Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Jetlag dari Kota ke Desa

Wew! That tittle is so…sengak. Iyhaaa, berasa orang kota yang terus transmigrasi ke desa ye. Tulisan ini sebenarnya didasari oleh telepon Fitriya tadi pagi. Tepatnya 30 menit yang lalu. Ma friend Fitriya ceritanya lagi praktik di Bekasi. Mungkin dia kangen sama saya, tiba-tiba ada bbm masuk.

“Des, lagi apa? Aku telepon ya pake wa? Ada sinyal kan disitu?” 

Kujawab. “Siniii. Sinyal melimpah ruah nih, pake kartu merah,” wkwk. Pede banget yhaaa. Dan eng ing eng ternyata saat telepon via wa masuk..the signal run slowly. Berulang kali reconnecting, putus-nyambung (kaya orang pacaran aja). Beneran deh ini acara ngobrolnya jadi gak enak banget! Harus nunggu beberapa menit untuk diolah dulu. Kaya gini contohnya.

Fitriya: “Des aku kemarin baru main ke UI loh”

Diem selama 10 detik.

Saya: “haaah? Asiknya. .main main lah ke next kampusku hahaha”

Diem selama 10 detik lagi.

Fitriya: “kamu udah ada yang ngelamar belum?”

Diem selama 10 menit (wow! Kelamaan)

Saya: ” Eh halo fit! Sinyal ilang fit! Putus putus fit! ” hahaha padahal sinyalnya lumayan *pengalihan pembicaraan* #candayafit

*gitu terus sampai kucing saya bisa joget*

 Haha so pedalaman banget yaa? Padahal rumah saya kayaknya nggak ndeso ndeso banget deh. Buktinya saya bisa menemukan indoma*t di jarak 500m wkwk (oh gitu ya tolak ukur desa/kota dengan berdirinya indoma*t atau alfama*t).

Beginilah kehidupan pasca jadi orang kota (?) Selama lima tahun. Yaah meski Semarang juga kayaknya  nggak kota-kota banget wkwk. Pasca jadi anak kos terus berubah jadi anak rumahan. Ceritanya saya jet lag. Haha. Nggaya.

Beberapa hal yang sekarang hilang dari kehidupan saya sebelumnya adalah:

1. Makan di warung makan/ warteg/ mamang burjo/ atau restaurant kece.

Haaa ini nih yang paling khas dari anak kos. Biasanya nih kalau tanggal muda alias baru dikirim duit sama Ibun/Bapak, saya suka sok sokan penginnya makan enak. Yhaa sekelas waroeng steak, PH, atau keefsi boleh lah yaw. Haha. Itung-itung refreshing setelah menghadapi tanggal tua. Dan mulai pertengahan bulan, menu makanan langsung berubah. Ganti dari segala jenis ayam-ayaman ke sayur. Malah bagus yah? Haha. Iyaa karena duit yang tinggal beberapa helai jadinya saya biasanya milih masak. Lauknya seadanya. Paling banyak 2 macam. Misal sayur kacang + Tempe atau sayur buncis + tahu. Sehat deh :D. Sekarang karena predikat anak kos yang sedang menghilang (sementara) tiap hari alhamdulillah makan full sayur, lauk pauk melimpah tinggal hap nyam nyam nyam. Enak banget yah, bangun tidur nasi putih sudah terhidang di meja~ xixixi nikmatnya tinggal deket Ibuk.

2. Kartu perdana Paket data yang murah abiz!

Ini nih yang paling kerasa banget pasca kepindahan ke rumah tercintah. Yaaap, kuota! Dulu pas di Semarang budget untuk beli kuota sebulan paling mahal habis 50rb (udah isi bergiga-giga). Karena dulu waktu di Semarang saya pake kartu tiga untuk paket data. Nah, berhubung sekarang udah pindah ke sebuah desa nan asri, jadinya karu tiga harus dipensiunkan alias gak bisa dipake karena ndak ada signal. Deuuuh. Kartu yang paling cocok untuk internetan adalah si merah alias tel*k*msel (percuma ye di samarkan, kayaknya gak samar juga haha). Untuk isi ulang si merah saya harus rogoh kocek kurleb 100rb untuk satu bulan. Weowe kan? Iyha! Banget! Itu cuma dapet 8gb. Cepet banget habis pulak. Ya iya lah orang saya sering buat buka IG dan kepo bayik bayik lucu haha #miris #sedih padahal dulu budget kuota saya tak lebih dari 50rb malah seringnya masih kembali 15rb perak. Yaa sudahlah, kayaknya saya memang harusss berhemat terkait pemakaian internet ini. Huft.

3. No more 21!

Wkwk. Ini nyesek banget deeeh. Dulu jamannya kuliah beberapa bulan sekali pasti nyempetin buat nonton film di 21. Yaa minimal misal ada film yang katanya bagus. Biasanya ambil film yang selese midnight (seringnya karena kehabisan ticket yang tayang bakda maghrib sih). Aiiiih kangen. Sekarang? Di sini nggak ada bioskop. Kalau mau nonton harus ke purwokerto kota yang jaraknya sekitar 45 menit by sepeda motor. Itu pun kualitas bioskopnya masih di bawah 21. Tapi ndak papa bioskop kesayangan masyarakat Purwokerto dan sekitarnya ini menjadi kebanggan tersendiri. Filmnya juga update banget! Yhaa cuma kalau mau nonton harus perjuangan menempuh perjalanan yang lumayan.

4. No more tidur lagi habis subuh.

Hayo ngaku siapa yang suka bobok lagi after shalat subuh? Dulu saya sering begitu. Jaman kuliah kan yah. Boboknya malem banget, kadang dah pagi baru bobok. Adzan subuh bangun, shalat terus  tidur lagi deh. Nggak ada yang ribut ngomel. Paling juga temen kos yang mau ngajak sarapan. Sekarang? Woooo jangan berani-berani tidur habis subuh. Bisa hilang tuh rejeki pagi-pagi. Yhaa ndak enak aja lah bangun siang. Anak gadis kok ya….haha.

5. Jogging di stadion undip

Eaaa. Ini beneran kok. Saya suka jogging sore di stadion Undip. Bener-bener melepas penat dan lelah. Soalnya temennya banyak. Rame. Asik. Sekarang? Duuuh mau jogging di jalanan desa suka malu diliatin orang sekampung. Haha. Alasan!

6. Ikut kajian di masjid Kampus

Gini -gini alhamdulillah ya saya masih ikut kajian. Sebenernya karena terbawa teman-teman saya yang super baik. Ukhti-ukhti solehah nann menawan hati #eaaak. Selama di rumah suka kangen sama kajian di Kampus yang bikin adem. kangen masjid kampusnya, kangen mbak-mbak yang suka kasih liqo dan lain-lainnya. Aih!

So? Jet lag dari kota ke desa? Hmm kayaknya nggak deh ya. Wong dulu sebelum jadi anak rantau saya juga lama tinggal di desa. Mungkin hanya perlu menyesuaikan diri saja.

Oke deh. Ternyata lumayan panjang juga ya curhatan saya. Oya btw saya mau ke lamaran mbak sepupu saya nih. Ada yang mau ikut?

Nah, kalau kamu kapan dilamar des? – talk to myself- 😂 #kenapatiba-tibajadiceritalamaran. 

Iklan

Penulis:

Kimi no nawa~

13 tanggapan untuk “Jetlag dari Kota ke Desa

    1. Hahaha iya nih mbak, soalnya belum ngalamin jet lag antar negara. Jadi dari kota ke desa dulu ali yaw ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ kalau udah melanglang buana macam mbak Dewi, bolehlah nnti kutulis jet lag antar benua hehe

      Suka

    1. Empat puluh lima menit itu pun jika menggunakan kendaraan pribadi. Kendaraan umum bisa lebih lama lagi ๐Ÿ˜‚ wah hampir tepat jawabannya. Perbatasan kab Banyumas- kab. Cilacap tepatnya he he. Iyhaaa saya juga klo sdg merantau suka kangen pwt ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Suka

  1. Boom!!! Kalau putus gajadi nikah sama orang sini dan ternyata harus pulang, apakah saya akan merasakan mereka semua itu? (Nanya dalem hati)

    Nice post by the way. . . Penyampaian santai, like it. . (Udah kamu teken like kok Val๐Ÿ˜‚)

    Anyway thanks udah main dan follow blog ku. Salam kenal๐Ÿ˜‰

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s