Posted in Cerita Sehari-hari

[Curhat] Selesai profesi, mau ngapain?

Halooo, saya mau curhat bentar deh. Maaf ya, dateng-dateng malah curhat hehehe. Jadi ceritanya saya lagi seneng karena hari ini adalah hari terakhir saya praktik untuk program profesi ners. Alhamdulillah, satu tahun terlewati juga.

Hari terakhir saya di Puskesmas diisi dengan selfie ria, ehehehe nggak ding. Hari ini saya kebagian jaga di loket Puskesmas. Hari Sabtu gini ternyata pasiennya lumayan banyak, sekitar 80 orang lah. Cukup membuat tangan saya gempor nulis di buku induk😀 selesai jaga di Puskesmas, saya, Tika dan Intan langsung ngibrit pergi ke rumah pasien kelolaan kami. Jadi, ceritanya untuk tugas akhir statse komprehensif, kami harus mencari 2 pasien untuk dikelola selama 3 minggu. Jadilah, hari ini kami bertiga pamitan rombongan ke pasien-pasien kelolaan *pokoknya mirip banget sama silaturahmi kalau pas lebaran gitu hahaha*

Dan memang rejeki itu nggak kemana ya, Alhamdulillah kami dapet makan siang gratis dari salah satu pasien. Ibunya emang baiiiiiik banget, beliau bilang selama kami (ini pasiennya Tika jadi yang paling banyak kunjungan rumah ya Tika, aku sama Intan Cuma kadang ikutan aja hehe) mengelola suaminya, beliau merasa senang karena merasa diperhatikan. Begitupula suaminya, semenjak dikasih edukasi dan latihan-latihan pasca stroke, sekarang Tn. N. sudah bisa jalan dari yang awalnya buat berdiri aja harus dibantu. Sekarang Tn. N. sudah bisa jalan-jalan keliling rumah, hihi seneng deh kalau liat pasien pada sehat gitu. Terus ada juga pasiennya Intan, namanya Mbah N. Ya ampuuun mbahnya baik banget sama kita. Saat kita pamitan si mbah kayak mau nangis gitu. Terus kita dicium satu-satu. Duuh saya jadi inget sama mbah saya yang sudah dipanggil Allah duluan. Saat pamitan ke pasien saya malah dikasih oleh-oleh dodol khas jember wkwkwk. Kebetulan Tn. S. ini asli Banyuwangi, jadi nyambung gitu ngobrol sama Intan sama Tika. Jawa timuran rek…

Oke, jadi saya sudah selesai praktik nih? Nggak ada lagi ngeshift di RS atau di Puskesmas. No more shift malam! Yeeey!! Yaa kecuali nih, nantinya kelak saya bakal mengabdikan diri di pelayanan RS, mau nggak mau harus shift malam juga hehe.

Yang terpenting adalah….setelah lulus saya mau ngapain? Iya, setelah ini mau ngapain? Daftar kerja, iya. Nikah? Bentar deh, jodohnya belum keliatan. Kuliah lagi? Nunggu beasiswa aja, kalau minta bapak ibu kasihan beliau terus-terusan biayain anaknya sekolah. Mungkin, planning terdekat adalah saya mempersiapkan diri untuk Uji Kompetensi Ners Indonesia (semacam ujian nasionalnya ners), sambil ngelamar kerja juga. Wisuda juga sepertinya masih sekitar bulan Oktober. Atau saya nyelesein draft novel yang sempat tertunda saja ya? :’) haaa bingung kan? Ya beginilah, tantangannya kalau udah selesai sekolah adalah ngelamar kerja. Kata teman saya yang sudah duluan ngelamar-ngelamar gitu, ketangguhan kita bakalan keliatan saat ngelamar kerja. Kuliah selesai emang nyenengin, tapi kita bakalan menghadapi tantangan yang sebenarnya, yaitu  saat memasuki dunia kerja. Kan saya jadi dag dig dug der menghadapi dunia kerja. Tapi, terlepas dari segala katanya..katanya…saya excited banget pengin ngerasain masukin lamaran kerja, wawancara, diterima kerja de el el. Di lubuk hati yang terdalam sih, saya masih pengin lanjut sekolah lagi, tapi sepertinya harus ditunda dulu. Saya harus kerja dulu, biar bisa nabung buat nikah dan kuliah lagi #eaaa *udah mikirin nikah aja.

Ya sudah deh, cukup sekian curhatan saya.  Malam minggu malah galau, jadinya malah curhat.

btw, yang merayakan malam minggu, selamat bermalam minggu!

 

Posted in Rumah Kata :)

Love Actually (Part 2)

Duh, kawan-kawanku maaf ya saya lagi hobi banget nulis fiksi. Entah kesambet jin apaan, semangat curhat nulis fiksi lagi meningkat pesat. Mungkin karena udah overdosis tugas profesi ya jadinya gini T.T. Nulis fiksi jadi salah satu koping yang ampuh banget. Daan kali ini saya posting kelanjutan dari Love Actually Part 1. Iya, jadi cerita saya kali ini bakalan ditulis dalam beberapa part (Rencana awal 3 part, tapi nggak tahu deh kalau tiba-tiba part nya nambah :p #nggakonsisten). Sayanya suka jatuh cinta sama tokoh fiksi sendiri sih huehehe. Maapkeun ya, diumur menjelang seperempat abad masih juga ababil.

Yasud deh, monggo yang mau baca. Yang minat aja loh ya, yang nggak minat silahkan scroll ke bawah, kali aja ada yang cocok sis! *kok malah jadi jualan macam online shop >,<*


train mates

Aku merapikan jilbab yang sudah miring kanan dan kiri. Setelah perjalanan panjang hampir 6 jam menggunakan kereta api, dilanjutkan 1 jam naik bus akhirnya sampai juga di rumah tercinta.

Home sweet home! Yeay!

“Assalamualaikum,”

Kudengar langkah kaki menuju pintu.

“Waalaikumsalam, Ya Allah Dina, kok nggak ngabarin kalau udah sampai nduk? Kan bisa bapak jemput di stasiun,” Bapak menyambutku dengan senyuman hangat seperti biasa.

“Dina lagi pengin ngerasain naik bus Pak, nostalgia jaman kuliah,”

Yowes, sana ganti baju terus makan ya. Ibu lagi ke warung bentar, beli kerupuk kesukaanmu,”

Setelah mengecup punggung tangan Bapak, aku segera menuju kamarku. Ruangan berukuran 4×5 meter ini adalah kamar kesukaanku. Awalnya kamar ini adalah kamarku dan Naya, hingga akhirnya saat kita beranjak remaja, Bapak membuatkan kamar baru untuk Naya. Lebih tepatnya karena ulahku sih, aku minta kamar terpisah dari Naya karena malas sekali diganggu Naya saat asyik telponan dengan Gilang, mantan pacarku jaman SMA. Duh, kalau ingat itu suka tertawa sendiri. Apalagi teringat hobiku suka telponan malam-malam karena dapet gratisan. Maklum ya, pacaran kurang modal.

Aku menghempaskan badan di atas kasur dengan sprei motif bunga hydrangea kesukaanku. Ah, ibu pasti yang melakukan ini semua. Kuamati semua sudut kamar yang hampir satu tahun kutinggalkan. Foto-foto saat aku SMP dan SMA masih tergantung di dinding. Potongan cerpenku yang berhasil lolos di media cetak juga sudah terpajang rapi bersanding dengan fotoku yang lainnya. Aku tersenyum mengingat memori masa remajaku. Cerpen-cerpen yang kutulis itu, saat kubaca ulang rasanya ingin tertawa sekerasnya. Tulisan yang masih ababil tapi berhasil lolos masuk media cetak. Tulisan yang sebagian besar berisi curhatan nggak jelas dan sebagian lain berisi karyaku yang mejeng di majalah sekolah. Dan sebagian besar memang merupakan cerita pendek.

“Apa kabar anak ibu?” Ibu duduk di sampingku seraya membawa segelas air putih. Kebiasaan ibu setiap aku sampai di rumah adalah menyuruhku minum air putih.

“Makasih bu. Kabar Dina alhamdulillah baik,”

“Gimana? Kamu suka kan? Ini ide ibu untuk mempigura semua karyamu yang dimuat di majalah. Biar nggak kececer, sayang banget kan karya bagus kalau nggak dipelihara dengan baik jadinya mati, hilang,”

“Dina suka banget bu! Nggak nyangka ini semua ibu yang bikin,”

“Kamu pikir Naya yang melakukannya? Anak itu kerjaannya main melulu,”

Aku terkekeh mendengar ucapan ibu. Ah, jadi kangen Naya.

“Makan yuk, ibu sudah masakin makanan kesukaanmu,”

Aku mengangguk. Oh Dina, selamat menikmati liburanmu di rumah!

***

“Ini bagus nggak Din?” Naya mengeluarkan blus berwarna toscanya.

Aku mengangguk.

“Din! Lihat dong! Malah baca komik,”

Kuletakkan komik detective conanku dengan sebal. Naya, ganggu banget acara bersantaiku.

“Naya, kamu mau pake baju yang manapun semuanya sama aja. Kamu nggak bakalan berubah cantik kayak Pevita,” ucapku sebal.

“Jahat banget!” Naya melemparku dengan bantal.

“Lagian kamu ribet banget sih Nay, tamunya ibu kan baru dateng nanti siang habis dhuhur. Ini baru jam 9 pagi Naya, mending baca komik atau nonton tv dulu kaya aku,”

“Din, ini acara penting loh! Kita bakal dikenalin sama anaknya tante Dewi. Kamu udah liat fotonya? Wiiih anaknya ganteng banget. Artis cowok kesukaan kamu, si Arifin Putra, hmm..dia mah lewaaat,” Naya menjelaskan dengan penuh antusias. Aku sih biasa aja. Semalam ibu menunjukkan fotonya padaku dan Naya, tapi aku malah pura-pura tidur. Sumpah, aku malas banget melakukan ini semua.

“Namanya Dion, catet ya Din! Eh, kok kamu nggak semangat gitu sih? Jangan-jangan kamu…,”

“Apa?”

“Kamu udah punya pacar yaa?”

Aku terkekeh mendengar ucapan Naya. Duh, anak ini kesambet setan apaan sih bisa heboh gini.

“Kalau dia ganteng mending buat kamu Nay, kalau dia ternyata suka baca buku mending buat aku,”

“Huuu..dari dulu seleranya yang suka baca buku,”

“Biarin! Nerd is sexy tauk!”

“Beneran ya kalau dia ganteng kayak di foto, kamu harus minggirrr,”

“Silahkan nona Naya, yang penting tuh dianya mau nggak sama kamu? Kalau orang ganteng mah biasanya dapet cewek cantik. Seimbang. Aku sih nggak suka aja punya cowok terlalu ganteng, yang ada setiap jalan sama tuh cowok aku bakalan terintimidasi sama kegantengannya. Dih, bikin hidup nggak tenang aja,”

“Alesan banget sih Din. Kayak mantan pacarmu, si Gilang nggak ganteng aja,”

Dan kutimpuk Dina dengan gulingku karena ia berani bawa-bawa si Gilang ganteng. Ups. Lanjutkan membaca “Love Actually (Part 2)”

Posted in Curhat Tentang Film

The Secret World of Arriety

arrietty-poster

Oke baiklah. Kali ini saya akan kembali curhat tentang film. Jadi seperti lebaran-lebaran sebelumnya, dimana saat lebaran adalah waktu yang pas banget buat update stok film dikarenakan kakak saya yang koleksi filmnya ratusan itu bakalan mudik. Yap. Jadilah saya mudik dengan membawa hardisk eksternal kebanggaan demi repurchase film-film dari kakak.

Dan yang paling wajib buat ditonton adalah film-filmnya studio ghibli. Sejak pertama nonton My Neighbour is Tottoro saya langsung sukaaa sama karya-karyanya Hayao Miyazaki dan studio Ghibli. TOP banget deh, mulai dari jalan cerita, sound, animasi, sampai latar dari film-filmnya. Imajinatif banget!

Salah satu film Ghibli favorit saya adalah The Secret World of Arriety. Aaah sukak banget deh sama animasi yang dibuat oleh Hayao Miyazaki ini. Kisah film ini merupakan adaptasi dari novel The Borrowers karya Mary Norton. Menceritakan tentang kehidupan ‘para peminjam’ yang merupakan manusia namun berukuran kecil (tidak lebih dari 10 cm). nah imut banget kan? Jadi, para peminjam ini punya kehidupan seperti manusia. Mereka tidur, makan, dan juga mempunyai keluarga. Dan mereka memenuhi kebutuhan sehari-hari dengan meminjam barang-barang miliki manusia tanpa membuat manusia tersebut rugi. Misal ngambil gula seperlunya, ngambil kancing baju yang lepas terus nyempil di bawah sofa, atau ngambil selembar tissue yang bagi kita sepele tapi bagi para peminjam ini tissue bisa digunakan berhari-hari😀 Lanjutkan membaca “The Secret World of Arriety”

Posted in Rumah Kata :)

[FF] : Love Actually

train mates

Aku memandang langit yang semakin terang.  Dari pengeras suara terdengar pemberitahuan bahwa sebentar lagi kereta yang aku tunggu akan datang. Aku menghela napas, memantapkan hati jika kali ini aku memang harus pulang.

Satu minggu yang lalu telepon dari ibu datang. Telepon inilah yang membuat sepagi ini aku harus sarapan di stasiun Gambir.

“Ada teman ibu yang mau datang. Dia bawa anak sulungnya, sarjana teknik. Dia kerja di Jakarta juga. Pulang ya, ibu mau ngenalin ke kalian berdua,”

“Naya juga pulang bu?”

“Jelas dong, kamu aja ibu suruh pulang, apalagi Naya yang tinggal sekota. Udah dulu ya, ibu lagi masak kue takut gosong,”

Aku memang sudah tak asing lagi dengan sikap dan usaha ibu perihal mencarikan jodoh untukku, dan juga saudariku. Aku tak habis pikir, begitu anehkah di usia kami yang masih belum mencapai 25 tahun ini masih single? Being single is not that bad. Aku terbiasa mandiri dari kecil, tumbuh menjadi remaja bahkan sampai kuliah. Bagiku pacaran itu buang waktu, tenaga dan perasaan. Cukuplah pengalaman pacaran jaman SMA yang akhirnya membuatku kapok untuk membuang waktu dengan hal remeh temeh bernama ‘pacaran’. Jaman kuliah? hmm apalagi pacaran saat kuliah, masihan juga uang jajan minta orang tua, eh sudah berani traktir pacarnya makan di restoran mewah. Kurang gaul itu namanya.

Aku memasang earphone dan mencoba tenggelam dalam playlist favoritku. Seperti biasa, yellow nya Coldplay selalu  berada di nomor urut satu. Aku membuka novel yang sempat tertunda untuk dibaca karena sederetan deadline kerjaan yang bikin perut mual.

Kereta Taksaka akan segera membawaku kembali pulang ke kota Satria. Kali ini doaku sederhana saja, semoga aku terhindar dari duduk sebelahan dengan ibu-ibu rempong, om-om galak, atau anak kecil yang rewel. Kali ini aku hanya ingin perjalanan pulang ku lebih tenang.

“Permisi, seat 13 B,”

Aku mengangguk. Ya Tuhan, ternyata kali ini doaku terkabul.

“Turun mana mbak?” tanyanya serasa merapikan pocket bagnya.

“Purwokerto,” jawabku sedikit terbata. Oh Tuhan, mimpi apa aku semalam? Ternyata kali ini aku mendapat bonus dari doa-doaku selama ini. Orang yang duduk di sampingku adalah cowok dan bonusnya, dia ganteng!

Oke, aku mencoba berpikir realistis. Hello Dina, he’s just a passenger like you, dan nggak usah expect more, perjalanan pulang kamu tenang aja udah bersyukur banget kan? Cowok ganteng ini anggap saja sebagai bonus THR yang lebih dari UMR.

“Mas nya turun mana?” tanyaku mencoba basa-basi biasa.

“Saya turun Jogja,”

“Mudik?”

“Iya,”

Dan dia tersenyum. Manis banget.

“Nyampai halaman berapa?” tanyanya.

Aku kaget ternyata ia memang sedang bertanya kepadaku. Pandangannya tertuju pada buku yang sedang kupegang, Critical Elevennya Ika Natassa.

“Oh, eh, baru halaman 77. Sudah baca?”

Ia mengangguk. “Baru selesai semalam,”

“Selera kita sama dong ya,”

Ia tertawa. “Itu metropop pertama yang kubaca. Alasannya, get bored nunggu pesawat delay dan adikku nitip beli novel ini, daripada nggak ada bacaan lebih baik kubaca saja. And, its not that bad, bagus malah,”

Aku terpana. Oh God, kenapa cowok disamping aku ini ganteng banget sih? Coba aja ada Arifin Putra lewat, aku biarin aja demi bisa ngobrol sama cowok ini. Dan poin plusnya bertambah terus daritadi, ya dia ternyata suka baca!

“Oh maaf, malah jadi curhat. Aku Geribaldi, panggil aja Ge,”

Aku menerima jabat tangannya. “Andina Tsabita, panggil aja Dina,”

Dan dari sinilah percakapan lainnya mulai mengalir menemani perjalanan kami.

“Jadi kamu punya saudara kembar?” tanya Ge penuh antusias.

Aku mengangguk.

“Lucu banget ya, kok kerjanya nggak sama?”

“Pertanyaan klise,” jawabku sambil tertawa. “Tahu nggak, pertanyaan ini sudah puluhan kali kudengar sejak kami memutuskan jurusan kuliah yang berbeda. Aku di jurnalistik dan dia di pendidikan. Dua jalur yang bersebrangan, dan orang-orang selalu heran mengapa kami memutuskan untuk berpisah. Haha lucu aja sih, mereka begitu perhatian sama kita, tapi emang benar, awal kuliah memang sulit banget LDRan sama saudara kembar sendiri,”

“Mau cokelat?” tawarku seraya menyerahkan sebungkus cokelat Monggo favoritku.

Ge menerimanya. “Chocolate is fun. Tapi kalau kebanyakan suka nek,”

I am  a chocolate lovers! Maniak malah,” kataku.

“Hati-hati diabetes. Kamu udah manis, tambah makan manis-manis jadi favorit semut loh,” ia tertawa. Garing sih, tapi aku suka. Dengar kan? Barusan ia memujiku manis hihi. Melayang deh, payah! Baru dipuji segitu aja sudah kegeeran. Kelamaan jomblo kamu Din!

“Aku anak tunggal, melihat kehidupan kamu kayaknya asyik banget ya. Lima bersaudara dan semuanya perempuan. Ayahmu jadi paling ganteng dong,”

“Asyik? Iya sih, but my mom told me, kamu pengin tahu kenapa ibu begitu cerewet ngomongin tentang jodoh? Kamu baru merasakannya setelah punya 5 orang anak perempuan dan semuanya masih gadis!”

Ge tertawa lagi. “Ibu yang hebat!”

“Yah, untungnya itu pernyataan ibu tiga tahun yang lalu. Ketiga kakakku sudah menikah dua tahun yang lalu, di tahun yang sama. Dan sekarang mereka sudah memberi ibu cucu-cucu yang lucu,”

“Jadi, tinggal kalian berdua yang masih single?”

Aku terbatuk mendengar Ge menyimpulkan sesuatu yang begitu pribadi dengan secepat kilat.

“Ganti topik aja ya Ge, aku tiba-tiba pusing bahas beginian,”

Ge tertawa lagi. Kali ini ia memandangku cukup lama. Aku tak pernah dipandang sebegini lamanya oleh laki-laki. Oh, tolonglah Ge aku salah tingkah gara-gara kamu.

Dan akhirnya keheningan tercipta di antara kami.

Aku berusaha kembali pada novel yang sedari tadi kuacuhkan dan Ge, ya dia tengah berkutat dengan ponselnya. Tapi kenapa aku susah konsentrasi? Kenapa semua huruf di novel ini susah banget dibaca? Kok semuanya malah menjadi wajah Ge ya? Ah, lebay banget sih.

“Nyadar nggak sih? Kita mirip banget sama dua tokoh di novel yang kamu pegang,” celetuk Ge.

“Hah?”

“Ale dan Anya, bedanya mereka ketemu di pesawat dan kita di kereta api,”

“Ale itu kerja di Rig, kamu di Pabrik Pesawat. Anya itu seorang banker dan aku wartawan junior yang kadang masih bingung dengan masa depannya. Ya, jelas beda lah Ge,”

“Kalau di novel, si Ale ini susah tidur saat perjalanan. Seorang Ge gampang banget tidur dimana aja,”

‘Kalau di novel, Anya ini tipe cewek yang gampang tidur saat perjalanan. Seorang Dina susah banget untuk tidur, makanya di sedia buku untuk membunuh waktu,”

“Hahaha kita kebalik ya Din,”

“Aneh ya kita, untung kamu belum sempet tidur dan sandaran di bahu aku Ge, bisa-bisa aku ketawa geli,”

“Wah payah kamu Din, kalau kamu punya suami nanti dan dia pengen senderan di bahumu, kamu tolak gitu?”

“Ya nggak dong Ge, kan masih ada ini,” kutunjukan benda manis bernama bantal. “Ini menyelamatkanku dari kegelian tiada akhir. Sorry ya, aku aneh,”

“Kamu nggak aneh, tapi lucu. Percaya nggak din? Ini perjalanan pertamaku mendapatkan teman ngobrol paling asyik,”

“Ge, hati-hati nanti aku bisa terbang,”

“Tenang Din, aku siap menangkapmu kalau kamu tiba-tiba jatuh,”

“Huuu itu enak di kamu Ge,”

I wish I could do that Din,”

Ge tertawa lagi. Ucapan Ge tadi sebenernya sempat membuat aku “freeze” sejenak. Tapi melihat dia yang cekikikan nggak jelas, membuatku melupakan ekspetasi terlampau tinggiku. Oh Hello Dina, Geribaldi itu hanya sebatas teman perjalanan saja. Cuma kebetulan dia baik, kebetulan dia ganteng dan kebetulan dia masih single. Tunggu? Ge? Single?

“Emang susah ya kalau berpergian buat jomblo macam kita. Semuanya harus serba sendiri,”

Oke, kucatat, barusan Ge bilang kalau dia jomblo? Orang seganteng Ge? Ah, dunia kadang selucu ini.

“Din? Kamu kenapa bengong gitu?”

Aku segera terbangun dari lamunanku saat Ge asyik melambai-lambaikan tangannya di depanku.

“Aku laper Ge, mau ikut makan? Kalau nggak salah gerbonga makannya ada di gerbong 5,”

Dan tanpa menunggu jawabannya, kulihat Ge sudah berdiri dan berjalan menuju gerbong tujuan kami.

“Sini kugandeng Din, biar kamu nggak tersesat,”

Dan sejak itu, aku tidak akan menganggap sepele doa saat melakukan perjalanan. Life is not that bad, isn’t it?

 

bersambung—-

Posted in Rumah Kata :)

[FF]: Kedai Kopi dan Hujan

couple-friends-road-smile-yellow-Favim.com-117920

Hujan dan kedai kopi. Bagiku ini adalah malapetaka.

***

Aku menatap lamat-lamat tetes embun yang sedari tadi menempel di kaca tepat di depan kursiku duduk. Frapucinno mango yang kupesan sudah kuhabiskan setengahnya. Dan hujan belum juga reda. Hampir pukul sebelas malam dan aku masih asyik mengamati Jakarta yang tak pernah melamban. Semakin malam, semakin sibuk. Kota ini, meskipun telah kutinggalkan hampir 4 tahun lamanya tetap saja mempesona.

***

“Maaf membuatmu menunggu,” lelaki itu tersenyum. Kemudian ia membenarkan letak kacamatanya, menarik kursi di depanku dan duduk.

“Baru dua puluh menit, sisa sepuluh menit sebelum aku benar-benar memutuskan untuk pulang,”

“Maaf,” ucapnya lagi.

“Kau tak memesan makanan?” tanyanya demi memecah keheningan menyakitkan di antara kami.

Aku menggeleng. Kulihat dia memanggil waiterss dan menyebutkan kopi favoritnya.

“Jadi, kamu apa kabar?” ia bertanya kepadaku.

“Tidak cukup baik. Seseorang sepertinya telah membuat kantong mataku semakin besar, timbunan lemak semakin menumpuk, dan aku mulai kecanduan drama korea karena aku bisa menangis dengan bebas,”

Ia membenarkan letak kacamatanya lagi.

“Tentang kita, apa masih bisa kuperbaiki?” ia menatapku. Aku seperti kena setrum 100 joule saat tangannya menyentuh tanganku.

“Rhea, aku janji, aku akan memperjuangkan kamu,”

Aku melemparkan pandanganku ke arah jalanan yang semakin sepi. Hujan juga mulai mereda. Kupejamkan mataku dan secepat kilat semua kenangan tentangku dan dia merasuk dan menghambur menjadi satu. Ada tawa, canda, tangis, rindu, amarah, prasangka, dan juga cinta masa muda yang begitu menggebu.

“Bagaimana dengan ibumu?”

“Aku akan mencoba bicara mengenai ini semua. Aku lelah Rhea, empat tahun berpisah denganmu membuatku sadar jika aku membutuhkanmu. Sangat membutuhkanmu, setiap hari,”

“Ini semua tak mudah seperti yang kamu bayangkan Riyan,”

“Aku masih mencintaimu Rhea, dulu dan sekarang, bahkan semakin bertambah,” perlahan laki-laki itu meraih tanganku. Aku tak sempat menyembunyikannya saat ia menyadari sesuatu di jari manisku.

“Rhea..kamu…,”

Aku mengangguk.

“Siapa?”

Aku terdiam.

“Apa aku mengenalnya?” tanyanya.

Aku mengangguk. “Kau mengenal baik,”

Riyan menghempaskan badannya ke kursi. Ada tatapan kecewa dari kedua matanya.

“Fabian kan?”

“Dua minggu yang lalu, Riyan. Semuanya baik-baik saja. Aku akan menikah akhir bulan ini,”

“Kenapa harus Fabian?”

“Karena ia menyelamatkan aku dari keterpurukan. Kau pikir ditinggalkan tanpa satu pun pesan dan alasan adalah sesuatu yang mudah? Di saat aku mulai melabuhkan hatiku padamu, kamu malah menghilang entah kemana. Ini hati Riyan, bukan rumah singgah,”

Riyan membenarkan letak kacamatanya.

“Jadi aku terlambat?”

“Tepat sekali,”

“Tapi kenapa kamu mau menemuiku disini? Berdua hanya kamu dan aku di tempat favorit kita saat masih pacaran dulu?”

“ Karena aku ingin belajar berdamai dengan masa lalu,”

Riyan menatapku, lagi. Lama.

“Rhea…please…I need you,”

“Tidak Riyan, kamu tidak boleh begini terus. Kamu mau tahu kenapa aku tak ingin kembali padamu?”

Riyan terdiam.

“Karena aku tidak ingin menjadi alasanmu melawan ibumu. Jika kita menikah, baktimu tidak akan berubah,  ibumu tetap nomor satu. Dan aku tak ingin menjadi perusak hubungan diantara kalian berdua,”

Kami tenggelam dalam diam kami yang cukup lama, hingga akhirnya telepon dari Fabian memecah keheningan kedai kopi yang akan tutup sebentar lagi.

“Aku harus segera pulang,” kataku.

“Akan kuantar kamu pulang,”

“Nggak usah, aku bawa mobil. Terimakasih untuk tawarannya,”

Riyan masih terdiam di kursinya. “Kalau begitu, ijinkan aku mentraktirmu malam ini, untuk yang terkahir kali,”

“Terimakasih,”

***

Aku menyeka air mata yang terus mengalir di pipiku. Sekarang aku hanya bisa menatap punggung laki-laki itu. Riyan masih disana, di kedai kopi favorit kami. Dengan kacamata full frame hitamnya ia masih tampak seperti dulu. Dia adalah laki-laki yang sempat menjadi laki-lakiku dan kini benar-benar harus kulepaskan lagi.

“Bodoh,” Fabian bangun dari tidurnya dan pindah duduk di kursi depan.

“Sini aku aja yang nyetir,” tawarnya.

Aku menggeleng. “Jangan! kamu cukup duduk diam di sampingku, dan nggak usah banyak komentar,”

“Jadi, cincin itu berguna juga ya?”

“Sepertinya iya,”

Bodoh! Kenapa aku menangis lagi? Apa aku benar-benar belum ikhlas untuk melepaskan Riyan? Apakah aku masih mencintainya?

Kurasakan Fabian menggenggam tanganku.

“Rhea, selama ini aku selalu mendukung keputusanmu. Hampir sepuluh tahun bersahabat dengamu aku masih belum mengerti bagaimana kamu. Aku memang bukan teman yang baik, tapi aku tak ingin melihat kamu sedih begini. Jika memang kamu mau membatalkan rencana kita, aku..aku tak keberatan,”

Fabian menatapku dengan tatapan teduh dan hangat.

“Fabian…tolong jangan katakan itu. Aku tak mau merasakan kehilangan lagi,” badanku bergoncang karena tangisanku. Membayangkan ditinggalkan oleh laki-laki bersenyum paling manis ini saja aku tak akan mampu. Persahabatan yang pelan-pelan berubah menjadi kisah cinta ini memang tidak terjadi dalam waktu singkat. Perlu sepuluh tahun lamanya bagi kami untuk saling memendam perasaan. Termasuk aku yang harus singgah di hati Riyan terlebih dahulu.

“Menangislah, dan perlu kamu tahu, Rhea, aku tak akan marah atas semua ini. Aku mencintaimu sejak pertama kita bertemu. Dan kau tahu…aku akan terus mencintaimu sekarang dan seterusnya,” Fabian merengkuhku dalam pelukannya. Aku merasakan debar jantung yang begitu menghangatkan, wangi tubuhnya yang membuatku bisa bernapas normal kembali. Membuyarkan semua kenangan indah masa lalu antara aku dan Riyan.

“Sekarang kita pulang ya? Dan please Rhea, let me to drive. Aku nggak yakin kamu nyetir dengan kondisi begini,”

Aku mengangguk dan kami pun merubah posisi duduk.

“Kamu cantik kalau lagi nangis, lebih cantik lagi kalau senyum,” Fabian mulai menggodaku.

Ah, laki-laki ini, baru malam ini kulihat Fabian terlihat begitu mempesona. Laki-laki ini lah yang kelak akan menjadi imamku, ayah dari anak-anak yang kelak akan lahir dari rahimku.

“Kenapa aku baru sadar kalau kamu ini sebenarnya lebih tampan dari laki-laki manapun?”

Fabian menoleh sejenak.

“Hei, ngapain ngeliatin aku begitu?” ia terkekeh. “Rhea, aku nggak akan konsen nyetir kalau kamu pandangi seperti ini,”

“Kamu ganteng,”

“Memang,”

“Kadang nyebelin, sok pede, keras kepala tapi aku cinta,”

“Hei, kalau begini besok pagi kita ke penghulu saja ya?”

“Hah?”

“Biar kita sah jadi suami istri. Biar aku bebas cium dan peluk kamu,” ucapnya sambil tertawa.

“Dasar laki-laki!” kucubit lengannya sampai ia merintih kesakitan.

“Tunggu! Aku punya sesuatu untukmu,” kulihat Fabian menyalakan mp3 player dan mengalunlah lagu favorit kami berdua.

Come along with me and don’t be scared

I just wanna set you free

C’mon, c’mon, c’mon

You and I make it anywhere

For now, stay here for a while

Cause you know, I just wanna see you smile

Kupejamkan mataku. Ada perasaan hangat yang mulai merasuk ke dalam kalbu setelah aku belajar berdamai dengan masa lalu. Mungkin memang benar, kita harus berani melepaskan untuk bisa saling menemukan. Dan saat ini telah kutemukan dia, my superhero, my favorite superman.

“Rhea kamu masih ingat quotes favoritku?” tanya Fabian tiba-tiba.

“Kamu punya banyak quotes, aku nggak hapal satu persatu,”

Fabian terkekeh.

A guy and a girl can be just friends, but at one point or another, they will fall for each other..maybe temporarily, maybe at the wrong time, maybe too late, or maybe forever,”

“Dave Mathhews Band”

Fabian mengangguk.

“Dan kamu tahu? Aku mengalami yang terakhir. I fall for her forever,”

Fabian memandangku. Ia mengacak rambutku lembut dan berbisik, “Sayang, jangan pergi lagi ya. Tolong yakinlah jika aku bisa menjadi rumah dimana kamu akan selalu pulang. Rumah yang bisa membuat hatimu nyaman. Rumah yang akan membuatmu jatuh cinta setiap hari. Aku janji rumah seperti aku ini pasti akan selalu kamu rindukan,”

Aku menggamit lengannya, kusandarkan kepalaku pada bahunya yang selalu terasa nyaman. Bahu ini adalah bahu yang selama ini selalu menjadi tumpahan tangisku. Ah, Fabian jika seperti ini mungkin aku setuju dengan pernyataanmu. Besok sebaiknya kita ke penghulu saja agar segera dinikahkan. Biar aku bisa mencium dan memelukmu, kapan pun aku mau.

End-

 

 

P.S: ada beberapa kata yang muncul terinspirasi dari tulisan mas Kurniawan Gunadi. Tapi maaf, saya lupa di buku yang mana. Pokoknya kalau nggak di Hujan Matahari ya di Lautan Langit hehe.

Selamat membaca!

 

 

 

Posted in Rumah Kata :)

Jenuh

Hanya jika aku bisa lari, aku pasti akan pergi.

Hanya jika aku bisa bermimpi, aku akan hilang

Tapi…

Ku ini bukan pengecut (atau aku tak ingin menjadi pengecut)

Lari hanya akan membuat kaki-kakiku mati

Hilang hanya akan membuat keberaniaku terbang

Aku ingin mengaduh

Jenuh

Namun,

dengan segala peluh yang sudah terbasuh. masih pantaskah untuk mengeluh?

Posted in Cerita Sehari-hari

8/10. Sebentar lagi selesai

SAMSUNG CAMERA PICTURES
Bersama kader kesehatan RW X saat Praktik Keperawatan Komunitas

Menjalani sisa-sisa akhir semester memang susah-susah gampang. Hampir 5 tahun saya mencoba mengakrabi kota Semarang dan segala ‘complicated’nya. Rasa jenuh, bosan, seringkali menghampiri. Di usia saya yang sekarang ini memang rentan sekali untuk ‘bergalau’ ria lantaran mulai banyak hal-hal yang harus dipikirkan.

Saat ini saya sedang menjalani pendidikan profesi ners demi mengejar cita-cita saya menjadi seorang perawat profesional (ciyeee >,<). Di saat teman-teman seangkatan sudah mulai melamar kerja (dan dilamar pacar-pacar mereka), saya masih harus berkutat dengan perkuliahan, praktik klinik, tugas akhir khas mahasiswa, balada anak kosan, dan lain-lainnya. Alhamdulillahnya,  saya sudah melalui 8 bulan masa pendidikan profesi ini dengan  lancar tanpa halangan yang berarti. Berarti kira-kira 3 bulan lagi menuju bebas tugas sebagai mahasiswa (sebelum jadi mahasiswa lagi untuk program magister, Aamiiin yaa Rabb).

Pendidikan profesi ners ini saya mulai dari tanggal 31 Agustus 2015, tepat 4 minggu setelah lebaran dan yudisium wisuda akademik. Saat itu rasanya malas sekali untuk mengikuti program profesi ners. Saya pengennya langsung S2 atau ngelamar kerja di kantor kantor gitu. Saya mendapat kabar dari kakak tingkat jikalau banyak yang gugur selama menjalani profesi karena tidak tahan dengen serangan tugas yang bertubi-tubi dari bapak dan ibu dosen. Hiii…awalnya saya bergidik ngeri. Semoga saja ya nggak tumbang di tengah jalan. Disaat kebimbangan itu muncul saya banyak merenung, mulai flshback tentang alasan kenapa dulu pengin kuliah di jurusan keperawatan? Kenapa pengin menjadi perawat? Saya banyak mikir dan mikir. Jadi inget perjuangan selepas UN SMA dulu. Merelakan tak pulang kampung demi ikut les di salah satu bimbingan belajar agar bisa tembus SNMPTN. Dan semua jurusan yang saya pilih adalah keperawatan. See? Saya nggak punya alasan lain lagi untuk menggugurkan cita-cita saya. Apalagi ditambah motivasi dari orang tua dan keluarga. Ibu adalah pemeran utama dalam hal supporting system. Saya tipe anak yang patuh sama orang tua sih hehe (terutama ibu) entah kenapa apa yang dibilang ibu selalu saja benar. Akhirnya saya mendaftar menjadi salah satu mahasiswa profesi ners bersama 50 mahasiswa keperawatan undip lainnya.

Selama pendidikan profesi ners ada sekitar 10 stase yang harus dilalui. Dan urutan stase yang harus dilalui kelompok saya adalah stase manajemen keperawatan, komunitas dan keluarga, maternitas, keperawatan jiwa, keperawatan gerontik, keperawatan gawat darurat, keperawatan anak, keperawatan medikal bedah, peminatan (saya memilih di hemodialisa) dan komprehensif. Banyak ya! Hehe. Dan entah beruntung atau tidak 3 stase terakhir yang menjadi jatah kelompok saya (diluar peminatan dan kompre) adalah stase-stase yang paling wow! Ibaratnya nih di awal stasenya santai tapi diakhir harus lari-lari demi tugas-tugas yang ada (3 stase terakhir full di Rumah Sakit dengan segala shiftnya yang terkadang membuat saya ingin menikah saja :p). yaaap, karena ngeshift di rumah sakit, mau nggak mau jadwal harus dishift, nggak bisa shift pagi terus (memangnya kepala ruang? :D). dan saya adalah tipe orang yang paling malas untuk shift malam! Oke, sedari praktik saat masih akademik dulu, shift malam memang menjadi sumber cemas tersendiri bagi saya. Meskipun sebenarnya kalau sudah dilalui shift malam itu enak loh, tapiiiii jam-jam menuju shift malamnya itu loh yang rasanya nano-nano banget! Fyuh~ apalagi kalau dapet shift malam di malam minggu. Duh ibu, rasanya pengin nangis gegoleran wkwkwk. Sedih tau, kalau berangkat shift pas malam minggu, ditengah banyak kaum muda pada jeng-jeng, nah saya nya harus bersiap menjadi kalong semalaman demi para pasien tercintah hihihi. Tak apalah, semoga ini menjadi salah satu amal ibadah tabungan di akhirat kelak (Aamiin yaa Rabb).

Dan saking tak sukanya dengan shift malam, untuk stase peminatan saya sampai cari cara agar nggak dapet shift malam hihii. Disamping saya ingin mendalami tentang hemodialisa, praktik di ruang HD Cuma dibagi dua shift yaitu shift pagi dan siang, yey! Semoga bisa mengurangi kegalauan ya!😀

Okelah ini Cuma sekelumit curhatan saya terkait pendidikan profesi yang sedang saya jalani. Sebenernya saya pengiiiin banget cerita panjang lebar terkait pengalaman praktik yang perlahan bisa membuka mindset saya (Ya, banyak banget pengalaman mulai dari kondisi lapangan, kondisi pasien, hubungan dengan praktisi medis lain yang sejatinya benar-benar memberikan banyak pelajaran baru). Mungkin kapan-kapan saja yah, bhay-bhayyy….

Posted in Cerita Pendek

[Cerpen] : Untuk Sahabat

sahabat

Jam menunjukkan pukul 2 siang. Ponselku berdering, ada pesan masuk dari Vivi.

“Chita, udah lama nunggu ya? Lima menit lagi aku nyampe, macet nih,”

“Tenang aja Vi, aku lagi nggak buru-buru kok, aku tunggu di meja biasa ya,”

Aku memandang ke luar café. Ada banyak orang yang hilir mudik memasuki pusat perbelanjaan terbesar di kotaku. Mulai dari anak-anak, remaja, anak kuliahan sampai nenek-nenek dengan pengasuhnya lalu lalang di depan café dimana aku menghabiskan satu jam terakhirku. Ya, satu jam untuk menunggu Vivi.

Semalam gadis itu meneleponku, menangis. Dia tak banyak bercerita, hanya menginginkan aku menemuinya di café favorit kita. Aku setuju. Dan hari ini aku meninggalkan kelas dan kampusku. Untung saja aku tak ada jadwal mengajar. Urusan dengan mahasiswaku juga sudah aku cancel. Sore ini benar-benar aku luangkan untuk wanita berparas ayu ini.

Vivi tergopoh menghampiriku. Wajahnya yang cantik di usianya yang memasuki seperempat abad sangat kukenal. Wajah ayu khas puteri keraton dipadukan dengan kulit putih khas peranakan Eropa. Perfect!

“Maaf banget Chita, aku telatnya kebangetan. Ada deadline desain yang harus segera aku selesaikan. Mana macet pula,”

Aku tersenyum. Menyuruhnya memesan sesuatu sebelum obrolan kami berlanjut ke tahap yang lebih serius. Ya, ini hanya perkiraanku terkait dengan kejadian semalam. Tangisan Vivi.

“Jadi, apa kabar Bayu?” ia bertanya tentang suamiku.

“Baik sekali. Pagi tadi Ia baru terbang ke Zurrich, ada konferensi internasional disana. Yah, mungkin untuk 2 minggu ke depan aku bakal kangen wajah innocent-nya,”

“Hmm…Bayu memang selalu sibuk. Anak-anak gimana?”

“Aidil aku titipkan ke mama mertua, mumpung liburan. Apalagi ibu berharap banget bisa membawanya liburan ke Bali,”

“Si kecil?”

“Kau lupa ya, seminggu terakhir ibuku sedang liburan di Jakarta. Jadi, sekarang aku bisa tenang menemuimu,”

Vivi tertawa renyah. Entah kenapa, sejak pertama aku mengenalnya di bangku kuliah, aku suka sekali tawanya yang khas. Enak didengar dan bisa menimbulkan tawa juga.

“Gimana kabar Ario?” tanyaku basa basi. Ario pacar Vivi, seorang anak band. Dan entah kenapa, ia selalu bangga dengan profesi pacarnya yang masih serabutan ini.

Kulihat Vivi menggeleng. Wajahnya yang sumringah berubah mendung. Nah kan? Aku menemukan titik temunya. Pasti ini ada kaitannya dengan tangis Vivi di telepon kemarin.

Aku mengusap bahunya demi menunjukkan empatiku. Tangisannya bertambah kencang. Kali ini aku relakan ia memelukku erat. Dan mulailah cerita tentangnya mengalir. Lanjutkan membaca “[Cerpen] : Untuk Sahabat”

Posted in Rumah Kata :)

Dialog Dua Cinta

GOODBYE-LOVE-LETTER

@kopihitam @vanillalate datang dan pergi, selalu begitu. Tak bisakah, selamanya kamu ada disisiku?

@vanillate @kopihitam kan, kubilang pasti begini. Aku sudah lelah untuk kamu posisikan seperti ini

@kopihitam @vanillate ah, gadisku. Bisakah kau lepaskan cangkir itu dari tanganmu. Biarkan hatimu tenang sejenak

@vanillate @kopihitam kamu, ah, sudahlah. Aku lelah selalu menjadi si nomor dua bagimu

@kopihitam @vanillate siapa bilang? Kamu tetap nomer satu di hatiku. Percayalah!

@vanillate @kopihitam  percaya? Untuk apa? Lewat angin kau selalu menanyakan kabar dia kan?

@kopihitam @vanillate wanita yang cemburu itu lebih menakutkan dari serigala yang kelaparan

@vanillate @kopihitam memang benar. Tapi lebih menakutkan laki-laki yang mengumbar asmara dimana-mana

@kopihitam @vanillate aku tidak

@vanillate @kopihitam aku juga tidak menyebutmu seperti itu, atau karena kau merasa?

@kopihitam @vanillate kamu lelah kan? Bagaimana kalau kita sudahi saja obrolan aneh ini

@vanillate @kopihitam aku mau tambah gula. Late ini rasanya hambar

@kopihitam @vanillate seperti Late-mu. Hubungan ini sepertinya lebih hambar dari yang kukira

@vanillate @kopihitam benar. Jadi?

@kopihitam @vanillate untuk kehilanganmu aku tak bisa mengatakan ‘ya’.

@vanillate @kopihitam kenapa?

@kopihitam @vanillate kamu sudah seperti candu untukku

@vanillate @kopihitam jadi kau samakan aku dengan secangkir kopi hitammu?

@kopihitam @vanillate gadisku..ah, kenapa malam ini kau begitu sensitif?

@vanillate @kopihitam terlalu panjang untuk kujelaskan dalam pesan ini. Aku lelah dengan kita

@kopihitam @vanillate jadi?

@vanillate @kopihitam rasanya aku semakin mencintaimu. Itu yang kubenci

@kopihitam @vanillate hahaha kau memang selalu begitu. Itulah, kenapa aku menyayangimu

@vanillate @kopihitam jam berapa disana sekarang? Kita tak mungkin melihat bulan yang sama kan?

@kopihitam @vanillate masih sore. Aku baru selesai mengepak barangku. Besok pagi aku akan menuju London untuk selanjutnya terbang ke Jakarta

@vanillate @kopihitam hati-hati

@kopihitam @vanillate selalu

@vanillate @kopihitam aku mencintaimu

@kopihitam @vanillate aku lebih dari itu

terinspirasi dari twitnya Zarry dan Rahne Putri, waktu lagi ngefans ngefansnya dengan mereka berdua🙂

Posted in Curhat Tentang Film

[Review Film]- The Way Home (Korea)

twh

Saya baru saja nonton sebuah film yang menurut saya so touching banget. Judulnya adalah The Way Home (Jiburo). Jadi, awal mula saya dapet film ini adalah rekomendasi dari teman kelompok profesi ners, Diana dan Kartika. Mereka bilang kalau film The Way Home bagus dan menguras air mata. Karena saya sedang ingin nonton yang sedih sedih, tanpa pikir panjang saya langsung siapin flesdis daan mengkopinya😀 (Thanks Diana).

The Way Home adalah film dari Korea yang tergolong jadul. Setelah googling ternyata film ini keluaran tahun 2002. Mengisahkan tentang seorang anak bernama Sang Woo (Yo Seung Ho) yang terpaksa tinggal di desa bersama neneknya yang bisu (tapi tidak tuli). Ibu Sang Woo baru saja cerai dan mengalami kebangkrutan sehingga sementara ia menitipkan putranya untuk diasuh oleh sang nenek (Kim Eul Boon) di desa. Sang Woo ini ternyata anaknya nakaaaal bangets! Dia cuek, nggak menghormati orang yang lebih tua dan suka banget berkata kasar dengan neneknya. Ditinggal berdua saja dengan neneknya membuat Sang Woo frustasi karena kehidupannya langsung berubah 90 derajat dari kehidupan super mewah menjadi super sederhana. Bisa dibilang miskin juga.

Untuk tinggal di desa, Sang Woo membawa banyak mainan termasuk mainan favoritnya yaitu gameboy/game bot. suatu hari baterai gameboy nya habis, ia pun merengek kepada neneknya untuk dibelikan baterai yang baru. Namun, sang nenek tidak memberikannya karena memang tidak memiliki uang untuk membeli baterai. Sang Woo kesal, ia pun akhirnya mencuri tusuk konde milik neneknya saat sang nenek tidur siang. Sang Woo berjalan keliling desa mencari baterai tapi ternyata tidak ada toko yang menjual baterai khusus gameboy. Ia pun pulang sambil membawa tusuk konde neneknya karena kebetulan si pemilik toko mengenal nenek Sang Woo (dan ternyata nenek mengganti tusuk kondenya yang hilang dengan sendok! T.T sedihnyaa). Saat perjalanan pulang, Sang Woo tersesat tapi untungnya ada penduduk desa yang berbaik hati dan mengantarnya pulang. Bagian ini beneran touching banget loooh, keliatan banget kalau penduduk desa itu baik dan ramah.

Kenakalan Sang Woo ternyata bertambah dari hari ke hari. Ia berani memecahkan kendi yang biasa neneknya gunakan sebagai tempat membuang kotoran dan juga membuang sepatu satu-satunya sang nenek ke perapian. Akibatnya nenek harus mengambil air tanpa alas kaki (padahal jalannya berbatu gitu).  Sang Woo juga meminta dibelikan ayam kentucky. Namun karena nenek nggak pernah lihat bahkan mendengar ayam kentucky, beliau pun pergi ke pasar membeli ayam, memotongnya, dan memasak ayam rebus. Melihat itu Sang Woo marah dan ngambek. Ia malas makan masakan neneknya. Dasar Sang Woo gengsinya gedhe banget, saat malam tiba ia merasa lapar dan akhirnya menghabiskan satu mangkok besar sup ayam buatan neneknya. Ia curi curi makan saat neneknya terlelap. Pagi harinya sang nenek demam, Sang Woo panik. Ia pun mengambil kain dan mengompres neneknya. Ia juga menyiapkan makan pagi agar neneknya cepat sembuh.

photo4213

saat Sang Woo kecewa karena ayam kentucky nya tidak sesuai harapannya

twh 3

Sang Woo merawat neneknya yang sakit karena terlalu lelah memasak ayam

twh 2

saat Sang Woo harus berpisah dengan nenek

Lama kelamaan hati Sang Woo luluh melihat kebaikan hati sang nenek.  Suatu hari ia diajak neneknya ke pasar untuk menjual melon dan labu. Sang Woo merasa kasihan saat melihat neneknya berjualan di pasar dan kelihatan lelah. Nenek juga rela menggunakan uang hasil jualan untuk membelikan Sang Woo sepatu baru dan makan di restoran enak. Yah, padahal uang neneknya sangat pas-pas an tapi beliau rela demi kebahagiaan cucunya.

Tibalah saatnya Sang Woo harus kembali ke kota. Sebelum dijemput ibunya, sang Woo mengajari neneknya baca tulis agar bisa berkirim surat. Ternyata Sang Woo nggak tega meninggalkan neneknya seorang diri tanpa kemampuan komunikasi. Ia mengajari neneknya menulis “aku sakit” jika neneknya sedang sakit sehingga Sang Woo bisa cepat-cepat mengunjunginya. Ia juga menulis “aku rindu” jika neneknya rindu untuk bertemu dirinya. Sungguh, adegan ini so sweet sekaliiiii. Image Sang Woo yang nakal dan manja langsung berubah. Aih, anak ini minta dicium! :3

Film ini berdurasi sekitar 90 menit. Saya menikmatinya dari awal sampai akhir. Nangis nggak? Aaaah, jangan tanya deh. Tentu saja saya nangis! Nangis bombay malahan. Hiks. Nonton film ini saya jadi inget nenek tercinta yang sebulan yang lalu baru saja dipanggil Allah swt. Beliau meninggalkan saya untuk selama-lamanya😦 sediiiiiih banget rasanya. Saya jadi nostalgia, terutama saat adegan sang nenek minta bantuan Sang Woo untuk memasukan benang ke dalam jarum. Dulu semasa hidupnya, mbah putri (panggilan untuk nenek saya) hobi banget menyuruh saya memasukan benang. Beliau pasti panggil-panggil gituu, dan sama seperti Sang Woo, saya yang sedang asyik main atau nonton tv sering sebal dan melakukannya dengan setengah hati. Maafkan cucumu ini ya mbaaah…

Sedihnya saya bertambah jika ingat saya nggak berada di samping mbah putri di waktu terakhirnya. Saya nggak bisa pulang ke rumah karena masih pendidikan profesi. Saat mendengar kabar mbah meninggal saya sedang shift malam (waktu itu jam  3 dini hari saya mendapat sms jika mbah baru saja meninggal). Duh, rasanya nano-nano! Nggak ada lagi mbah putri yang suka meluk saya kalau pulang mudik, nggak ada mbah putri yang suka nyuruh nyuruh, nggak ada mbah putri yang suka cium pipi, nggak ada mbah putri yang ngasih uang jajan, nggak ada lagi mbah putri yang aku suapin, nggak ada lagi nyiapin obatnya mbah 3x sehari, nggak ada lagi nganter HD, nggak ada lagi nganter kontrol, nggak ada lagi nasi pecel buatan mbah, nggak ada lagi soto favorit buatan mbah, nggak ada lagi sambal paling enak sedunia, nasi goreng paling mantap buatan mbah putri. Aaah, terlalu banyak kenangan yang saya habiskan bersama mbah putri.  Mbah putri itu bagaikan ibu kedua saya. Sedari bayi mengasuh saya dan kembaran saya karena ibu bekerja dan baru pulang di sore hari. Kami berdua senang bermain-main di rumah mbah, tiduran di perutnya yang empuk, dan masak bareng mbah putri. Beliau nggak pernah marah ke cucu cucunya. Seringnya malah kita dipeluk dan dicium.

Teruntuk mbah putri, semoga mbah tenang disisi Allah SWT ya mbah…..cucu mu ini sedang berusaha mengejar cita-citanya. Maafkan jika belum bisa mewujudkan keinginan mbah untuk melihat kami bersanding di pelaminan. Ternyata Allah menakdirkan mbah putri untuk pulang terlebih dahulu. Disini, kami hanya bisa mendoakanmu mbah…:(

Sudah ya, saya malah jadi nangis lagi.

eniwei, filmnya rekomended ditonton bareng keluarga besar. siapin aja tissue yang banyak :’D

Bhay-bhayy