Posted in Others

Random banget!

Berhubung hari minggu saya berniat untuk nyalon. Bukan nyalon gubernur macam pak Anis, Agus atau Ahok ya. Nyalon yang ini adalah nyalon khas wanita-wanita jaman sekarang heheu. Gayaa benerr, padahal ya ke salonnya cuma pengin potong rambut, bukan facial, rebounding, luluran apalagi meni pedi. Deuuh bukan saya banget lah itu semua. Nggak mudeng! Maap ya.
Jam sembilan nyampe di salon dan doeng! Salonnya masih sepi. Saya dan my twin ternyata pelanggan pertama dan kedua. Cieee! Harusnya dapet diskon nih ya, minimal dikasih bonus vitamin rambut gitu 😁 (ngarep). 

Karena cuma potong rambut ya bentar banget udah selese. Cuma makan waktu setengah jam. Dan waktu membayar saya kaget ternyata untuk sekedar potong rambut saya harus merogoh kocek 30rb! Omaigat! Mahal ya ternyata. Padahal cuma keramas sama potong rambut model biasa dan juga nggak ditambah vitamin rambut etc. Eweew, di kota kecamatan nan mungil ini aja potong rambut sudah mencapai 30rb ya. Apa kabar di kota? Haih, mungkin sayanya aja yang lebai gara-gara lama gak potong rambut (terakhir setahun yang lalu dan harganya masih 20rb). Sebelnya, my twin berbisik ke saya,

“Tuh makanya cepet dapet kerja ya, potong rambut aja 30rb loh, belum kebutuhan yang lain,”

Seketika saya termenung. Galau. Waaah sebulan pasca wisuda hanya bisa menunggu dan menunggu. Iya menunggu STR, menunggu panggilan kerja, dan menunggu dilamar kamuu. Hee kok malah curhat wkwk #maap. Intinya, hidup ini nggak ada yang gratis tjoy. Apalagi jadi cewek, biaya meap mahaaaal (lagi ngebayangin harga gincu nyx atau kyle yang mehong itu hmm). Kalau pengen duit ya kerja laah~ saya ngomong ke diri saya sendiri.

Habis nyalon yang nggak nyantai ini, saya dan twin ke ATM. Mau ambil uang (ya iyalah masa mau beli bawang sih). Nah di gallery ATM ini kebetulan ada dua mbak-mbak. Dimana saat itu saya kebetulan berada diantara mereka. Dua mbak-mbak itu (yang ternyata saling kenal) pun mengobrol dengan bahasa jawa ngapak yang sudah saya translate ke bahasa Indonesia.

Mbak 1: wih, kayaknya lagi isi lagi ya. Udah berapa bulan neng?

Mbak 2: hehe iya nih, masuk 5 bulan

Mbak 1: yaa sebelas dua belas sama aku lah

Mbak 2: kamu udah berapa bulan?

Mbak 1: mau masuk 4 bulan

Saya: “……….”

Mereka pun asik berbalas pantun eh maksudnya asik ngobrol tentang kehamilannya. Deuuh, saya sekilas memperhatikan dua mbak-mbak itu. Hmm tipikal mamah mamah muda. Palingan usianya sebelas dua belas sama saya nih. Kisaran 23-25 tahunan gitu. Terus saya keluar gallery ATM dan menghampiri kembaran saya yang lagi nungguin di motor. Dan curhat tentang obrolan mbak-mbak tadi.

“Ceilah ada yang baper masih jomblo”

Hahaha. Saya ketawa garing. Kok malah diledekin yah. Nggak bolo! Ora konco! Hmm.

Terik panas matahari kecamatan Wangon tercinta sedang nggak bersahabat dengan kulit para wanita muda tukang galau. Saya pun bergegas menuju next destination yaitu membeli ticket kereta. Yhaaa besok saya mau ke semaraang! Wiiiw katanya udah jadi kenangan? Hihihi gapapa kali yaaa, kan komunikasi sama mantan nggak dilarang to. Mantan kota perantauan maksudnya.

Dan dan dan saya baru sadar kalau tulisan ini geje banget ya? 

Halah gapapa deh, yang penting sayanya hepi. Iya, hepi. Kalau kamu enggak, ya gapapa terserah kamu. Kalau kata pidibaiq mah:

“Hatimu milikmu, mau senang atau sedih kamu lah yang menentukan,”

#tsadest setuju lah sama ketua geng paling gahoel ini. Intinya sih bersyukur aja. Iyaaa, bersyukur udah dikasih banyak banget nikmat sama Allah (yang kalau dijabarin satu persatu nih jempol tangan bakalan gempor karena saking banyaknya). Sebelum mengakhiri tulisan gaje ini, yuk sama-sama ngucapin ‘alhamdulillah….’

Oke bhay! mama dedeh mau maem siang dulu ya~

Penulis:

Sedang mencari kamu

10 thoughts on “Random banget!

  1. alhamdulillaaahhh.. *bersyukur dulu
    disini potong rambut aja 10 ribu. hhehehe.. ngak pake keramas ya mbak.πŸ˜€ itu aja udah bagus.
    wangon tuh pondoknya Anna di Ayat2 Cinta nggak sih? hehe kok rasanya familiar ya?

    Disukai oleh 1 orang

    1. Wiiih sepuluh ribu jaman saya SMP mbak πŸ˜… sekitar 2007/2008 hehe. Bukan, wangon yg ini beda mbaak. Ada di Banyumas Jateng. Setau saya nggak ada pondok yang pernah dijadiin setting film sih mbak hehehe. Semoga suatu saat nanti yaaa. Aamiin 😊😊😊

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s