Posted in Cerita Buku, Cerita Sehari-hari

Buku Baru yang Berbahaya

Malam ini saya libur ngetik skripsi, jadinya saya nulis disini. Habis pusing sih dari dulu skripsi nggak kelar-kelar, revisiiiii terus.

Oke, ceritanya nih, hari Sabtu tanggal 4 April 2015 saya jalan-jalan ke Semarang Book Fair. Ngapain? Mau belanja kangkung, bukan ih, mau cari buku bagus tapi murah! Saya berangkat bareng temen-temen, ada Fitriya, Niken sama Nafisah. Berangkat dari kos selepas ashar, nyampe sana masih ashar juga, kan ashar waktunya sampai sebelum maghrib, hehe *mulai ngawur nih*

Saya sepakat sama Niken buat jalan bareng, cari buku. Fitriya jalan sama Nafisah. Kita couple-an gitu untuk memperingati sabtu malam, sebenernya mau menyembunyikan identitas jomblo kita sih haha. Padahal saya sih biasa aja tuh, mau jomblo mau enggak, yang penting saya mau cari buku murah!

Setelah muter-muter macam gasing, saya akhirnya nemu stand Gramedia. Mulai lah saya cari buku-buku yang sekiranya bagus. Dan taraaa! Saya mendapatkan bukunya Jerry Spinnely yang judulnya Stargirl. Pernah baca? Baca covernya minimal lah..hehe. Harganya murah banget loh, Cuma sepuluh ribu. Sebenernya saya nggak begitu suka Teenlit, tapi ini saya beli untuk memperingati 7 tahun pencarian saya atas novel Stargirl (Terakhir baca seri pertama kelas 3 SMP, di tahun 2008). Saya beli, meski nggak tahu saya mau baca apa nggak. Nanti lah dibahasnya, dibelakang…

Saya sama Niken muter lagi. Niken bilang mau beli buku islami. Alhamdulillah…akhirnya Niken terbuka pintu hatinya hehe. Dia beli buku tentang kisah sahabat nabi. Subhanallah…

Kita muter lagi, saya capek. Lalu saya memutuskan untuk berhenti di stan Mizan. Wow! Saya nemu banyak buku bagus. Tiba-tiba tangan saya memegang sebuah buku yang covernya aneh sekali. Belakangan saya tahu itu buku judulnya Drunken Monster. Dan saya membelinya. Makasih mba-mba penjaga stan akhirnya saya bisa bawa pulang bukunya, bonus kantong plastik warna hitam pula. Makasih banget mbak…

Adzan mahgrib berkumandang. Saya, Niken, dan Nafisah shalat maghrib. Fitriya lagi enggak katanya. Saya shalat, selesai dan kita memutuskan untuk langsung pulang saja. Sudah capek. Eh, pas di pintu keluar kita melihat ada pohon harapan. Tree wishes bahasa belanda-nya. Saya baca-baca tuh, lucu-lucu banget deh, ada yang nulis gini:

Tuhan, saya pengin nikah tahun ini

Wisuda tahun ini!

Lulus UN!

Cieee…asik kali ya nulis gituan. Oke deh, saya dan ketiga temen saya ikutan juga. Saya nulis semoga bisa wisuda bulan Juli 2015 (aamiiin ya Rabb!) aminin dong teman-teman, hehe. Saya juga pengin nikah habis lulus nanti (cieee, udah ada calonnya? Belum).

Singkat cerita ya, kalau nggak disingkat saya capek nulisnya. Sampai di kos, saya shalat isya, bersih-bersih badan dan mulai baca buku yang baru saya beli.

Duh, baru baca cerita pertama aja saya sudah ketawa nggak jaim! Ih, surayah Pidi Baiq nyebelin! Bikin malem minggu saya rame oleh ketawa saya sendiri, kan ketahuan kalau saya lagi jomblo! Berlanjut ke cerita-cerita selanjutnya, saya makin yakin kalau penulis satu ini bener-bener gelo tapi keren! Bayangkan saja ya, ada gitu orang yang mau ke pemandian air panas bilang kalau dia bawa rombongan pasien rumah sakit jiwa padahal yang di dalam mobil adalah teman-temannya sendiri? Cuma Pidi Baiq!

Ada gitu orang yang nraktir tukang becak lengkap dengan seragam becaknya di resto yang ngehits di daerah Bandung terus ditinggal pergi sampai para tukang becak cengo’ karena mereka ngerasa salah kostum? Cuma Pidi Baiq!

Surayah memang lain daripada yang lain. Saya kok malah jadi jatuh cinta sama Bandung ya Yah? Saya pengin ke Buah Batu, saya pengin ke Dipatiukur, kampus UNPAD, UPI, dan ITB. Semoga bisa ya, habis skripsi selesai. Jalan-jalan gitu, biar keren. Katanya sih, backpackeran.

Oke, balik lagi nih sama Drunken Monster. Saya pikir ini buku memang cocok banget buat orang yang lagi butuh ketawa. Seperti saya misalnya. Gara-gara ngurusin skripsi saya jadi jarang ketawa, kebanyakan diare. Katanya sih saya ansietas, alias cemas. Terimakasih Surayah Pidi Baiq untuk cerita-cerita gokilnyaaa. Duh, Ayah, kok bisa kepikiran kasih nama anaknya Timur sih??? Saya jadi pengin kasih nama anak saya Utara. Bebe Utara, loh kok sama kayak adiknya Timur?hehe, nggak jadi deh kalau gitu.

Kalau punya buku baru saya jadi pengin ketemu kembaran saya. Biasanya kan, kalau habis beli buku dia ngantri pinjem. Sudah sebulan nggak pulang kampung. Sayanya kangen…..

ini penampakan si Drunken Monster (dibelakangnya ada Stargirl Caraway numpang eksis).

IMG_20150404_204849

Penulis:

Sedang mencari kamu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s