Diposkan pada Event

#OpRec CapSoul : Tanggapan Mahasiswa Undip Terhadap PSIK JK FK Undip

nursing student

Jika mendengar kata perawat, apa sih yang pertama kali muncul di benak sahabat semua? Sebagian besar pasti menjawabnya dengan “rumah sakit” atau “orang dengan seragam putih yang kerjanya membantu dokter,”.  Memang tidak ada yang salah dengan jawaban tersebut, semuanya benar.  Perawat memang identik dengan rumah sakit, klinik kesehatan, baju putih, pasien dan dokter. Di Indonesia sendiri, berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik, jumlah perawat mencapai 160.074 orang dengan rasio 67,63 perawat per 100.000 penduduk. Tak bisa dipungkiri memang jika perawat masih menjadi salah satu profesi favorit. Lihat saja, di Indonesia telah berdiri banyak sekolah tinggi atau universitas yang di dalamnya membuka pendidikan keperawatan baik program D3 atau S1. Seperti di Universitas Diponegoro dengan program studi keperawatan yang membuka program S1 dan pasca sarjana ilmu keperawatan. Lantas, bagaimana sih tanggapan mahasiswa non-keperawatan terhadap mahasiswa keperawatan Undip itu sendiri?

“Kalau melihat dari kegiatan dan gedung, kadang mengobrol tentang mahasiswa keperawatan, kita menilai kegiatan cukup banyak dengan gedung yang mewah,” kata Amalina, mahasiswi FPIK 2011. Ia mengatakan jika mahasiswa keperawatan itu unik, dengan peraturan pakaian yang harus rapi dan tidak diperbolehkan untuk memakai jeans saat mengikuti kuliah.

“Saya kira memakai name tag hanya kewajiban saat LKMM (latihan keterampilan manajemen mahasiswa-red) ternyata wajib dipakai saat kuliah juga ya?” komentarnya.

amalina new

(Amalina, mahasiswi FPIK jurusan MSP 2011)

Lalu bagaimana tanggapan mahasiswa lain dengan mahasiswi keperawatan yang kebanyakan kaum perempuan? Lanjutkan membaca “#OpRec CapSoul : Tanggapan Mahasiswa Undip Terhadap PSIK JK FK Undip”

Iklan
Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Think Positive, Think Good :)

new-semester

Wah ternyata sudah seminggu saya kembali dengan dunia perkuliahan. Apa yang harus saya katakan dengan sistem perkuliahan yang baru ini? CRAP!

Yeah, setelah 3 semester menjalani sistem blok, perubahan ke sistem regular menurut saya semakin memberatkan mahasiswa. Bayangkan saja, saya kuliah dari pukul delapan pagi sampai lima sore selama 4 hari. Dan semuanya full of materi, diskusi, dan presentasi. Bored? Of course!

Awalnya saya pikir sistem regular akan memudahkan kita daripada sistem blok yang menurut saya keteteran. di bayangan saya sistem regular tidak akan memakan waktu yang lama untuk setiap tatap muka setiap makulnya. Dari yang biasanya pulang jam 3 sore, mungkin bisa di potong jadi jam 1 atau jam 2. Tapi ternyata sistem regular ini membuat saya (dan sebgaian besar teman-teman saya) lebih keteteran! Wow banget deh. Dan ini masih berlangsung 13 minggu lagi.

See? Malam minggu ini aja saya masih sibuk berkutat dengan tumpukan tugas yang harus dikumpulkan hari senin. Tiga mata kuliah yang amazing banget deh :S

(ngomong-ngomong ini masih lama yaaa?….>,<)

exam over

Ya sudahlah, apa pun sistemnya saya coba jalani dulu. Saya berharap sih bisa naik atau minimal tetap deh. Mungkin karena baru seminggu kuliah jadi belum dapet banget feel dan manfaat pergantian sistem perkuliahan ini. Ya, hasil dari seminggu ini adalah PILEK. Saya rasa ini adalah symbol adaptasi tubuh saya atau mungkin malah acara welcoming party-nya dengan tumpukan tugas setelah hampir sebulan mandeg produksi hehehe. Pokoknya, Ganbatte for this semester! Mirai Ocha!

we have to believe that Allah always beside us 🙂

think positive, think good 🙂

danbooo

dan tetap semangat untuk teman-temanku semuaaa

baru

Diposkan pada Girl Days Out

Kenangan Liburan : Trip to Sundak-Drini Beach

Assalamualaikuum…

 Pertama-tama saya mau ngucapin…”Welcome to March!” yeah, Alhamdulillah sudah melewati  bulan februari . itu artinya harus ngucapin goodbye liburan dan selamat datang dunia kampus yang (katanya) indah itu.

Oh iya, dua minggu terakhir saya jarang ngeblog dikarenakan tidak ada koneksi internet di rumah (maklum lokasi rumah yang nun jauh di mato :p). Nah, berhubung liburan nih,saya nggak mau fully at home terus. Yah, pengennya sih refreshing kemana gitu. Rencana awal saya dan my twinnie mau membolang ke Jogja terus main ke kosnya Fitri, sahabat saya yang kuliah di Djokja. Namun apa daya, ternyata Fitrinya lagi UTS, saya nggak mau ganggu konsentrasi dong 🙂

Dua minggu menjalani liburan dengan rutinitas yang sama setiap harinya : bangun pagi, beres-beres rumah, main ke rumah teman, dan tidur. Wah, bakalan mengenaskan nih liburan. Tapi Alhamdulillah saat boring-boringnya di rumah, si Yayuk alias my twinnie ngajakin main ke Jogja bareng teman-teman kuliahnya. Awalnya sempet nolak gitu, ya gimana yah, takutnya nanti krik-krik, ngrepotin yayuk, etc. akhirnya saya ngikut yayuk pulang ke Kebumen. Rencana awalnya si Yayuk bakalan ke Jogja bareng teman-temannya dan saya nginep di rumah Atun yang kebetulan lagi liburan di Kebumen. Biar bisa main ke Pantai Bocor juga. Tapi yasudahlah ternyata Allah berkehendak lain, mobil yang disewa Yayuk dkk ke Jogja masih kekurangan satu penumpang! Jadi deh saya diajak nge-hang-out bareng anak-anak PGSD UNS asli kebumen ini. Wuih ternyata mereka seru-seru. Sepanjang perjalanan kebumen-Djokja ketawa terus sampai nahan pipis. Beneran deh, baru kali ini saya nemu orang-orang koplak kayak gini. Ada Uus, sobatnya Yayuk. Anaknya item manis, ngomongnya suka ceplas ceplos tapi baiiiik banget. Yang kedua, Indah, saya kurang tau banget karakternya karena banyak diem tapi yang jelas anaknya asyik. Terus ada Fitri, temennya Uus yang kuliah di PGSD IKIP PGRI Semarang. Anaknya baik dan mirip banget sama enggar sahabat saya waktu SMP (statement saya yang ini diiyain sama yayuk hehe *tosss). Cewek yang terkahir ada Mba Ani. Huaaa kalau inget mba Ani saya jadinya pengin ketawaaa. Anaknya beneran deh kocak banget. Mba Ani sering banget mengeluarkan bahasa-bahasa aneh yang bikin satu mobil ngakak sampai puas. Di kalangan cowok ada Mukti yang juga jadi cowoknya Indah. si mukti ini yang katanya Yayuk punya ide buat main ke Jogja. Nah ini nih cowok terakhir paling kocak sedunia, namanya Jaka. Ampun deh nih anak kagak bisa diem. Masa’ sepanjang perjalanan pulang pergi nggak pernah berhenti ngomong dan becanda. Jaka seneng banget nggodain Uus, Yayuk, sama mba Ani. Aihhh kasihan banget sih mba Ani karena suka jadi sasaran empuk becandaannya si Jaka 😀

Oke, balik ke perjalanan yaa…setelah hampir 5 jam (hah, kemarin 5 jam ya? Lupa hehe) akhirnya kita menemukan pantai. Iyaaa Alhamdulillah…setelah beberapa kali nyasar akhirnya bisa melihat pantai juga. Ini sih gara-gara kita percaya banget masnya Mukti yang kebetulan jadi pak supirnya bakalan tahu banget jalan menuju Indrayanti. Oh nooo..ternyata nyasar beberapa kali .

Pantai pertama yang kita kunjungi adalah pantai Sundak. Oh yeah, ini pantai bagus banget. Pertama kali ngeliat penginnn banget berenang (tapi sayang kita nyampai sekitar jam setengah 2an jadi panas banget pasirnya).  Di pantai ini pasirnya lucu, mirip bribik. Pantai Sundak merupakan salah satu pantai dari banyak pantai di kawasan wisata pantai Sepanjang yang terletak di desa Sukoharjo, Tepus, kabupaten Gunung Kidul DIY. Awalnya saya sempet heran karena untuk mencapai lokasi ini kita harus melewati daerah pegunungan. Pokoknya nggak ada deh tanda-tanda pantai. Dari pintu masuk wisata aja masih ada 6km-an untuk mencapai lokasi. Sempet muter-muter bentar karena saking banyaknya pantai. Beberapa pantai yang sempet saya baca sih ada pantai Sundak, Drini, Kukup, Baron, Indrayanti dll. ada banyak deh pokoknya.

Di pantai Sundak saya manfaatkan untuk foto-foto. Karena panas banget akhirnya nggak nyentuh air laut sama sekali!! Huaaah sedikit kecewa sih tapi apa daya matahari lagi terik-teriknya kasihan kulit kita dong 😛 sambil nyengir sambil foto-foto haha.  Di pantai ini kita main-main sekitar 30 menitan. Habis itu kita melanjutkan perjalanan ke Pantai Drini. Nah disini sih kita puas-puasin main air! Meskipun nggak nyampe berenang juga (kagak bawa baju ganti). Iiihhh airnya biru banget, bagus deh pokoknya. Sama kayak pantai Drini, disini pasirnya imut banget. Saya malah sempat kepikiran buat nulis “pesan cinta” buat seseorang nun jauh di Semarang sana haha tapi Alhamdulillah nggak jadi.

edit 1

Di pantai Drini kita foto-foto banyak banget pakai kamera gaulnya si Jaka (Makasih Jaaak :D). Indah sama mba Ani malah gaya-gayaan kayak model majalah. Aduhh ngakak deh, tapi indah cantik banget di fotonyaahh (bikin ngiri). Terus yang nyebelin, si Jaka maksa-maksa mulu supaya saya mau foto sama si yayuk. Wahaha saya banyak nolaknya nih, bosen kali foto berdua terus *uhuk. Sayangnya kenapa saya nggak kepikiran buat bikin video iklan Poccari Sweat ala AKB48 jaman baru muncul di tv gitu yah :p

edit 3

edit 2

edit 4

with my twinnie..:D kok nggak mirip yah? haha

Gara-gara panas yang subhanalloh banget  kita pun kehausan dan segera nyari warung buat beli minuman. Yang aneh sih ini pantai cukup sepi dari penjual. Sekelas pantai marina aja ada yang jualan kelapa muda, nah pantai sebagus Drini nyari tukang es teh aja syusah bener. Deuuu haus banget bu, mau ke mobil juga jauh.

Puas foto-foto kita pun segera cabut karena udah sore. Niatnya sih habis ini mau ke Jogja kota sama malioboro. Sebelumnya kita sholat ashar di mesjid deket pantai. Selesai sholat langsung menuju pusat kota tapi sayang seribu sayang ada tragedy sebelum kita nyampe ke kota. Saya lupa di daerah mana (pokoknya masih di jogja) mobil sewaan kita ditabrak sama mobil lain yang mau nyebrang. Dih suaranya keras banget di bagian body belakang. Uus sama Mukti yang lagi bobok langsung bangun. dan bener aja, body belakang mobil kegares.

“wah parah iki,”

Mobil yang nyerempet kita ternyata disupiri oleh seorang bapak-bapak tua bersama cucunya. Mas supir awalnya mau marah nih tapi gak jadi gara-gara ngeliat wajah tuh bapak yang melas banget. Tapi tetep dong minta ganti rugi. Kegaresnya cukup panjang gitu. si bapak dengan muka melasnya berjanji mau tanggung jawab tapi ia minta ijin sebentar mau nganter cucunya pulang (atau mau ambil uang pak?). Dan bodohnya kita nih langsung aja kita bolehin tanpa minta jaminan apa pun! Parah kan? Hoahem, bapaknya bilang Cuma pergi sekitar 15 menitan eh taunya kita tunggu nyampe sejam lebih belum balik-balik juga. Mana mendung lagi. hiks.

“tadi sempet minta nomer hape gak mas?” tanya Mukti ke mas Supir.

“udah diminta tapi bapaknya bilang gak punya hp,”

Hauduuuh, dari kita ber-8 juga kagak ada yang inisiatif buat nyatet nopol mobil lagi. sudahlah mungkin lagi apes. Hujan pun turun dengan derasnya dan kita memutuskan untuk pulang! Semoga si bapak yang ingkar janji itu sadar kalau sudah bikin anak-anak gaul nan kiyut ini menunggu satu jam lebih. Dan semoga perbuatannya dibalas olehNYA.

Jadilah kita gak jadi ke malioboro teman-teman. Indah langsung bête karena acara belanjanya gak berhasil. Saya kecewa karena gak jadi foto-foto di malioboro L

Kita pulang lewat Jogja kota, yah meskipun gak ke Malioboro. Mampir beli oleh-oleh bentar terus langsung go ke kebumen. Ini beneran dah, di perjalanan ngantuk berat tapi kagak bisa tidur. Udah gitu si Jaka ngomong terus lagi ckckck emang gak ada capeknya tuh abang haha.

Pukul 22.00 WIB akhirnya nyampe juga di  kos Yayuk. Alhamdulillah 🙂 saya sama yayuk langsung beberes daaan tidur. Besoknya kita berdua packing buat pulang ke rumah. Sebelum pulang, makan bubur ayam dulu di alun-alun kebumen 😀

Terimakasih untuk liburan yang menyenangkan ini. senang kenalan sama kalian : Mukti, Indah, Jaka, Uus, Fitri dan Mbak Ani.