Ciyeeeee yang sibuk. Ehem. Ini kok kederangannya malah saya sok sibuk banget ya? Padahal mah aslinya enggak hahaahah.

Fyi, saya balik jadi anak kos lagi. Sekarang lagi cari nafkah di luar kota yaitu di bagian selatan Jawa Tengah. Tepatnya di sebuah kabupaten yang memiliki deretan pantai yang yahud. Sebuah kabupaten yang terkenal dengan pulau tempat para narapidana kelas kakap dikucilkan untuk merenungi nasib mereka. Nah, sekarang udah tahu kan dimana kah saya sekarang? Kalau enggak tahu juga ya gapapa deh. Nggak penting ini 😂😂😂

Balik jadi anak kos lagi ternyata eh ternyata nggak segampang waktu kuliah.  Kosan yang saya tempati khusus kos-kosan untuk karyawan. Campur cowok cewek (yang pasti nggak campur sekamar yaa, nggak boleh ituu 😂). Tetangga kos saya, cewek, mbak mbak asli kebumen yang kerjanya di Pertamina. Keren abis ya? Cewek yang super strong! Kerjannya di lapangan loh dia. Kalau pagi berangkat pakai seragamnya pertamina, pake helm khas warna biru. Kece abis! Dari beberapa penghuni kos, saya kenalnya yaa cuma sama mbak itu sih. Yang lainnya cuma say hi aja. Beda banget ya dari jaman kuliah?coba kalau jaman kuliah, pasti tetanggaan kamar pada berisik, habis itu jadi soulmate wkwkw. 

Sekarang mah, pulang kerja rasanya capek banget, langsung tidur. Pulangnya malam juga, seringnya habis ishaa baru sampai kosan. Mau ngobrol sama tetangga kamar, eh kamarnya ditutup, mungkin istirahat, mungkin juga yang lainnya. Ya udin mending bobok aja. Begitu teruuus aktivitas saya sekarang. Pagi-jumat ngantor, sabtu-minggu kupake mudik dan kumpul bareng Bapak ibu. Nanti senin pagi berangkat lagi. Inilah hidup yah. Harus dijalani. Palagi sekarang dah dewasa, bukan anak kuliahan lagi. Nggak jamannya cengeng gegara kangen rumah wkwkwk. (Aslinya mah galau banget mau jadi anak kos lagi)

Alhamdulillah ya, Allah kasih saya pekerjaan yang nggak begitu jauh dari rumah. Sebenernya dari rumah cuma sekitar 45 menit an by motor. Kalau pulang malem hari, 30 menit nyampe. Awalnya saya pengin dilaju aja ke rumah tapi kok ternyata kalau malam hari horor banget ya? Hutan hutan gitu. Lalu lintas juga nggak begitu ramai. Jadi krik krik motoran sendirian sepanjang jalan pulang. Saya jadi ngebayangin yang enggak-enggak. Apalagi kalau pas lewat pemakaman :'(:'(:'( Saya jadi malas pulang malam heheu. Tapi kalau kepepet dah pengin mudik juga bakalan berani sih. Mungkin.

Memasuki usia 22++ memang gampang-gampang susah. Pokoknya galau banget lah. ‘Being adult is a trap’ katanya sih gitu. Usia pasca kuliah saatnya cari duit sendiri, cari pasangan, habis itu nikah, settle down, punya keluarga Kecil. Duuuh, rasanya kok indah banget yhaaa. Entah kenapa belum juga seminggu kerja saya malah bayangin nikah. Dulu waktu akhir2 kuliah dan masa-masa cari kerja kayaknya bayangan nikah masih lama. Sekarang? 😂😂😂😂:oops: 

Ini sebenernya postingan tentang apa sih? Gaje amat. Hahahah. Udah lah, besok saya masih harus ngantor. Btw untuk weekend ini enaknya ngapain ya?

Posted in Cerita Sehari-hari

Jetlag dari Kota ke Desa

Wew! That tittle is so…sengak. Iyhaaa, berasa orang kota yang terus transmigrasi ke desa ye. Tulisan ini sebenarnya didasari oleh telepon Fitriya tadi pagi. Tepatnya 30 menit yang lalu. Ma friend Fitriya ceritanya lagi praktik di Bekasi. Mungkin dia kangen sama saya, tiba-tiba ada bbm masuk.

“Des, lagi apa? Aku telepon ya pake wa? Ada sinyal kan disitu?” 

Kujawab. “Siniii. Sinyal melimpah ruah nih, pake kartu merah,” wkwk. Pede banget yhaaa. Dan eng ing eng ternyata saat telepon via wa masuk..the signal run slowly. Berulang kali reconnecting, putus-nyambung (kaya orang pacaran aja). Beneran deh ini acara ngobrolnya jadi gak enak banget! Harus nunggu beberapa menit untuk diolah dulu. Kaya gini contohnya.

Fitriya: “Des aku kemarin baru main ke UI loh”

Diem selama 10 detik.

Saya: “haaah? Asiknya. .main main lah ke next kampusku hahaha”

Diem selama 10 detik lagi.

Fitriya: “kamu udah ada yang ngelamar belum?”

Diem selama 10 menit (wow! Kelamaan)

Saya: ” Eh halo fit! Sinyal ilang fit! Putus putus fit! ” hahaha padahal sinyalnya lumayan *pengalihan pembicaraan* #candayafit

*gitu terus sampai kucing saya bisa joget*

 Haha so pedalaman banget yaa? Padahal rumah saya kayaknya nggak ndeso ndeso banget deh. Buktinya saya bisa menemukan indoma*t di jarak 500m wkwk (oh gitu ya tolak ukur desa/kota dengan berdirinya indoma*t atau alfama*t).

Beginilah kehidupan pasca jadi orang kota (?) Selama lima tahun. Yaah meski Semarang juga kayaknya  nggak kota-kota banget wkwk. Pasca jadi anak kos terus berubah jadi anak rumahan. Ceritanya saya jet lag. Haha. Nggaya.

Beberapa hal yang sekarang hilang dari kehidupan saya sebelumnya adalah:

1. Makan di warung makan/ warteg/ mamang burjo/ atau restaurant kece.

Haaa ini nih yang paling khas dari anak kos. Biasanya nih kalau tanggal muda alias baru dikirim duit sama Ibun/Bapak, saya suka sok sokan penginnya makan enak. Yhaa sekelas waroeng steak, PH, atau keefsi boleh lah yaw. Haha. Itung-itung refreshing setelah menghadapi tanggal tua. Dan mulai pertengahan bulan, menu makanan langsung berubah. Ganti dari segala jenis ayam-ayaman ke sayur. Malah bagus yah? Haha. Iyaa karena duit yang tinggal beberapa helai jadinya saya biasanya milih masak. Lauknya seadanya. Paling banyak 2 macam. Misal sayur kacang + Tempe atau sayur buncis + tahu. Sehat deh :D. Sekarang karena predikat anak kos yang sedang menghilang (sementara) tiap hari alhamdulillah makan full sayur, lauk pauk melimpah tinggal hap nyam nyam nyam. Enak banget yah, bangun tidur nasi putih sudah terhidang di meja~ xixixi nikmatnya tinggal deket Ibuk.

2. Kartu perdana Paket data yang murah abiz!

Ini nih yang paling kerasa banget pasca kepindahan ke rumah tercintah. Yaaap, kuota! Dulu pas di Semarang budget untuk beli kuota sebulan paling mahal habis 50rb (udah isi bergiga-giga). Karena dulu waktu di Semarang saya pake kartu tiga untuk paket data. Nah, berhubung sekarang udah pindah ke sebuah desa nan asri, jadinya karu tiga harus dipensiunkan alias gak bisa dipake karena ndak ada signal. Deuuuh. Kartu yang paling cocok untuk internetan adalah si merah alias tel*k*msel (percuma ye di samarkan, kayaknya gak samar juga haha). Untuk isi ulang si merah saya harus rogoh kocek kurleb 100rb untuk satu bulan. Weowe kan? Iyha! Banget! Itu cuma dapet 8gb. Cepet banget habis pulak. Ya iya lah orang saya sering buat buka IG dan kepo bayik bayik lucu haha #miris #sedih padahal dulu budget kuota saya tak lebih dari 50rb malah seringnya masih kembali 15rb perak. Yaa sudahlah, kayaknya saya memang harusss berhemat terkait pemakaian internet ini. Huft.

3. No more 21!

Wkwk. Ini nyesek banget deeeh. Dulu jamannya kuliah beberapa bulan sekali pasti nyempetin buat nonton film di 21. Yaa minimal misal ada film yang katanya bagus. Biasanya ambil film yang selese midnight (seringnya karena kehabisan ticket yang tayang bakda maghrib sih). Aiiiih kangen. Sekarang? Di sini nggak ada bioskop. Kalau mau nonton harus ke purwokerto kota yang jaraknya sekitar 45 menit by sepeda motor. Itu pun kualitas bioskopnya masih di bawah 21. Tapi ndak papa bioskop kesayangan masyarakat Purwokerto dan sekitarnya ini menjadi kebanggan tersendiri. Filmnya juga update banget! Yhaa cuma kalau mau nonton harus perjuangan menempuh perjalanan yang lumayan.

4. No more tidur lagi habis subuh.

Hayo ngaku siapa yang suka bobok lagi after shalat subuh? Dulu saya sering begitu. Jaman kuliah kan yah. Boboknya malem banget, kadang dah pagi baru bobok. Adzan subuh bangun, shalat terus  tidur lagi deh. Nggak ada yang ribut ngomel. Paling juga temen kos yang mau ngajak sarapan. Sekarang? Woooo jangan berani-berani tidur habis subuh. Bisa hilang tuh rejeki pagi-pagi. Yhaa ndak enak aja lah bangun siang. Anak gadis kok ya….haha.

5. Jogging di stadion undip

Eaaa. Ini beneran kok. Saya suka jogging sore di stadion Undip. Bener-bener melepas penat dan lelah. Soalnya temennya banyak. Rame. Asik. Sekarang? Duuuh mau jogging di jalanan desa suka malu diliatin orang sekampung. Haha. Alasan!

6. Ikut kajian di masjid Kampus

Gini -gini alhamdulillah ya saya masih ikut kajian. Sebenernya karena terbawa teman-teman saya yang super baik. Ukhti-ukhti solehah nann menawan hati #eaaak. Selama di rumah suka kangen sama kajian di Kampus yang bikin adem. kangen masjid kampusnya, kangen mbak-mbak yang suka kasih liqo dan lain-lainnya. Aih!

So? Jet lag dari kota ke desa? Hmm kayaknya nggak deh ya. Wong dulu sebelum jadi anak rantau saya juga lama tinggal di desa. Mungkin hanya perlu menyesuaikan diri saja.

Oke deh. Ternyata lumayan panjang juga ya curhatan saya. Oya btw saya mau ke lamaran mbak sepupu saya nih. Ada yang mau ikut?

Nah, kalau kamu kapan dilamar des? – talk to myself- 😂 #kenapatiba-tibajadiceritalamaran. 

Posted in Others

Random banget!

Berhubung hari minggu saya berniat untuk nyalon. Bukan nyalon gubernur macam pak Anis, Agus atau Ahok ya. Nyalon yang ini adalah nyalon khas wanita-wanita jaman sekarang heheu. Gayaa benerr, padahal ya ke salonnya cuma pengin potong rambut, bukan facial, rebounding, luluran apalagi meni pedi. Deuuh bukan saya banget lah itu semua. Nggak mudeng! Maap ya.
Jam sembilan nyampe di salon dan doeng! Salonnya masih sepi. Saya dan my twin ternyata pelanggan pertama dan kedua. Cieee! Harusnya dapet diskon nih ya, minimal dikasih bonus vitamin rambut gitu 😁 (ngarep). 

Karena cuma potong rambut ya bentar banget udah selese. Cuma makan waktu setengah jam. Dan waktu membayar saya kaget ternyata untuk sekedar potong rambut saya harus merogoh kocek 30rb! Omaigat! Mahal ya ternyata. Padahal cuma keramas sama potong rambut model biasa dan juga nggak ditambah vitamin rambut etc. Eweew, di kota kecamatan nan mungil ini aja potong rambut sudah mencapai 30rb ya. Apa kabar di kota? Haih, mungkin sayanya aja yang lebai gara-gara lama gak potong rambut (terakhir setahun yang lalu dan harganya masih 20rb). Sebelnya, my twin berbisik ke saya,

“Tuh makanya cepet dapet kerja ya, potong rambut aja 30rb loh, belum kebutuhan yang lain,”

Seketika saya termenung. Galau. Waaah sebulan pasca wisuda hanya bisa menunggu dan menunggu. Iya menunggu STR, menunggu panggilan kerja, dan menunggu dilamar kamuu. Hee kok malah curhat wkwk #maap. Intinya, hidup ini nggak ada yang gratis tjoy. Apalagi jadi cewek, biaya meap mahaaaal (lagi ngebayangin harga gincu nyx atau kyle yang mehong itu hmm). Kalau pengen duit ya kerja laah~ saya ngomong ke diri saya sendiri.

Habis nyalon yang nggak nyantai ini, saya dan twin ke ATM. Mau ambil uang (ya iyalah masa mau beli bawang sih). Nah di gallery ATM ini kebetulan ada dua mbak-mbak. Dimana saat itu saya kebetulan berada diantara mereka. Dua mbak-mbak itu (yang ternyata saling kenal) pun mengobrol dengan bahasa jawa ngapak yang sudah saya translate ke bahasa Indonesia.

Mbak 1: wih, kayaknya lagi isi lagi ya. Udah berapa bulan neng?

Mbak 2: hehe iya nih, masuk 5 bulan

Mbak 1: yaa sebelas dua belas sama aku lah

Mbak 2: kamu udah berapa bulan?

Mbak 1: mau masuk 4 bulan

Saya: “……….”

Mereka pun asik berbalas pantun eh maksudnya asik ngobrol tentang kehamilannya. Deuuh, saya sekilas memperhatikan dua mbak-mbak itu. Hmm tipikal mamah mamah muda. Palingan usianya sebelas dua belas sama saya nih. Kisaran 23-25 tahunan gitu. Terus saya keluar gallery ATM dan menghampiri kembaran saya yang lagi nungguin di motor. Dan curhat tentang obrolan mbak-mbak tadi.

“Ceilah ada yang baper masih jomblo”

Hahaha. Saya ketawa garing. Kok malah diledekin yah. Nggak bolo! Ora konco! Hmm.

Terik panas matahari kecamatan Wangon tercinta sedang nggak bersahabat dengan kulit para wanita muda tukang galau. Saya pun bergegas menuju next destination yaitu membeli ticket kereta. Yhaaa besok saya mau ke semaraang! Wiiiw katanya udah jadi kenangan? Hihihi gapapa kali yaaa, kan komunikasi sama mantan nggak dilarang to. Mantan kota perantauan maksudnya.

Dan dan dan saya baru sadar kalau tulisan ini geje banget ya? 

Halah gapapa deh, yang penting sayanya hepi. Iya, hepi. Kalau kamu enggak, ya gapapa terserah kamu. Kalau kata pidibaiq mah:

“Hatimu milikmu, mau senang atau sedih kamu lah yang menentukan,”

#tsadest setuju lah sama ketua geng paling gahoel ini. Intinya sih bersyukur aja. Iyaaa, bersyukur udah dikasih banyak banget nikmat sama Allah (yang kalau dijabarin satu persatu nih jempol tangan bakalan gempor karena saking banyaknya). Sebelum mengakhiri tulisan gaje ini, yuk sama-sama ngucapin ‘alhamdulillah….’

Oke bhay! mama dedeh mau maem siang dulu ya~

Posted in Others

Love Actually (Part 3)

train mates

Apakah ada yang lebih buruk dari patah hati?

Aku memutar kenop pintu kamar. Setitik cahaya dari jam wekerku menerangi kamar yang hampir 10 jam tak berpenghuni ini. Kunyalakan lampu dan segera mungkin kurebahkan badanku di atas kasur bercover bunga lily. Bunga kesukaanku.

Jadi, benar yang kamu lihat tadi Ge kan Din?

Aku mengambil ponsel. Kuketik sebuah nomor namun aku urung memencet tombol call.

Geribaldi Witjaksono

Kenapa sih dunia bisa sesempit ini? Kenapa Geribaldi ada di City? Kenapa ia tak mengenaliku? Dan kenapa ia malah asyik ngobrol dengan Wieke anak gadis pak direktur yang belum juga sebulan kerja disini.

Oh, Hello Dina. Apa sih yang kamu harapkan dari seorang Ge? Yap, Ge hanya salah seorang kan? Seseorang yang kebetulan bertemu di kereta jurusan Jogja. Seseorang yang kebetulan enak diajak ngobrol, seseorang yang kebetulan seumuran dan kebetulan seseorang itu baik.

Ge dan Ge. Hampir satu tahun nama itu terus berputar di kepalaku. Memenuhi hampir seluruh lobus frontalisku dengan dua kata yang jika aku mengingatnya ribuan kupu-kupu serasa melayang di perutku.

Huh, payah kau Din!

Kamu ini telah dibuai oleh harapan yang terlalu tinggi. Harapan yang seolah-olah bisa kamu raih tapi nyatanya berbalik seratus delapan puluh derajat. Harapan itu telah menyerangmu, menikammu dari belakang. Bahkan mengingatmu saja, laki-laki itu tidak bisa kan? Payah.

Saat ini yang bisa kulakukan adalah….menelpon Naya. Aku nggak mau tau saat ini ia sedang asyik bulan madu entah di pulau mana yang jelas I need her now!

Maaf nomor yang anda tuju berada di luar jangakuan.

Arrrgh! Bahkan harapan terakhir, seorang Naya yang hampir setiap kutelepon selalu menyambut dengan keceriaannya kini harus tergantikan dengan suara mbak-mbak operator nan merdu. Sial! Hari ini benar-benar sial. Dan malam ini kupilih tidur meringkuk seperti anak kucing merindukan induknya.

Oh, kukira sakit hati terakhir yang pernah kurasakan saat dulu Gilang bilang putus. Dan bahkan sekarang, jadian pun belum, hatiku sudah lebih dulu patah. You sucks Din!

***

“Din, kau sibuk?” suara mbak Mayang membangunkan lamunanku.

“Oh eh, lagi ini mbak, coba menghubungi Mbak Devina buat wawancara nanti siang,”

“Bagus deh. Aku minta tolong sekalian ya Din, antar ini ke Pak Tama, beliau ingin kamu yang lapor,”

“Hah? Kok saya sih mbak?”

“Hmm…sebenernya beliau nyuruh aku sih, tapi ngertiin aku dong Din,” mbak Mayang memperlihatkan tumpukan naskah yang harus diedit. Deadline sudah di depan mata. Aku mengangguk lemah mengiyakan permintaan atasanku ini.

Oke, jam 10 am. Ketemu Pak Tama. Laporan mingguan. Aku menuliskannya di sticky note yang kutempel di meja kerjaku.

“Pssst Din!” Tita, tetangga kubikelku mendekat.

“Sudah tau gosip paling hot?”

“Nggak usah, palingan nggak penting kayak yang udah-udah,”

“Eiiits! Yakin lu nggak mau denger? Yakin nih? Rugi looh,” Tita melirik-lirik genit.

Aku menggeleng. Mantap.

“Ah lu nggak asik Din! Aaah! Tapi gue pengin cerita ke elu!” Tita beranjak dari kursinya dan berbisik di telingaku.

“Lu tahu kantor baru di lantai 2? Itu katanya dijadiin kantor perusahaan aviasi,”

Aku ternganga.

“Ha? Kok bisa? Ngapain sih mereka? Bukanya mereka kerjanya di airport gitu ya?”

“Yeey, tadi katanya nggak mau denger, kok jadi semangat gini sih? Soal itu mana ijk tau yes,”

Aku manyun. Dasar si Tita biang gosip paling nyebelin.

By the way, techniciannya ya ampuuun guanteng guanteng banget loh Din! Kita bisa gaet satu tuh, hmmm,” Tita lagi-lagi melirik genit. Senyum-senyum tak jelas seraya kembali ke kubikelnya.

Aku merasakan hawa-hawa jahat mulai berkeliaran saat mataku beradu pandang dengan mbak Mayang. Kulirik jam mejaku, ya ampun! Aku harus segera ke Pak Tama!

Ting!

Pintu lift terbuka. Lantai 2.

Aku merapikan rok dan tatanan jilbabku saat tiba-tiba serombongan karyawan menyerbuku. Mereka hendak masuk lift. Oh god! Mereka tampan semuanya! Salah satu dari mereka tak sengaja menabrak bahuku dan bros bunga lily yang kupakai di jilbabku entah kenapa bisa terjatuh.

“Bros yang bagus,” seseorang memungutnya.

“Oh terimakasih,”

Laki-laki itu tersenyum. Siapa sih mereka ini? Berjalan rombongan, laki-laki semua lagi. Kan aku jadi grogi. Huft, alhamdulillah bros kesayangan ini utuh tanpa lecet sedikitpun. Bros yang aneh, biasanya dia melekat kuat di dadaku, kenapa kali ini begitu rapuh? Hmm..mungkin ia mengikuti si empunya yang hatinya sedang porak poranda ini. Lebay.

***

Jam makan siang. Okay, aku masih punya waktu satu jam lagi sebelum bersiap menuju kediaman mbak Devina, seorang artis terkenal yang memutuskan masuk ke dunia politik. Sebenernya aku tak begitu suka jika harus bertemu atau mewawancari artis. Suka repot aja mengatur jadwalnya. Secara para artis itu kan sibuknya pake banget. Jadi seperti double job.

“Din, kamu berangkat bareng Bima ya,” Mbak Mayang menyebutkan fotografer yang akan menjadi partnerku kali ini. Aku menepuk dahi. Tita terkikik. Kami sama-sama tahu jika pergi bareng Bima siap-siap rempong karena dia orangnya lelet dan gampang lapar. Memang ya, kali ini aku harus berjuang keras lagi.

Tita mengepalkan tangan dan mengucap ganbate! Memberiku semangat yang sayangnya nggak mempan dan semangatku juga gini-gini aja.

“Oh ya Din, selesai wawancara jangan langsung balik ya. Ingat deadline artikel yang aku kasih ke kamu, malam ini harus beres oke?” ucap Mbak Mayang dengan senyumnya yang sama sekali nggak ada manis-manisnya. Oh, dunia kenapa engkau begitu kejam? Saat kubayangkan bisa tidur di atas kasur empuk bermotif bunga lily kenapa malah harus balik ke kantor dan lembur bareng nenek lampir?

***

10 p.m

Aku menguap. Kulirik mbak Mayang. Oke kelihatannya dia juga sudah lelah. Hmm..sebentar lagi pasti disuruh pulang nih. Asik.

“Din, pulanglah dulu sana, aku nggak mau besok kamu masuk telat,”

Bingo!

Setelah mengucapkan terima kasih dan mengirim semua deadline artikel ke email mbak Mayang, aku segera melesat turun ke lobi.

Aku mengeluarkan hape dan ternyata sudah ada 50 unread messages di whats app. Alah, palingan ya pesan di grup alumni kampus. Aku mah apa sih, cuma silent reader. Eh, kok ada pesan dari nomer tak dikenal. Belum masuk di friendlistku.

Hai Dina, senang bisa bertemu lagi. Nanti sore sepulang dari kantor ketemu yuk

Badanku seketika membeku. Pulang kantor? Ketemuan? Ini kan sudah lewat 3 jam dari jam pulang kantor yang normal. Siapa dia? Siapa? Aku membuka profile picture yang tertera di nomer whats appnya. Oh Tuhan jadi benar dia….

“Hai Din!”

Seseorang menepuk punggungku. Aku tersentak kaget. Dan saat kubalikan badan aku pikir dunia ini memang benar-benar sempit.

Laki-laki itu ada di depanku. Laki-laki itu ada tersenyum padaku. Laki-laki itu bernama……

Geribaldi Witjaksono.

Dan aku merasakan waktu berhenti untuk beberapa saat.

bersambung~

 

p.s:

Huaaaa akhirnya part 3 saya posting juga yaa. Huft. Emang sih nggak ada yang request tapi seneng aja akhirnya janji pada diri sendiri bisa ditepati. Di awal nulis series ini saya bilang kalau bakalan jadi 3 part tapi eng ing eng….saya nya jatuh cinta sama tokoh-tokoh cerita bikinan sendiri (ahaahak! lebay deh). Jadi, Inshaa Allah mau saya terusin. Partnya nggak lebih dari 5 part sih, bisa juga kurang tergantung mood saya (kalau lagi galau mungkin bisa nyampe part 10). So, selamat membaca. Terimakasih yang udah mampir dan membuang almost 5 minutes of your precious time ehehehe.

Love Actually part 2

Love Actually part 1

Posted in Cerita Sehari-hari

About having a twin sister :)

Seperti yang sudah saya share di postingan sebelumnya. Saya tuh lagi sukaa banget kepoin bayik. Iya, bayik-bayik lucu nan menggemaskan yang banyak bertebaran di feeds Instagram. Selain Kirana, saya juga suka kepo kepo akun baby kembar lima bernama A,I,U,E,O. Yap, namanya unik ya? Mungkin biar gampang dipanggil gitu. Lima bayik cowok ini sehat dan lucu-lucu. Aiiih, jadi mupeng buat..ngegendongnya. Hmmm punya lima bayik dalam satu waktu apa nggak repot ya? Gimana tuh si ibuk mengurus kelima bayiknya yang masih piyik piyik? Hihihi.
Ngomong-ngomong anak kembar nih, saya juga punya saudara kembar (ha! Liat aja Emma Watson, tuh saudara kembar saya kalau dilihat dari planet Jupiter). 

Jadi, namanya Destina, si kembaran saya itu. Ini beneran, aselik. Jenis kelaminnya cewek dan usia kita sama. Oke, bagian ini nggak usah diperjelas kalik ya. Yaaa namanya juga anak kembar yes~ usianya juga sama laah.

Banyak temen, sodara, guru-guru jaman sekolah, tukang siomay langganan dan orang-orang yang kebetulan kenal sama kita bilang kalau makin gede kami makin mirip. Kalau dibilang kaya gitu, saya cuma bisa tersenyum simpul mati wkwk. Padahal yaaa kami berdua nggak merasa mirip! Kecuali nama kita kalii yaaaa….

Daaan semakin gede pulaa, kami merasa perbedaan itu semakin terasa. Hmm..kalau boleh jujur, saya ini lebih tomboi sedangkan kembaran saya itu supaa girlie (bacanya pake logat British). Perbedaan kami yang ini sebenernya udah terlihat dari SMP sih. Saya paling anti pake me’ap. Cukup bedak sama handbody aja. Kalau dia tuhh udah mudeng yang namanya lip gloss, pelembab terus apalah namanya itu ku tak mudeng. Dia itu juga anaknya supel. Temennya lebih banyak dari saya. Pokoknya saya mah cupu! Yang dipikirin waktu SMP cuma belajar biar bisa dapet ranking bagus (see? Cupu banget kan ya. Ranking doesn’t help you get a friend 😒)

Oke lah itu jaman SMP. Di jaman SMA kami juga masih satu sekolah cuma beda kelas. Menginjak kuliah kami memutuskan berbeda jalan heheh. Bosen kali samaan terus.

Daaaan saat kuliah kami lulus di tahun yang sama cuma beda bulan saja (dia lebih duluan lulus 😂). Dan dia lebih duluan kerja juga. Asik juga sih, mengingat saat dia pertama kerja saya nya masih lanjutin sekolah jadiii ya seringnya dikasih uang jajan. Hihihi mayan lah buat beli me’ap (asik, sekarang mah udah nggak anti me’ap, udah gede, udah mudeng, semoga cupunya udah hilang juga ya haha). Okey, berhubung saat ini saya masih menikmati everyday is a holiday (yang semu ini). Kembaran saya tiap sore itu buka les jadi banyak anak-anak yang belajar di rumah. Nah berhubung saya jarang di rumah, ekspresi mereka saat pertama kali liat saya terkejut. Yap, mereka kaget Bu guru mereka ada duaaaa (yeeeey kalian ketipu!). Anak-anak ini emang lugu banget ya. Mereka sering bisik-bisik tetangga tentang bu guru kembarnya ini. Bisik-bisik yang kedengeran sama saya tentunya -___ – mereka bertanya-tanya jikalau saya ini sebenernya munculnya darimanaa?? Huahaha dari gua anak-anaaak.

Jadi anak kembar harus siap dibandingin.yaaaa..kaya saya ini. Setiap pergi berdua selalu ditanya, “kerja dimana?” Hueeek, itu adalah pertanyaan yang paling saya hindari saat ini. Disaat kembaran saya dengan pedenya menjelaskan tempatnya bekerja, saya melipir pulang naik becak wkwkw. Nggak deng. Selalu saya jawab, “hehe iya nih di rumah aja, masih nyari kerja, doakan ya,” tentunya sambil tertawa pura-pura meski dalam hati miris sekali bawaannya pengen ngucek ngucek baju).

Oh iya, ada cerita nih saya pernah lagi naik motor cantik eh matik gitu (ceritanya mau kirim Paket). Ada dua orang anak kecil bisik-bisik (yang kedengeran sama saya).

Anak 1 : “eh itu kan bu yayu ,” note: kembaran saya namanya destina. Tapi murid-muridnya manggil bu yayu. Nggak nyambung ya? Wkwk udah terima aja.

Anak 2 : “bukan ah, tapi mirip ya,”

Anak 1: “tuh liat motornya Bu yayu tau, tu pasti bu yayu, ”

Daan saya senyum sama anak-anak tadi. Mungkin dalam benak mereka, ni orang mirip bu guru tapi kok nggak nyapa, nggak senyum. Duuuh, maapkeun saya my twin sister jikalau dapet predikat guru sombong, itu tak lain dan tak bukan pasti gara-gara saya. Jujur nih saya paling takut ketemu wali murid dan saya nggak tau kalau anak-anak mereka diajar sama kembaran saya. Takut menjerumuskan kembaran saya secara tak sengaja. Ke laut aja deh sayanya. Hiks hikss.

Orang lain mungkin wajar aja kalau masih suka salah-salah. Lah ini Bapak sama ibu juga kadang-kadang salah manggil juga loh. Gegara saya lama merantau, dan yang sering di rumah adalah kembaran saya, ya jadinya Bapak dan ibu sering salah panggil. Ah sudahlah~ kuterima ini semua meski kenyataannya pedih. Ha!

Oke, mungkin ini sejumput curhatan saya yang saya lupa kasih garam sama gula jadinya hambar. Sayanya mah cuma pengin nulis-nulis biar blog ini kagak dipenuhi sarang laba-laba sama takut nanti jadi sarangnya mak lampir dan kroni-kroninya. Repot yes, ngusir mereka. Harus pake orang pintar katanya. Pintar matematika sama fisika #loh.

Dan meski jadi anak kembar itu kadang nyebelin, ternyata banyak juga senengnya he he. Pankapan saya share senengnya ya! Sekarang sekian dulu, mau lanjut melakukan hal yang lain yang lebih bermanfaat (ceilah!). Oh ya, akhir2 ini cuacanya galau banget. Jangan lupa makan yang bergizi, jaga kesehatan dan selalu sedia SIM dan STNK saat berkendara (lagi hits operasi Zebra nih. Tahun depan mungkin operasi Gajah ya *nggak kebayang meja operasinya segedhe apa wkwk*) udah ah ya.

Bhay bhay gudbhay!

Posted in Cerita Sehari-hari

My Favorite Kirana, si anak kecil yang suka baperan

Siapa yang nggak gemes kalau liat bayik? Anak kecil? Anak ingusan? Anak orang? Wkwk. Saya disini mau nulis tentang anak kecil favorit yang sedang booming di Instagram. Yap, namanya adalah Mayesa Hafsah Kirana atau biasa dipanggil Kirana (Ada yang udah tahu?).

Awal mula kenal Kirana adalah karena seringnya Kirana nongol di explore. Entah siapa yang follow saya nggak tahu. But, thanks akhirnya saya jadi hobi ngestalk Kirana. Akun kirana sendiri dipegang oleh ibunya Kirana, Retno Hening Palupi atau akrab dipanggil mbak No (Tapi kebanyakan followers Kirana manggilnya Ibooook karena ikut-ikutan Kirana :D).

Di usia yang baru menginjak 2,5 tahun, Kirana udah bisa menghibur ribuan followersnya dengan tingkah lakunya yang lucu banget. Kalau saya lihat sih, kecerdasan emosi Kirana tergolong tinggi. Di usianya yang belum genap 3 tahun dia memiliki perasaan yang sungguh lembut. Kirana anaknya baperan. Dia suka nggak tega liat baby cat yang ‘ngeong-ngeong’ di depan rumahnya. Dia juga suka ikut sedih kalau liat ibunya sedih atau nangis. Saya pernah kepo di IG, waktu itu ibuknya Kirana menangis selesai mengantar mbahnya Kirana (ibuknya Mbak Retno) dan buleknya Kirana ke bandara. Pulang ke Indonesia setelah sebulanan tinggal di Oman untuk menjaga Kirana yang ditinggal haji oleh ayah dan ibunya. Melihat ibunya menangis, Kirana nanya, “Ibok mau sama siapa?”, dijawab sama Ibuk, “Sama ibuknya ibu,”. terus sambil nahan nangis Kirana mencoba menghibur ibunya, “Nanti kesini lagi. Ibuknya ibuk nanti kesini lagi. Ibuk sama Kirana aja ya,” waaaaa pinter banget nggak sih? anak sekecil itu udah bisa menghibur ibunya. Padahal Kirana juga sedih tuh gegara rumahnya jadi sepi lagi wkwk. Anak kecil yang sok strong 😀

Oh iya, Kirana dan kedua orang tuanya itu asli Duri, Riau, Indonesia. Tapi sekarang mereka tinggal di Muscat, Oman karena ayahnya Kirana kerja disana. Nggak ngerti ayah Kirana kerjanya apa, kalau nggak salah kepo sih di perminyakan (maaf ye, keponya kurang dalem wkwk). Saya ngefollow Kirana saat followersnya belum begitu banyak. Kira-kira saat masih 69k dan saya barusan kepo followersnya udah mencapai 423k. ckckck hebat ya! Kirana ni bukan selebgram loh. Jadi, asal mula Ibok Retnohening upload video Kirana adalah untuk ngasih tau perkembangan Kirana pada keluarganya di Indonesia. Jadiiii, meski followersnya baby K ini udah melebihi kapasitas Emirates Stadium (kandangnya Arsenal), tapi bersih dari endorsment! Kalau nggak percaya bisa deh ceki-ceki sendiri wkwk.  Saya suka sebel juga sih misal lagi asik kepo baby-baby lucu gitu tapi si ibunya doyan endorse. Duuuuh! Dikit-dikit endorse. Kan bosyen~

Beberapa kali ibuknya Kirana sharing tentang parenting soalnya banyak yang request kasih tips biar bisa punya anak sepintar Kirana (termasuk saya! Hiihihi). Di akun instagramnya ibuk curhat, jika saat hamil Kirana adalah kehamilan kedua (di kehamilan pertama ibuk mengalami keguguran 😦 sedih), saat itu ibuk lagi LDRan sama ayahnya Kirana yang kerja di Oman. Setiap hari ibuk selalu ngobrol sama Kirana meskipun Kirana masih di dalam perut. Dibacain Al-Qur’an juga tiap sebelum tidur, biar Kirana nya terbiasa dengerin ayat suci Al-Qur’an.  Duuuuh, so sweet ya. Pantesan Kirana gedhenya pinter dan solehah. Ibuk juga suka bacain Kirana buku, jadi di rumahnya Kirana (dari hasil stalk IGnya) buku bacaan anak-anak banyak bangeeeet! suka deh pokoknya. Kirana jadi pinter dan aktif. Englishnya Kirana bagus juga loh. *terus ngebayangin besok kalau punya anak, pengin punya perpustakaan sendiri isinya buku bacaan anak-anak yang kece-kece hahahak. Aamiin.

Saya suka kasihan sama Kirana terutama saat ezcema nya kambuh. Ezcema atau eksim adalah kelainan kulit kronis yang sifatnya genetik. Ibuk Kirana pernah bilang kalau dulu beliau juga menderita eksim jadinya ya nurun ke Kirana.  Tapi mashaa Allah, meski sakit gitu Kirana si anak kecil ini sabar bukan main. Dia bener-bener nurut kata Ibunya. Misal nih nggak boleh makan permen, Kirana nurut. Pokoknya makanan Kirana nih harus sesuai anjuran dokter karena takut memicu munculnya eksim 😦 😦 😦 nggak bisa bayangin deh gimana sabarnya Ibuk dan Kirana. Semangat  ya Ibuk!

Selain di akun @retnohening saya juga suka kepo Kirana di IG buleknya @sundarihana. Jadiii buleknya Kirana nih masih seumuran saya. Kocak abis orangnya dan kayaknya sih baik juga hehehe (belum pernah ketemu bulek sih ya, semoga bisa ketemu di dunia nyata ya bulek! ). Apalagi kalau baca tumblrnya, kocak abis. Saya suka ketawa-ketawa sendiri kalau lagi baca tumblrnya bulek Kirana. Hmm..penasaran nggak kayak apa sih Kirana nih? Ookay saya tunjukin yaa..siap-siap..daaan…taraaaa…..

hipwee-14156337_616730758488750_1365067490_n

Kirananya asik tiduuur wkwkwk

750xauto-kenalan-yuk-sama-kania-si-mungil-yang-bikin-kamu-pengen-nyubit-160525d

ketawanya itu looooh…gemezzzz!

281909-1000xauto-kirana

Ootdnya Kirana. kece ya! Ibuk pinter nihhh mix n match

13725783_1709797592575915_1293679829_n

si buntelan cinta Kirana ❤

Saya pengin banget punya anak sepintar dan sesolehah Kirana. Aamiin yaa Rabb. Uwuwuw Mas Jodoh, kapankah kau datang? Wkwk #apaansih jadi jadi jadiiiii…kalau saya lagi badmood, moodbooster paling ampuh adalah stalking IGnya Kiranaaa..habis stalk stalk kegalauan pun memudar. Ceilah!

Sehat-sehat terus ya Kirana sayang. Semoga eksimnya segera kabur, jauh-jauh dari Kirana. Daaan…tetap lah menginspirasi ibu ibu muda lainnya yaaa ibuk @retnohening! Tetaplah sederhana dan menjadi ibuknya Kirana yang selalu rendah hati dan tidak sombong.

Kalau mau kepo, bisa cusss ceki-ceki IGnya ibuk @retnohening.

Btw, selain Kirana saya juga suka kepo IGnya anak artis macam @Kalamadali (anaknya Zaskia Mecca dan Hanung Bramantyo), Bjorka/@sabaidieter (anaknya Ringgo Agus dan Sabai Morscek), @sagaomarnagata dan @sigraumarnarada (anaknya Anji dan Winatalia), Sky Tierra Solana (anaknya @ernestprakasa dan teh Meira). Selain mereka itu lucu dan ngegemesin pol! Di IG mereka endorsean nggak terlalu banyak..yaaa jadinya suka aja hahahaha.

Ooke deeh..selamat berhari rabu yaa wankawan semua!!! Have a nice day xoxoxoxo

sumber gambar: brillio.net

 

Posted in Cerita Sehari-hari

Sebuah Perjalanan (2)

Menikmati akhir pekan dengan perjalanan lagi. Alhamdulillah masih diberi nikmat sehat dan waktu luang sehingga bisa jalan-jalan 😂 *ya elah bilang aja kalau emang nggak ada kerjaan.

Perjalanan dimulai hari Jumat siang sekitar pukul 14.00 WIB. Kali ini adalah perjalanan menuju barat. Istilahnya journey to the west haha (macam biksu Tong Sam Cong dan murid-muridnya yang legend itu). Alhamdulillah ya, kali ini perjalanan saya nggak sendiri, tapi ditemani my twin sistaa 😂😂😂. Asyique. Semacam nostalgia setahun yang lalu saat itu saya masih pendidikan profesi. Curi-curi waktu libur, langsung cuss main ke tempat kakak di Jakarta 😁 waktu itu bahagiaaaa bangeeeet bisa keluar bentar dari rutinitas kos-rumah sakit-kampus yang sungguh sesuatu sekali *back sound lagu Syahrini.

Masuk Brebes, kami memilih lewat tol Cipali sekalian mencoba jalan tol baru yang ngehits saat lebaran kemarin wkwkwk. Hujan menyambut tepat di kilometer 20. Bener-bener deres banget hujannya. Jarak pandang kurang dari 1 meter. Serem deh pokoknya. Maghrib, kita menepi dan shalat di kawasan rest area di Majalengka. Setelah itu melaju lancar menuju kota Jakarta.

 Sampai di Jakarta sudah pukul sepuluh malam. Alhamdulillah nggak macet (padahal udah masuk weekend). Masuk Jakarta hujan juga sudah mulai reda. Padahal kalau nengok di portal berita, kabarnya ada beberapa kawasan Jakarta yang banjir ya 😦

Setelah istirahat beberapa jam, Sabtu pagi ini beberes rumah kakak karena baru pindahan dari Jakarta ke Depok. Bareng mbak ipar juga. Suasana rumah yang sekarang beda banget sama pas masih kontrakan di daerah Utan Kayu, Jakarta. Disini suasana masih setengah kampung hehehe asri dan nggak panas. Coba dulu pas masih di Jakarta, kipas angin muter 24 jam. Panasnya Mashaa Allah..rumah juga dempet-dempetan tapi nggak sailing kenal. Cuktaw deh hidup jadi orang kota 😩😩😩

Pagi tadi kami masak. Saya dan mbak ipar belanja dulu di warung komplek perumahan. Saya menyebutkan beberapa macam sayur yang dibutuhkan. Eh tapi si ibuk penjual sayur tertawa mendengar logat saya dan langsung nebak kalau saya pasti dari Jawa. Hahaha. Logat asal memang susah hilang. Hmm..

Dan taraaaa

Pagi ini mendhoan khas Banyumas terhidang di sebuah ruang tamu di Depok. *maap lupa ngecapture yes~terlalu asyik makan hahaha*

Kemudian my twin sista berbisik.

“Kayaknya aku lebih betah tinggal di rumah deh.nggak ada bakat untuk merantau,”

Aku terbahak. Belum juga sehari dia sudah kangen rumah. Payah 😁😁😁

Ya begitulah, perjalanan kali ini pun rasanya beda dengan setahun yang lalu meski orang yang dituju adalah orang yang sama. Karena apa? Mungkin karena perjalanan dulu itu status saya masih mahasiswa. Kalau sekarang? Status yang masih abu-abu hahahak

“Udah, kalau mau cari kerja disini banyak rumah sakit, tinggal masukin lamaran, doa biar diterima,”

Saya hanya bisa diam. Ya, entahlah kelak dimana rejeki saya akan berujung. Semoga saya bahagia 😄 saat ini sih masih menikmati everyday is a holiday yang semu ini. Sambil mengambil kesempatan sebanyak-banyaknya untuk melakukan perjalanan. Karena saya yakin dari sebuah perjalanan saya bisa mendapat pemahaman dan pandangan yang baru. Ya nggak? 

Dan siapa tau di sebuah perjalanan yang saya temui nanti, saya bisa ketemu kamu.

Iya kamu.

Eh bukan, yang di sebelahmu itu. 

Please jangan tersipu.

🙆🙆🙆

Btw, selamaaat akhir pekaaaan!

Posted in Cerita Sehari-hari

Sebuah Perjalanan

Selasa sore.

Mengakhiri hari dengan sebuah perjalanan. Alhamdulillah, suasana kereta lumayan lengang. Mungkin karena weekdays ya. Gerbong 1 pun rata-rata terisi oleh mahasiswa atau emak-emak (saya nggak masuk dua kategori itu yak 😄). 

Di luar gerimis. Dingin.

Suasana seperti ini enaknya dihabiskan bersama orang tersayang dengan secangkir teh hangat yang kita habiskan berdua #deubaper. Bukannya malah pergi sendiri seperti ini. Ini sih nggak seberapa ya, kadang malah ada couple yang asik pelukan serasa dunia milik berdua.Haha. Saya hanya bisa tertawa.

Stasiun Bumiayu.

Ada mbak-mbak masuk. Alhamdulillah saya nggak jadi terjebak bareng cowok cowok ini. Menyebalkan karena harus mendengar obrolan cowok yang nggak penting. Duduk di kelas ekonomi memang harus anti baper. Karena duduk hadap-hadapan dan kaki kadang nggak sengaja nempel (atau keinjek). Beberapa kali kebagian tempat duduk diapit 3 cowok. Percaya deh itu menyebalkan banget. Dan mbak-mbak di samping saya menyelamatkan awkward moment ini.

Ya sudahlah~ semoga tahun depan, melakukan perjalanan nggak lagi sendiri ya. Memang sih, sendiri kadang menyenangkan. Tapi berdua sepertinya lebih asyik. Ada teman ngobrol ngalor ngidul yang bisa diajak bercanda. Bukannya malah main HP, pake masker keropi dan update WordPress.

Itu saya.

Sudah deh, kalau diterusin malah jadi curhat. Kan bahaya yes 😂

Posted in Cerita Sehari-hari

Semarang, kota yang kini menjadi kenangan~

semarang_atas-1024x420

Semarang kaline banjir…

Penggalan lirik lagu yang dipopulerkan oleh Waljinah tersebut begitu terkenal dan seolah melekat erat dengan kota yang menjadi ibukota provinsi Jawa Tengah ini. Aku tak pernah menyangka akan menyeret Semarang menjadi salah satu cerita hidup. Sejarah. Kota dimana aku menimba ilmu selama 5 tahun.

  1. Pertama kalinya ke Semarang. Tidak lain dan tidak bukan adalah untuk daftar ulang PMB Undip. Inget banget dulu ke Semarang belum punya kosan. Pergi berlima bareng Erin, ibunya Erin, ibuku dan pak supir. Berangkat dari Wangon sekitar pukul 11 malam. Nyampe semarang subuh. Kami numpang mandi dan istirahat di kosnya mas Maris (anak temennya ibu yang kuliah juga di Undip, ambil teknik kimia kalau gak salah). Saat aku dan Erin sibuk daftar ulang, yang ngantri panjaaaang banget itu, ibu dan mas Maris juga ibunya Erin sibuk nyari kosan. Dari pagi sampai siang. Dan alhamdulillah akhirnya dapet juga. Aku sama Erin bakalan sekamar. Kita dapat kos di daerah Banjarsari Selatan arah ke Mulawarman. Kosannya mirip asrama. Banyak banget kamarnya! 40 kamar mungkin ada. Kami bertahan di kos itu hanya sampai 6 bulan saja. Waktu itu Amalina juga ikut ngekos bareng, cuma kamarnya di atas. Erin dan aku memutuskan untuk berpisah (ceilah macam orang pacaran aja!). Yap karena kita beda jurusan kita juga menemukan teman-teman sejurusan yang akan lebih banyak menghabiskan waktu bersama. Erin pindah lebih dulu, kemudian sebulan setelahnya aku nyusul.
  2. Beralih status dari anak kos ke anak kontrakan. Aku ngontrak bareng Intan dan Atun di daerah Ngesrep (Tambah jauh dari kampus). Disini aku ketemu Azizah. Awalnya seneng jadi anak kontrakan, nggak ada jam malam, ibu kos jauh, pokoknya bebas deh. Aku sama intan beberapa kali pulang malam (atau pagi?) karena nonton di 21, ambil film yang selesainya pas midnight gitu. Tapi karena dasarnya kita nggak ada bakat buat nakal (jangan sampai jadi anak nakal), ya udah biasa aja. Nonton pulang langsung bersih-bersih, shalat dan tidur. Kembali ke jaman itu inget banget aku sama Intan mengarungi jalanan Semarang di tengah malam. Benar-benar sepi! Dari simpang lima ke tembalang cuma 15 menit! Ckck coba ya di siang hari pasti bakalan macet dan lamaaaa banget. Di tahun 2012 ini aku lagi seneng banget ikut organisasi, pelatihan, kepanitiaan, seminar dan hal-hal bertemu orang baru lainnya. Pokoknya tiada hari tanpa rapat! Sehari bisa ada 3 kali rapat berbeda. Rapat Rohis, rapat Riset, rapat panitia ini dan panitia itu. Benar-benar deh pulang ke kos cuma numpang tidur doang. Bayangin aja, aku kuliah dari pukul 8 pagi sampai 4 sore, setelah itu sibuk rapat dan kepanitiaan. Ya sudahlah~ weekend pun harus terpakai untuk acara organisasi. Saat itu aku bener-bener ngerasain susahnya cari waktu lowong saat weekend! (sok sibuksss).
  3. Aku, Intan dan Atun Teroesir dari kontrakan gegara kontrakan mau direnovasi. Waktu itu kami pontang panting cari kosan baru karena emang dadakan banget pemberitahuannya. Cuma dikasih waktu seminggu. Memang sih, uang sisa kontrak dikembalikan, tapi kan nyebelin banget! Alhamdulillah, atas rekomendasi Fitriya, kami pindah ke kos Bulusan. Yihaaa! Hal terindah dalam kehidupan kampusku adalah bergabung bersama geng Bul! Wkwk. Bye bye kontrakan, kita akan jadi anak kos lagi. Di kos bulusan, aku sekamar sama Intan di lantai bawah. Kosan ini bukan jenis kosan dengan bangunan modern, tapi kosan jaman dulu nget. Sederhana lah pokoknya. Di kos bul hampir semuanya anak keperawatan. Sebagai penghuni paling tua ada Alifah, disusul Nunung, Aku, Intan, Atun, Fitriya, Petrik, Rahma dan adiknya, Inabah. Ada juga Dita sama Chandra dari jurusan statistika. Awalnya ada Azizah, angkatan 2012 plano Undip tapi kemudian pindah ke wisma putri. Ada juga adik angkatan keperawatan 2012, namanya Putri. Dia juga cuma sebentar kos disitu untuk kemudian pindah ke wisma. Tahun 2013 juga pertama kalinya aku memasuki dunia rumah sakit. Yap praktik klinik pertama di RSUD Kraton Pekalongan. Ini kalau diceritain bakalan panjang kali lebar. Hehehe. Oh iya, di tahun 2013, I met a guy who stole and broke my heart. Si mas mas teknik nan mempesona hahaha. Hiks. Ah sudahlah, masa lalu.Sudah kulupakan. Jaman-jaman ababil ya gitu. Maklumin aja.
  1. Bisa dihitung di tahun ini banyak banget menghabiskan waktu di RS. Selama satu semester full praktik RS. Udah gitu praktiknya nggak cukup di satu tempat tapi rolling dari RS satu ke RS lain. RS Paru Ario Wirawan Salatiga, RSUD Ungaran, dan RSUD Dr. Moewardi Solo untuk stase keperawatan yang berbeda-beda. Di akhir 2014 masih juga praktik di klinik, yaitu di RSUD dr. M. Ashari Pemalang. Kenyang deh! Hahaha. Pengalaman paling menyenangkan adalah saat praktik di RSUD Dr. Moewardi. Saat itu aku dan 17 temanku ngekos di daerah Ngoresan, kampus UNS. Rasanya seneng aja karena banyak kawan dan masih di lingkungan mahasiswa. Jadi nggak begitu merasa berbeda. Selain itu, hidup di Solo murah banget! Ku bebas jajan makanan sesuka yang aku mau 😀
  2. kuliah, praktik klinik, KKN, skripsi, wisuda S1.

2015-2016 menjalani akhir-akhir kuliah dengan menjadi mahasiswa profesi ners. Awalnya sempet denial. Takut bakal menghadapi rumah sakit dan pasien selama setahun. Takut nanti jenuh. Takut semuanya sia-sia. Curhat ke ibu, kata ibu, “Jalanin saja. Lakukan yang terbaik. Niat untuk membantu sesama,”. Huaaaa, rasanya aneh saat awal menjalani profesi. Nangis di seminggu awal. Berangkat ngeshift males-malesan. Waktu itu dapet stase manajemen di RS Roemani Muhammadiyah Semarang. Aku sampai sempat bilang ke Mamdeh (teman satu kelompok profesi) kalau aku pengin keluar profesi dan daftar kerja lain aja. Hmmm.. mamdeh jilakau kamu masih ingat apa yang aku ucapin waktu itu, ternyata aku telah melalui semuanya hehe. Makasih ya, teman ngeshiftku. Di awal-awal aku sering gangguin mamdeh, ngeluh ini dan itu. Nggak cuma di awal juga sih, kayaknya sampai akhir juga aku sering gangguin dan ngerepotin mamdeh. Maaf dan makasiiih banget ya mam udah bantuin aku yang lemah ini. Hiks.

Selama setahun profesi bareng terus sama temen-temen gokil, konco koplak. Si ketua geng bersuara nyaring, paling laki sendiri, Fahmi. Si anak cantik dan paling banyak fans nya, Diana (kangen maem ayam geprek bareng sambil curhat ya di? wkwk). Si anak paling hits yang akhirnya dapet pacar pas KKN, Prima (Keep ngapak ya Prim! nggo kanca aku). Si paling bijak, sabar, ngerti aku banget, Intan (huaaaa nggak bisa berkata-kata tan). Si anak paling kreatif, pinter nggambar, suka menghibur diriku kalau lagi galaw, Ayuk (salam buat pak Budi yuk! hihihi). Si anak paling lempeng, nggak neko-neko, netral, tapi innocent hahaha, Imaroh! (sering banget aku ngeshift sama kamu ya ma! dan aku janjiin renang bareng, belum kesampaian juga. mianhae!). Si ibu peri, paling sabar dibully, temen curhat, temen yang sering kurusuhin, Mamdeh! (aku padamu mam!). Si anak pinter, jago gambar kayak ayuk, moody queen tapi baik,  kadang kita berseteru ya tik. Sudahlah itu masa lalu wkwk, Kartika (udah yakin untuk jadi perawat kan Tik? hehe semangat laah!). Having you is a blessing! sukses buat kalian kemana pun kalian akan melangkah.

Hingga sampai akhirnya mendarat di tanggal 27 Oktober untuk prosesi angkat sumpah ners. Wow! Alhamdulillah, akhirnya 5 tahun kuliah di jurusan keperawatan FK Undip berakhir juga 😀 sekarang, masih nunggu untuk kelengkapan berkas (legalisir ijazah, transkrip nilai), pengumuman UKNI, dan keluarnya STR. Hmm..ternyata masih harus bersabar lagi ya.

Terima kasih tak terhingga untuk kawan-kawanku, Erin, Amalina, Geng Bul kesayangan, teman-teman keperawatan 2011, kakak-kakak tingkat PSIK FK Undip, dosen dan staf PSIK tercinta, bapak ibu kos sekeluarga, mamang burjo, mas mas penjual nasi kucing dot.com, ibu warung yang biasa buat belanja kalau lagi kumat pengin masak, Yudha (cepet wisuda Yud, keburu aku balik ke rumah kan), Fajar (sering banget minjem bukumu yang koleksinya Risa ya jar! makasih juga untuk berbagi koleksi anime hahaha. kamu juga cepet wisuda ya! dilancarkan skripsinya *semoga orangnya baca*), dan lain-lainnya. Aaah…makasih kampus Undip, Bulusan, Tembalang dan pastinya Semarang!

 Karena katanya kita memang hidup untuk menjadi kenangan.

1458410785437

Geng bul (versi nggak lengkap) saat ultah Fitriya

1470928476482

Teman seperjuangan profesi (Team Avengers!) saat main ke Ketep

1477565571081

sebelum prosesi Angkat Sumpah Ners 32 JK FK Undip

0b7vmmotl0_m0wehuwjatmnflx0eGraduation’s day

Pic: sumber pribadi

gambar semarang: http://www.kompasmuda.com

Posted in Cerita Sehari-hari

[Curhat] Selesai profesi, mau ngapain?

Halooo, saya mau curhat bentar deh. Maaf ya, dateng-dateng malah curhat hehehe. Jadi ceritanya saya lagi seneng karena hari ini adalah hari terakhir saya praktik untuk program profesi ners. Alhamdulillah, satu tahun terlewati juga.

Hari terakhir saya di Puskesmas diisi dengan selfie ria, ehehehe nggak ding. Hari ini saya kebagian jaga di loket Puskesmas. Hari Sabtu gini ternyata pasiennya lumayan banyak, sekitar 80 orang lah. Cukup membuat tangan saya gempor nulis di buku induk 😀 selesai jaga di Puskesmas, saya, Tika dan Intan langsung ngibrit pergi ke rumah pasien kelolaan kami. Jadi, ceritanya untuk tugas akhir statse komprehensif, kami harus mencari 2 pasien untuk dikelola selama 3 minggu. Jadilah, hari ini kami bertiga pamitan rombongan ke pasien-pasien kelolaan *pokoknya mirip banget sama silaturahmi kalau pas lebaran gitu hahaha*

Dan memang rejeki itu nggak kemana ya, Alhamdulillah kami dapet makan siang gratis dari salah satu pasien. Ibunya emang baiiiiiik banget, beliau bilang selama kami (ini pasiennya Tika jadi yang paling banyak kunjungan rumah ya Tika, aku sama Intan Cuma kadang ikutan aja hehe) mengelola suaminya, beliau merasa senang karena merasa diperhatikan. Begitupula suaminya, semenjak dikasih edukasi dan latihan-latihan pasca stroke, sekarang Tn. N. sudah bisa jalan dari yang awalnya buat berdiri aja harus dibantu. Sekarang Tn. N. sudah bisa jalan-jalan keliling rumah, hihi seneng deh kalau liat pasien pada sehat gitu. Terus ada juga pasiennya Intan, namanya Mbah N. Ya ampuuun mbahnya baik banget sama kita. Saat kita pamitan si mbah kayak mau nangis gitu. Terus kita dicium satu-satu. Duuh saya jadi inget sama mbah saya yang sudah dipanggil Allah duluan. Saat pamitan ke pasien saya malah dikasih oleh-oleh dodol khas jember wkwkwk. Kebetulan Tn. S. ini asli Banyuwangi, jadi nyambung gitu ngobrol sama Intan sama Tika. Jawa timuran rek…

Oke, jadi saya sudah selesai praktik nih? Nggak ada lagi ngeshift di RS atau di Puskesmas. No more shift malam! Yeeey!! Yaa kecuali nih, nantinya kelak saya bakal mengabdikan diri di pelayanan RS, mau nggak mau harus shift malam juga hehe.

Yang terpenting adalah….setelah lulus saya mau ngapain? Iya, setelah ini mau ngapain? Daftar kerja, iya. Nikah? Bentar deh, jodohnya belum keliatan. Kuliah lagi? Nunggu beasiswa aja, kalau minta bapak ibu kasihan beliau terus-terusan biayain anaknya sekolah. Mungkin, planning terdekat adalah saya mempersiapkan diri untuk Uji Kompetensi Ners Indonesia (semacam ujian nasionalnya ners), sambil ngelamar kerja juga. Wisuda juga sepertinya masih sekitar bulan Oktober. Atau saya nyelesein draft novel yang sempat tertunda saja ya? :’) haaa bingung kan? Ya beginilah, tantangannya kalau udah selesai sekolah adalah ngelamar kerja. Kata teman saya yang sudah duluan ngelamar-ngelamar gitu, ketangguhan kita bakalan keliatan saat ngelamar kerja. Kuliah selesai emang nyenengin, tapi kita bakalan menghadapi tantangan yang sebenarnya, yaitu  saat memasuki dunia kerja. Kan saya jadi dag dig dug der menghadapi dunia kerja. Tapi, terlepas dari segala katanya..katanya…saya excited banget pengin ngerasain masukin lamaran kerja, wawancara, diterima kerja de el el. Di lubuk hati yang terdalam sih, saya masih pengin lanjut sekolah lagi, tapi sepertinya harus ditunda dulu. Saya harus kerja dulu, biar bisa nabung buat nikah dan kuliah lagi #eaaa *udah mikirin nikah aja.

Ya sudah deh, cukup sekian curhatan saya.  Malam minggu malah galau, jadinya malah curhat.

btw, yang merayakan malam minggu, selamat bermalam minggu!