Posted in Cerita Sehari-hari

About having a twin sister :)

Seperti yang sudah saya share di postingan sebelumnya. Saya tuh lagi sukaa banget kepoin bayik. Iya, bayik-bayik lucu nan menggemaskan yang banyak bertebaran di feeds Instagram. Selain Kirana, saya juga suka kepo kepo akun baby kembar lima bernama A,I,U,E,O. Yap, namanya unik ya? Mungkin biar gampang dipanggil gitu. Lima bayik cowok ini sehat dan lucu-lucu. Aiiih, jadi mupeng buat..ngegendongnya. Hmmm punya lima bayik dalam satu waktu apa nggak repot ya? Gimana tuh si ibuk mengurus kelima bayiknya yang masih piyik piyik? Hihihi.
Ngomong-ngomong anak kembar nih, saya juga punya saudara kembar (ha! Liat aja Emma Watson, tuh saudara kembar saya kalau dilihat dari planet Jupiter). 

Jadi, namanya Destina, si kembaran saya itu. Ini beneran, aselik. Jenis kelaminnya cewek dan usia kita sama. Oke, bagian ini nggak usah diperjelas kalik ya. Yaaa namanya juga anak kembar yes~ usianya juga sama laah.

Banyak temen, sodara, guru-guru jaman sekolah, tukang siomay langganan dan orang-orang yang kebetulan kenal sama kita bilang kalau makin gede kami makin mirip. Kalau dibilang kaya gitu, saya cuma bisa tersenyum simpul mati wkwk. Padahal yaaa kami berdua nggak merasa mirip! Kecuali nama kita kalii yaaaa….

Daaan semakin gede pulaa, kami merasa perbedaan itu semakin terasa. Hmm..kalau boleh jujur, saya ini lebih tomboi sedangkan kembaran saya itu supaa girlie (bacanya pake logat British). Perbedaan kami yang ini sebenernya udah terlihat dari SMP sih. Saya paling anti pake me’ap. Cukup bedak sama handbody aja. Kalau dia tuhh udah mudeng yang namanya lip gloss, pelembab terus apalah namanya itu ku tak mudeng. Dia itu juga anaknya supel. Temennya lebih banyak dari saya. Pokoknya saya mah cupu! Yang dipikirin waktu SMP cuma belajar biar bisa dapet ranking bagus (see? Cupu banget kan ya. Ranking doesn’t help you get a friend 😒)

Oke lah itu jaman SMP. Di jaman SMA kami juga masih satu sekolah cuma beda kelas. Menginjak kuliah kami memutuskan berbeda jalan heheh. Bosen kali samaan terus.

Daaaan saat kuliah kami lulus di tahun yang sama cuma beda bulan saja (dia lebih duluan lulus 😂). Dan dia lebih duluan kerja juga. Asik juga sih, mengingat saat dia pertama kerja saya nya masih lanjutin sekolah jadiii ya seringnya dikasih uang jajan. Hihihi mayan lah buat beli me’ap (asik, sekarang mah udah nggak anti me’ap, udah gede, udah mudeng, semoga cupunya udah hilang juga ya haha). Okey, berhubung saat ini saya masih menikmati everyday is a holiday (yang semu ini). Kembaran saya tiap sore itu buka les jadi banyak anak-anak yang belajar di rumah. Nah berhubung saya jarang di rumah, ekspresi mereka saat pertama kali liat saya terkejut. Yap, mereka kaget Bu guru mereka ada duaaaa (yeeeey kalian ketipu!). Anak-anak ini emang lugu banget ya. Mereka sering bisik-bisik tetangga tentang bu guru kembarnya ini. Bisik-bisik yang kedengeran sama saya tentunya -___ – mereka bertanya-tanya jikalau saya ini sebenernya munculnya darimanaa?? Huahaha dari gua anak-anaaak.

Jadi anak kembar harus siap dibandingin.yaaaa..kaya saya ini. Setiap pergi berdua selalu ditanya, “kerja dimana?” Hueeek, itu adalah pertanyaan yang paling saya hindari saat ini. Disaat kembaran saya dengan pedenya menjelaskan tempatnya bekerja, saya melipir pulang naik becak wkwkw. Nggak deng. Selalu saya jawab, “hehe iya nih di rumah aja, masih nyari kerja, doakan ya,” tentunya sambil tertawa pura-pura meski dalam hati miris sekali bawaannya pengen ngucek ngucek baju).

Oh iya, ada cerita nih saya pernah lagi naik motor cantik eh matik gitu (ceritanya mau kirim Paket). Ada dua orang anak kecil bisik-bisik (yang kedengeran sama saya).

Anak 1 : “eh itu kan bu yayu ,” note: kembaran saya namanya destina. Tapi murid-muridnya manggil bu yayu. Nggak nyambung ya? Wkwk udah terima aja.

Anak 2 : “bukan ah, tapi mirip ya,”

Anak 1: “tuh liat motornya Bu yayu tau, tu pasti bu yayu, ”

Daan saya senyum sama anak-anak tadi. Mungkin dalam benak mereka, ni orang mirip bu guru tapi kok nggak nyapa, nggak senyum. Duuuh, maapkeun saya my twin sister jikalau dapet predikat guru sombong, itu tak lain dan tak bukan pasti gara-gara saya. Jujur nih saya paling takut ketemu wali murid dan saya nggak tau kalau anak-anak mereka diajar sama kembaran saya. Takut menjerumuskan kembaran saya secara tak sengaja. Ke laut aja deh sayanya. Hiks hikss.

Orang lain mungkin wajar aja kalau masih suka salah-salah. Lah ini Bapak sama ibu juga kadang-kadang salah manggil juga loh. Gegara saya lama merantau, dan yang sering di rumah adalah kembaran saya, ya jadinya Bapak dan ibu sering salah panggil. Ah sudahlah~ kuterima ini semua meski kenyataannya pedih. Ha!

Oke, mungkin ini sejumput curhatan saya yang saya lupa kasih garam sama gula jadinya hambar. Sayanya mah cuma pengin nulis-nulis biar blog ini kagak dipenuhi sarang laba-laba sama takut nanti jadi sarangnya mak lampir dan kroni-kroninya. Repot yes, ngusir mereka. Harus pake orang pintar katanya. Pintar matematika sama fisika #loh.

Dan meski jadi anak kembar itu kadang nyebelin, ternyata banyak juga senengnya he he. Pankapan saya share senengnya ya! Sekarang sekian dulu, mau lanjut melakukan hal yang lain yang lebih bermanfaat (ceilah!). Oh ya, akhir2 ini cuacanya galau banget. Jangan lupa makan yang bergizi, jaga kesehatan dan selalu sedia SIM dan STNK saat berkendara (lagi hits operasi Zebra nih. Tahun depan mungkin operasi Gajah ya *nggak kebayang meja operasinya segedhe apa wkwk*) udah ah ya.

Bhay bhay gudbhay!

Penulis:

Sedang mencari kamu

9 thoughts on “About having a twin sister :)

    1. Iyaaa emang tu mbak tiap postingannya endorsan mulu he he. Tapiii aiueo lucu anet. Jadii yaa mayan sering kepo 😁 Iyaaaah, daku punya twin sistah mbaak. Nggak nyangka ya? πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Suka

      1. Hihi iyaa kah mbaak? Berarti ada keturunan kembar tuh mbak. Siapa tau nanti mbak tutus meneruskan generasi kembar hihihi. Ponakan saya ada dua pasang yang kembar. Yang satu kembar cewek yang satunya lagi kembar pengantin. Lucu lucu, susah bedain mereka haha. Apalagi sama yang cewek serasa ngaca.

        Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s