Posted in Cerita Sehari-hari

Chit-Chat :D

Assalamualaikum🙂

Apa kabar blogku? Pasti lah ini blog sudah banyak sarang laba-labanya. Eh iya, gimana lebarannya? Minal aidzin walfaidzin ya, mohon maaf lahir dan batin. Maaf banget deh kalau saya pernah nulis sesuatu yang menyinggung perasaan anda-anda semua (berasa yang baca blog ini banyak aja);P

Kali ini saya mau cerita tentang ramadhan plus lebaran kemarin.Ya,nggak ada yang istimewa sih, cuma tahun ini berasa ada peningkatan dalam ibadah *walaupun cuma dikit*. Empat hari menjelang lebaran, kakak saya yang sulung pulang dari merantau. Jauh-jauh datang dari Aceh ke Jawa cuma buat lebaran doang. Kalau si kakak pulang emang semuanya nyenengin. Bapak sama ibu tiap hari mukanya ceria gitu. Apalagi ibu, tiap hari masak enak terus. Gini ya emang kalau jauh, pulangnya bikin kangen!

Okedeh, gara-gara si abang pulang, saya dikasih deh angpau buat beli baju lebaran (padahal udah dibeliin baju lebaran sama ibu). Alhamdulillah deh rezeki🙂 Malam lebaran saya habiskan dengan online! Ya, kayaknya takbirannya di facebook deh-__- soalnya masjid isinya krucil krucil semua. kalau nggak ya  mbah-mbah sama bapak-bapak. Anak gadis sama ibu-ibu lagi pada sibuk masak. Kalau saya sih sibuk makan kayaknya hehehe

Seperti malam lebaran pada umumnya. Handphone terus terusan terima sms, pada ngucapin selamat lebaran dan maaf-maafan. Saya jadi inget sama seseorang. Iya,si masnya yang pernah menjadi seseorang yang istimewa di hati saya. Semenjak saya putuskan untuk tidak menganggapnya sebagai ‘the special one’ dia nggak pernah kontak saya lagi. Padahal saya udah minta maaf loooh. Sakt hati mungkin yaa. Yasudahlah. Akhirnya, malam lebaran saya beranikan untuk sms dan minta maaf. Alhamdulillah responnya baik. Dia memaafkan semua kesalahan saya!🙂

Oke, besoknya saya dan keluarga, ada bapak, ibu, abang dan mbak kembar saya shalat ied di masjid terdekat. Habis itu salam-salaman sama tetangga. idih, ada yang nangis segala. Haduh, entah kenapa ya saya ini susah banget buat nangis (kecuali nonton drama korea hehe). Setelah shalat, langsung deh cus ke rumah dan makan! Nggak deng…saya harus jemur baju dulu -__- habis itu salam-salaman sama bapak dan ibu. sama si abang dan mbak kembar saya juga. Terus baru deh di sambung ke rumah mbah dari pihak bapak.

Habis salam-salaman sama tetangga ,saya dan keluarga pergi mengunjungi sanak saudara yang lain dari pihak ibu. Nah, seneng nih kalau udah gini. Ceritanya, dari pihak ibu inilah trah kembar saya didapatkan. Pakde saya kembar, cucunya pakde saya kembar, anaknya adiknya pakde saya (ibu saya) anaknya kembar (saya dan mbak kembar saya) dan satu lagi pasangan kembar lainnya dari pihak kakaknya mbah saya. Gak mudeng ya? Ya udahdeh,nggakkeluar juga di ujian hehehe. Di tempat pakde, saya ketemu Ara-Ari, the another twin sister😀 lucu deh ngeliat mereka berdua. Mirip banget! Tapi katanya sih kembarnya lebih miripan saya sama mbak kembar saya. Haduuuh.

Seharian kami muter-muter untuk salaman. Bener-bener deh ternyata keluarga saya banyak juga! (hari itu saya pakai heels, dan tahu kan gimana rasanya bolak-balik dari rumah ke rumah dengan heels? Cape dan tentu saja, sakit!). Karena udah gedhe juga (mahasiswi cuy!) nggak dapet begitu banyak salam tempel.ya, ada sih beberapa,lumayan buat beli baterai notebook yang rusak.

Pokoknya hari-hari menjelang lebaran dan seminggu setelah lebaran adalahhari-hari yang menyenangkan. Sedih banget kalau abang saya sudah balik kerja lagi ke Aceh. Rumah jadi sepi. Apalagi mbak kembar saya juga sudah mulai kuliah lagi. Jadi pengen balik ke Semarang ya? Nggak juga sih hehehe

Selama liburan saya juga banyak menghabiskan waktu sama ibu. Curhat sana curhat sini. Ada beberapa obrolan yang menurut saya jlebb banget.

S: darimana bu?

I: dari warung. Eh itu rumah si x (nyebutin nama seorang cewek) ramai banget ya. Banyak anak cowok pada datang.

S: oh ya? (dengan ekspresi datar)

I: iya, katanya ada pacarnya

S: oh udah punya pacar ya?(berharap ibu segera ganti topik)

I: iya, kayaknya bukan sama kayak yang dulu deh

S: udah ganti mungkin bu

I: kalau anak gadis ibu mah nggak boleh kayak gitu. Ibu penginnya, kalau udah sreg langsung nikah aja. Nggak pakai pacaran malah lebih bagus.Semoga dapet yang berkualitas ya! Nggak cuma fisiknya tapi juga agamanya…”

S: aamiiin buuu (semangat banget hehe :D)

Well, saya aminin dengan sepenuh hati doa Ibu. Semoga terkabul ya Rabb. Duh, siapa sih yang nggak pengin punya suami tampan, alim dan pinter?bagi saya sih, nggak tampan-tampan amat juga nggak apa-apa yang penting ilmu agamanya baik dan bisa jadi imam rumah tangga ^^

*maaf jadi curcol ini sepertinya gara-gara kena sindrom cewek-cewek usia 20 tahun yang mulai galau masalah jodoh:P

Sepertinya cukup sekian aja yak. Seminggu lagi sepertinya saya sudah berada di kota Lunpia. Yeah, Semarang I’m coming!

Penulis:

Sedang mencari kamu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s