Diposkan pada Cerita Sehari-hari

When life give you lemons, make lemonade!

Sore tadi saya memutuskan mudik satu hari lebih cepat dari rencana awal mudik di hari Sabtu. Yeah, sepulang dari kantor, saya ke kosan sebentar untuk ganti baju dan shalat maghrib. Selese packing (masukin pakaian kotor di tas, niatnya mau laundry di rumah haha #janganditiru) saya langsung memacu kendaraan menuju rumah tercinta. Alhamdulillah cuaca mendukung, tidak hujan malahan sepanjang perjalanan pulang saya ditemani oleh sinar rembulan yang menghanyutkan #ceilaaah #cobapulangnyabarengkamu 😂. 

Saya memutuskan pulang lebih awal karena sore tadi saya baru inget besok ada undangan nikahan kakak tingkat SMP. Itu pun gegara diingetin teman saya di BBM, ngajak kondangan bareng. Ya sudah deh, berhubung pekerjaan di kantor juga sudah selese akhirnya saya memutuskan untuk mudik saja. Toh jarak dari kota perantauan ke kampuang halaman kagak jauh jauh amat hehe.

Oh ya, saya sempet speechless saat nyampe di rumah, kakak kembar saya langsung menyodorkan 2 undangan nikahan. “Nih katanya kemarin kamu nanyain undangan, katanya pengin kondangan tapi nggak ada teman yang nikah. Nih, sekalian kukasih dobel,” kata kakak kembar saya. Hahaha. Dunia memang selucu ini yak. Di bulan Maret per tanggal 10 ini saya sudah mendapat 4 undangan nikahan.  Satu dari teman SD, satu lagi dari teman SMP. Kemudian dari kakak tingkat SMP dan satu lagi dari teman kuliah. Hoiii ini bulan Maret atau bulan Orang Nikah sih???? 😂😂😂

Terus besok saat kondangan siap-siap aja ditanya pertanyaan paling hits di usia usia twenty something ini “kapan nikah?”. Nah lo! Pengin melipir aja deh jadinya wkwk. Yah, selamat datang ke fase dimana hidupmu sekarang dipenuhi oleh undangan nikahan teman (atau undangan nikahmu sendiri), news feed social media yang isinya couple entah itu pasangan baru pacaran, pengantin baru atau orang tua baru (yap siap-siap aja sebentar lagi bakal banyak yang posting bayi bayi lucu di news feed sosial media hohohoho). Atau juga foto-foto teman temanmu yang sedang semangatnya berkarir, traveling, study master degree atau study abroad. Hidup memang selalu sawang sinawang yak!

Oke, intinya sih kita harus tetap bersyukur dengan rejeki yang kita terima. Kadang memang rasa ‘iri’ itu muncul. Rasa semacam ‘Ih kok enak banget jadi si A, udah pinter, dapet beasiswa master di LN lagi,” atau “kok hidup si B kayaknya mulus mulus aja yak. Punya suami udah saleh, ganteng, bonusnya tajir pula. Eh nikah belum ada 3 bulan udah dikasih kepercayaan buat jadi orang tua,”. Waaah pokoknya macem-macem deh. Saya jadi ingat sebuah postingan dari salah satu anggota geng bul. Sebut saja namanya Fitriya (hahaha peace fit, you muncul lagi di blog aq). Jadi di suatu pagi nan indah karena kalau ndak salah hari itu adalah jumat pagi, Fitriya posting di grupnya geng bulusan yang intinya setiap manusia itu berjalan di jalurnya masing-masing. Tidak bisa dibandingkan satu sama lain. Tidak ada yang namanya telat nikah, telat kuliah, telat kerja, dan telat telat lainnya. Yaaah karena katanya sih sudah ada waktunya masing-masing. Jangan biasa membandingkan kehidupan individu satu dengan yang lain. 

Tapiii menurut saya sih membandingkan kehidupan dengan orang lain asalkan niatnya baik sih kayaknya boleh boleh saja. Misalnya melihat teman yang dapet beasiswa LPDP (eh sebut merk wkwk) membuat diri saya terpacu buat melakukan yang terbaik juga demi mendapatkan beasiswa. Saya jadi rajin browsing info beasiswa, belajar TOEFL, nyari LOA. Atau melihat teman yang nikah muda, saya jadi terinspirasi untuk nikah muda saja 😄😄😄.

Yaaah begitulah hidup. Selamat dataang di fase yang paling membuat galau ya des! Galau jodoh, galau karir, galau masa depan. Deuuuh berat amat omongannya.Yang penting sih lakukan terbaik apa yang sedang menjadi amanah saya sekarang. Untuk masa depan dipikir besok-besok saja. Toh, masa depan kan effect dari hari ini. Kan bener jadinya kalau selalu bikin kata-kata motivasi ‘do the best for today’ jadi motivator handal setiap mau berangkat ngantor ๐Ÿ˜€

Postingan ini kok panjang ya? Hahhaha.  Nggak nyangka. Saya nulis ini lewat aplikasi WordPress android jadi maapkan  kalau acakadut 😷

Happy weekend manteman semuaaaa! 

Iklan

Penulis:

Kimi no nawa~

11 tanggapan untuk “When life give you lemons, make lemonade!

  1. Aaahh.. aku suka dengan kata-kata ‘gada telat nikah, telat kuliah, telat kerja, krn udah ada waktunya masing-masing’.

    Lagian kalo yang Jomblo terus menangis, yang nikah tapi belum punya anak terus bersedih, dan orangtua selalu mengeluh ttg kerepotan mengurus anak, berarti betapa dunia ini dipenuhi dengan orang-orang yang tidak pandai bersyukur.

    Ga usah terlalu fokus sama apa yg kita ga punya, fokuslah sama apa aja yg udah kita miliki.

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s