Posted in Cerita Sehari-hari

Semarang, kota yang kini menjadi kenangan~

semarang_atas-1024x420

Semarang kaline banjir…

Penggalan lirik lagu yang dipopulerkan oleh Waljinah tersebut begitu terkenal dan seolah melekat erat dengan kota yang menjadi ibukota provinsi Jawa Tengah ini. Aku tak pernah menyangka akan menyeret Semarang menjadi salah satu cerita hidup. Sejarah. Kota dimana aku menimba ilmu selama 5 tahun.

  1. Pertama kalinya ke Semarang. Tidak lain dan tidak bukan adalah untuk daftar ulang PMB Undip. Inget banget dulu ke Semarang belum punya kosan. Pergi berlima bareng Erin, ibunya Erin, ibuku dan pak supir. Berangkat dari Wangon sekitar pukul 11 malam. Nyampe semarang subuh. Kami numpang mandi dan istirahat di kosnya mas Maris (anak temennya ibu yang kuliah juga di Undip, ambil teknik kimia kalau gak salah). Saat aku dan Erin sibuk daftar ulang, yang ngantri panjaaaang banget itu, ibu dan mas Maris juga ibunya Erin sibuk nyari kosan. Dari pagi sampai siang. Dan alhamdulillah akhirnya dapet juga. Aku sama Erin bakalan sekamar. Kita dapat kos di daerah Banjarsari Selatan arah ke Mulawarman. Kosannya mirip asrama. Banyak banget kamarnya! 40 kamar mungkin ada. Kami bertahan di kos itu hanya sampai 6 bulan saja. Waktu itu Amalina juga ikut ngekos bareng, cuma kamarnya di atas. Erin dan aku memutuskan untuk berpisah (ceilah macam orang pacaran aja!). Yap karena kita beda jurusan kita juga menemukan teman-teman sejurusan yang akan lebih banyak menghabiskan waktu bersama. Erin pindah lebih dulu, kemudian sebulan setelahnya aku nyusul.
  2. Beralih status dari anak kos ke anak kontrakan. Aku ngontrak bareng Intan dan Atun di daerah Ngesrep (Tambah jauh dari kampus). Disini aku ketemu Azizah. Awalnya seneng jadi anak kontrakan, nggak ada jam malam, ibu kos jauh, pokoknya bebas deh. Aku sama intan beberapa kali pulang malam (atau pagi?) karena nonton di 21, ambil film yang selesainya pas midnight gitu. Tapi karena dasarnya kita nggak ada bakat buat nakal (jangan sampai jadi anak nakal), ya udah biasa aja. Nonton pulang langsung bersih-bersih, shalat dan tidur. Kembali ke jaman itu inget banget aku sama Intan mengarungi jalanan Semarang di tengah malam. Benar-benar sepi! Dari simpang lima ke tembalang cuma 15 menit! Ckck coba ya di siang hari pasti bakalan macet dan lamaaaa banget. Di tahun 2012 ini aku lagi seneng banget ikut organisasi, pelatihan, kepanitiaan, seminar dan hal-hal bertemu orang baru lainnya. Pokoknya tiada hari tanpa rapat! Sehari bisa ada 3 kali rapat berbeda. Rapat Rohis, rapat Riset, rapat panitia ini dan panitia itu. Benar-benar deh pulang ke kos cuma numpang tidur doang. Bayangin aja, aku kuliah dari pukul 8 pagi sampai 4 sore, setelah itu sibuk rapat dan kepanitiaan. Ya sudahlah~ weekend pun harus terpakai untuk acara organisasi. Saat itu aku bener-bener ngerasain susahnya cari waktu lowong saat weekend! (sok sibuksss).
  3. Aku, Intan dan Atun Teroesir dari kontrakan gegara kontrakan mau direnovasi. Waktu itu kami pontang panting cari kosan baru karena emang dadakan banget pemberitahuannya. Cuma dikasih waktu seminggu. Memang sih, uang sisa kontrak dikembalikan, tapi kan nyebelin banget! Alhamdulillah, atas rekomendasi Fitriya, kami pindah ke kos Bulusan. Yihaaa! Hal terindah dalam kehidupan kampusku adalah bergabung bersama geng Bul! Wkwk. Bye bye kontrakan, kita akan jadi anak kos lagi. Di kos bulusan, aku sekamar sama Intan di lantai bawah. Kosan ini bukan jenis kosan dengan bangunan modern, tapi kosan jaman dulu nget. Sederhana lah pokoknya. Di kos bul hampir semuanya anak keperawatan. Sebagai penghuni paling tua ada Alifah, disusul Nunung, Aku, Intan, Atun, Fitriya, Petrik, Rahma dan adiknya, Inabah. Ada juga Dita sama Chandra dari jurusan statistika. Awalnya ada Azizah, angkatan 2012 plano Undip tapi kemudian pindah ke wisma putri. Ada juga adik angkatan keperawatan 2012, namanya Putri. Dia juga cuma sebentar kos disitu untuk kemudian pindah ke wisma. Tahun 2013 juga pertama kalinya aku memasuki dunia rumah sakit. Yap praktik klinik pertama di RSUD Kraton Pekalongan. Ini kalau diceritain bakalan panjang kali lebar. Hehehe. Oh iya, di tahun 2013, I met a guy who stole and broke my heart. Si mas mas teknik nan mempesona hahaha. Hiks. Ah sudahlah, masa lalu.Sudah kulupakan. Jaman-jaman ababil ya gitu. Maklumin aja.
  1. Bisa dihitung di tahun ini banyak banget menghabiskan waktu di RS. Selama satu semester full praktik RS. Udah gitu praktiknya nggak cukup di satu tempat tapi rolling dari RS satu ke RS lain. RS Paru Ario Wirawan Salatiga, RSUD Ungaran, dan RSUD Dr. Moewardi Solo untuk stase keperawatan yang berbeda-beda. Di akhir 2014 masih juga praktik di klinik, yaitu di RSUD dr. M. Ashari Pemalang. Kenyang deh! Hahaha. Pengalaman paling menyenangkan adalah saat praktik di RSUD Dr. Moewardi. Saat itu aku dan 17 temanku ngekos di daerah Ngoresan, kampus UNS. Rasanya seneng aja karena banyak kawan dan masih di lingkungan mahasiswa. Jadi nggak begitu merasa berbeda. Selain itu, hidup di Solo murah banget! Ku bebas jajan makanan sesuka yang aku mau😀
  2. kuliah, praktik klinik, KKN, skripsi, wisuda S1.

2015-2016 menjalani akhir-akhir kuliah dengan menjadi mahasiswa profesi ners. Awalnya sempet denial. Takut bakal menghadapi rumah sakit dan pasien selama setahun. Takut nanti jenuh. Takut semuanya sia-sia. Curhat ke ibu, kata ibu, “Jalanin saja. Lakukan yang terbaik. Niat untuk membantu sesama,”. Huaaaa, rasanya aneh saat awal menjalani profesi. Nangis di seminggu awal. Berangkat ngeshift males-malesan. Waktu itu dapet stase manajemen di RS Roemani Muhammadiyah Semarang. Aku sampai sempat bilang ke Mamdeh (teman satu kelompok profesi) kalau aku pengin keluar profesi dan daftar kerja lain aja. Hmmm.. mamdeh jilakau kamu masih ingat apa yang aku ucapin waktu itu, ternyata aku telah melalui semuanya hehe. Makasih ya, teman ngeshiftku. Di awal-awal aku sering gangguin mamdeh, ngeluh ini dan itu. Nggak cuma di awal juga sih, kayaknya sampai akhir juga aku sering gangguin dan ngerepotin mamdeh. Maaf dan makasiiih banget ya mam udah bantuin aku yang lemah ini. Hiks.

Selama setahun profesi bareng terus sama temen-temen gokil, konco koplak. Si ketua geng bersuara nyaring, paling laki sendiri, Fahmi. Si anak cantik dan paling banyak fans nya, Diana (kangen maem ayam geprek bareng sambil curhat ya di? wkwk). Si anak paling hits yang akhirnya dapet pacar pas KKN, Prima (Keep ngapak ya Prim! nggo kanca aku). Si paling bijak, sabar, ngerti aku banget, Intan (huaaaa nggak bisa berkata-kata tan). Si anak paling kreatif, pinter nggambar, suka menghibur diriku kalau lagi galaw, Ayuk (salam buat pak Budi yuk! hihihi). Si anak paling lempeng, nggak neko-neko, netral, tapi innocent hahaha, Imaroh! (sering banget aku ngeshift sama kamu ya ma! dan aku janjiin renang bareng, belum kesampaian juga. mianhae!). Si ibu peri, paling sabar dibully, temen curhat, temen yang sering kurusuhin, Mamdeh! (aku padamu mam!). Si anak pinter, jago gambar kayak ayuk, moody queen tapi baik,  kadang kita berseteru ya tik. Sudahlah itu masa lalu wkwk, Kartika (udah yakin untuk jadi perawat kan Tik? hehe semangat laah!). Having you is a blessing! sukses buat kalian kemana pun kalian akan melangkah.

Hingga sampai akhirnya mendarat di tanggal 27 Oktober untuk prosesi angkat sumpah ners. Wow! Alhamdulillah, akhirnya 5 tahun kuliah di jurusan keperawatan FK Undip berakhir juga😀 sekarang, masih nunggu untuk kelengkapan berkas (legalisir ijazah, transkrip nilai), pengumuman UKNI, dan keluarnya STR. Hmm..ternyata masih harus bersabar lagi ya.

Terima kasih tak terhingga untuk kawan-kawanku, Erin, Amalina, Geng Bul kesayangan, teman-teman keperawatan 2011, kakak-kakak tingkat PSIK FK Undip, dosen dan staf PSIK tercinta, bapak ibu kos sekeluarga, mamang burjo, mas mas penjual nasi kucing dot.com, ibu warung yang biasa buat belanja kalau lagi kumat pengin masak, Yudha (cepet wisuda Yud, keburu aku balik ke rumah kan), Fajar (sering banget minjem bukumu yang koleksinya Risa ya jar! makasih juga untuk berbagi koleksi anime hahaha. kamu juga cepet wisuda ya! dilancarkan skripsinya *semoga orangnya baca*), dan lain-lainnya. Aaah…makasih kampus Undip, Bulusan, Tembalang dan pastinya Semarang!

 Karena katanya kita memang hidup untuk menjadi kenangan.

1458410785437

Geng bul (versi nggak lengkap) saat ultah Fitriya

1470928476482

Teman seperjuangan profesi (Team Avengers!) saat main ke Ketep

1477565571081

sebelum prosesi Angkat Sumpah Ners 32 JK FK Undip

0b7vmmotl0_m0wehuwjatmnflx0eGraduation’s day

Pic: sumber pribadi

gambar semarang: http://www.kompasmuda.com

Penulis:

Sedang mencari kamu

9 thoughts on “Semarang, kota yang kini menjadi kenangan~

      1. tapi keren loh, bisa ingat moment selama itu,
        tapi kalau memang sesuatu itu berkesan, bisa aja yak.. jadi tak terlupakan..
        kayak sakit hati dan galau juga tak terlupakan *eh hahaha xD

        Suka

      2. Memang, kalau berkesan masa ingetnya lama. Makanya, dituangkan dalam tulisan juga biar masa expirednya bisa diperpanjang. Hihihi.
        wiiih, kalau sakit hati dan galau tak usah dibahas deh Kak wkwkwk

        Suka

  1. Kamu mau aku baca ini sambil nangis nangis nggak Des? Don’t worry aja, kenangan bakal kekal. Di depan masih banyak tantangan untuk diperjuangkan. Good luck ya!!

    *Best wishes buat orang2 yg lagi masa2 mengenang kayak gini, galau nya ampuuunnn……. hhh*

    Suka

    1. Nggak kok bang Duan. Cuma sempet liat foto-foto jaman kuliah jadi kangen sama temen-temen. Iyaaa…ke depannya harus lebih strong! nyari kerja, hmm…life must go on! thank you doannya bang. Sukses juga buat bang Duan ^^

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s