Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Bhay, Long Weekend!

Long weekend is about to end. Huaaa sedih kali harus berpisah dengan long weekend yang sudah dinanti dari jauh hari ini 😢.

Liburan kali ini alhamdulillah, abang saya dan mbak ipar mudik (itu artinya koleksi film ane bertambah 😄).  Kemarin, hari Minggu saya diajak ke kota untuk nemenin  mbak sama mas kondangan. Habis itu pulangnya diajak spa sama mbak ipar (hahaha gaya banget deh). Baru pertama kali itu saya spa, itupun saya milih paket hair spa. Penasaran hair spa itu diapain si? Eng ing eng ternyata to macam creambath gitu cuma ditambah dipijit-pijit sampai punggung. Oalaah ini to hair spa. Oya saya dan mbak ipar spa di Alina Day Spa Purwokerto. Lokasinya di deket alun-alun. Masuk ke jl Pungkuran, sampingnya Quattro cafe. Untuk harga gimana? Affordable lah menurut saya. Untuk hair spa saya dibarendol 80k saja (alhamdulillah ya, hari ini saya dapet traktiran dari mbak ipar xixixi jadi gratisss). Untuk spa sendiri, kami menghabiskan waktu kurleb 60 menit. Suasana di Alina sendiri menurut saya relaxing banget si. Ruangannya wangi, bersih dan mbak-mbaknya ramah. Cuma yhaa agak sempit saja.

Kelar spa kami pulaang dan besoknya diajak ke kota lagi untuk nonton! Yeah. Kali ini bareng Bapak Ibuk jugaa. Berenam kita ke kota untuk nonton. Mau nonton film apa sih sampai rombongan gini? Huehuee kami nonton film Kartini. Sebenernya tertarik juga pen nonton Guardian of the Galaxy vol. 2. Etapi kan masa bapak sama ibuk disuruh nonton gitu? Bisa-bisa walkout ditengah fim haha.

Bioskop lumayan penuh untuk pemutaran jam 2 siang. Saya amati untuk tipe penontonnya majemuk ya. Dari anak-anak sampai emak-emak. Dan guess what? Ibuk saya nangis di beberapa adegan yang emang touchable dan cocok bikin nangis. Saya nggak sampai nangis si karena tengsin aja soalnya duduk di samping Bapak. Omong-omong soal Bapak, sesebapak malah tidur cobaa di awal film. Katanya iklannya kelamaan jadi ngantuk. Ckck paaak 😂😂😂

So, how’s the movie? Saya disini nggak mau nulis review sih, karena di awal nggak niat ngreview juga. Komen saya sih film ini bagus. Dari departemsen akting nggak usah diragukan lagi yak. Ada trio Dian Sastro, Acha, dan Ayushita. Respek sama mereka, bahasa jawa mereka cukup fasih juga. I mean nggak aneh dan nggak bikin ketawa. Didukung juga dengan akting keren dari Christine Hakim, Reza Rahardian (meski munculnya bentar banget), dan juga ada Djenar Maesa Ayu. Saya pertama kali ini liat aktingnya Djenar, yang saya tau dia penulis eh ternyata bisa akting juga 😁. Durasi film kartini sendiri kurang lebih 120 menitan. Cukup lama juga. Kelar nonton Bapak jalan cepet banget keluar dari mall. Kukira kenapa. Eeh saat kutanya, “Kita belum solat ashar, ini udah mau jam 5!” 🙏.

Yeaay, today was so awesome. Alhamdulilah bisa jalan berenam lengkap. Meski kaki saya masih senut-senut dan muka masih belum semulus semula (gegara nyusruk nyium aspal seminggu yang lalu 😂😂😂), but I’m happy bcoz we can spent time together 😊😊😊. Besok dah harus kerja lagi, mbak sama mas harus balik Jakarta lagi. Huhuhuhu. Nanti ketemu lagi pas lebaran. Sehat-sehat terus yaaa mbak mas dan calon ponakan tercintaaah. Cant wait to Eid! Hehhe (Ramadhan juga belom).

And, gudbye long weekend kesayangan. Ditunggu lagi yak kedatanganmu agar orang-orang seperti saya ini bahagia. Wkwk. Bhaaay!

Btw besok udah selasa aja, udah kerja lagi aja. Aaaah semangaaaat!!!!! 

Iklan
Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Mengenang Masa Kecil

Mengingat masa kecil adalah hal yang sangat menyenangkan. Terinspirasi dari salah satu postingan temen blogger tentang generasi 80an saya jadi pengin flashback masa kecil nan bahagia hehe. Saya merupakan generasi 90an yang tumbuh dan berkembang di era lagu anak-anak sedang booming boomingnya. Siapa anak 90an yang tak kenal Trio Kwek-Kwek? Maisy? Chiquita Meidy, Sherina atau Tasya Kamila? Beuuuh nih penyanyi cilik memang jadi idola hampir semua anak-anak 90an.

Selain musik anak-anak yang mudah dijumpai, hal lain yang saya kangenin di masa kecil dulu adalah:

1. Dibeliin Majalah Bobo sama Bapak

Ini nih favorite dari segala favorite. Bukan sombong sih, kata ibu, sejak kecil saya sudah hobi baca. Sebelum masuk TK saya sudah lancar membaca, bahkan sudah bisa menulis. Saat masuk TK saya dan mbak kembar sering disuruh sama Bu guru untuk baca teks doa saat upacara. Katanya cuma kami yang bisa membaca dengan lancar. Kok bisa sih di umur belum 5 tahun saya sudah lancar membaca? Menurut cerita ibu, semuanya karena perjuangan Bapak. Yap, masih ingat di memory saya setiap malam Bapak dengan tekun mengajari kami membaca hingga bisa lancar sebelum mengecap bangku sekolah *ceilah. Hobi membaca ini berlanjut hingga masuk SD. Bapak mulai membelikan majalah sebagai pengganti jajan. Dulu saat Bapak pergi ke kota kecamatan, saya dan mbak kembar pasti selalu minta oleh-oleh buku bacaan. Dan Bapak selalu mengabulkannya. Jarang loh kami minta jajan makanan. Entah kenapa ya padahal kan bagi anak-anak makanan seperti cokelat, ciki, etc adalah favorit mereka. Tapi, bagi kami dulu bau majalah baru sudah lebih dari cukup dibandingkan menyantap sebungkus ciki berhadiah tazos 😄😄😄 dan majalah favorit kami adalah Majalah Bobo. Saya paling suka ceritanya Nirmala di negeri dongeng. Selain itu cerita pendek dan dongeng juga menjadi hal pertama yang dicari. Lewat majalah Bobo saya juga merasakan asyiknya memiliki Sahabat Pena. Yaap! Dulu saat kelas 5 SD saya iseng tuh kirim surat ke sebuah alamat seorang anak perempuan yang katanya sedang mencari Sahabat Pena a.ka. Sapen. Saya ngumpulin uang jajan buat beli perangko, terus dititipin ke ibuk untuk diposkan. Setelah nunggu hampir sebulan lebih ternyata Surat saya berbalas. Duuuh waktu itu senengnya bukan main dapat surat untuk pertama kalinya. Nama Sahabat Pena pertama saya adalah Afni, tinggal di Depok. Kami sering berkirim Surat kurang lebih satu tahunan. Setelah itu Surat saya nggak dibales lagi. Mungkin dia pindah alamat atau bosen sapenan sama saya he he. Terus saya berhenti sapenan nggak? Yhaa nggak dong, di kelas 6 SD saya lanjut berkirim Surat lagi. Kali ini dengan anak Bandung. Namanya Kak Wafda. Dan lagi-lagi, sapenan saya nggak berlangsung lama, masuk SMP saya bosan dan akhirnya lebih memilih sahabatan dengan teman-teman di dunia nyata 😁. Oya, masuk SMP saya juga masih baca majalah Bobo loh. Kalau nggak salah nyampe kelas 7. Di kelas 8 dan 9 saya beralih ke majalah remaja seperti Gadis, Gaul, Kawanku dan Teen.

2. Dolanan anak-anak yang seru banget

Petak umpet, lompat tali, gobag sodor, dakon, rumah-rumahan, mini minian, egrang adalah beberapa permainan yang sering saya lakukan bersama teman-teman. Sore hari, cerah, sepulang ngaji di mushola langsung cuss main sama teman-teman. Jenis permainannya banyak dan seru semua. Kami belum mengenal permainan digital. Paling banter main tamiya buat anak laki-laki atau main beiblade (ejaannya gimana ya?). Itu keliatannya sudah modern banget haha. Oya jika ingat beiblade saya dulu pernah ikut kakak mainan ini. Dan coba tebak Cara maininnya gimana? Dimainkan di atas wajan punya ibuk! Kwkwk kreatif sekali ya. Memang sih kalau boleh jujur dijaman saya kecil dulu nggak pernah tuh kehabisan mainan. Semua mainan bisa kami dapatkan dari alam sekitar. Bikin kue dari tanah, bikin sirup sirupan dari daun waru yang diremas-remas, bikin kalung dan cincin dari batang pohon singkong atau mahkota dari bunga-bunga liar. Pokonya kreatif amat lah! Tuh kan jadi kangen…

3. Mandi di Kali

Ya ampun ini pengalaman tak terlupakan. Meski sebenernya nggak dapet ijin dari Bapak dan Ibu. Saya tetep nekat buat mandi di kali dengan curi-curi waktu. Jangan sampai ketahuan sama Bapak dan ibu (yang akhirnya tetep ketahuan juga dan saya dinasihati panjang lebar agar tak mengulangi lagi). Tapi berkat saya suka nekat mandi di kali jadi diajak sama Bapak buat mandi di kolam renang he he. Nggak sia-sia juga badan jadi hitam legam habis mandi di kali. Naik kelas dikit lah ya mandi di kolam renang haha

4. Ngegosip khas Anak-anak

Pernah ngerasain nggak sih? Segerombolan anak kecil sok tahu yang suka nguping pembicaraan orang dewasa tentang kejadian di sekitar rumah terus dikembangkan sesuka hati kita. Imajinasi khas anak-anak. Dulu pernah ada salah seorang kakak kelas SD yang meninggal. Terus beredar kabar kalau makanan yang ditinggal orang tuanya diatas kubur anak tersebut habis dimakan oleh si anak. Sebenernya bisa jadi itu habis karena dimakan burung atau hewan liar lainnya. Secara ya di pemakaman yang letaknya di pinggir desa, segala jenis hewan kan bisa ada. Tapi dasar anak kecil sok tahu, munculah gossip gosiip khas anak SD yang imajinasinya ngalahin logika. Suka ketawa sendiri kalau ingat itu. Demen banget mengarang cerita yang kebenarannya susah untuk dibuktikan. Tapii yaa dulu tetep percaya aja.

5. Nonton film kartun di hari minggu.

Wohaaa ini favorit abis! Jam 6 mata masih kiyep kiyep, nyawa belum kekumpul semua, jalan ke ruang keluarga dan nyalain tv. Nonton chibi maruko chan, hamtaro, doaremon, ninja hattori, dragon ball, shin chan, kabutaku de el el. Syuka deh! Jaman saya kecil dulu nyari film kartun di hari minggu itu gampang banget!

6. Cinta monyet!

Hahaha kalau inget ini penginnya ketawa terus. Bayangkan! Kelas 3 SD ada anak cowok yang bilang suka ke saya. Saat itu saya yang masih polos polosnya takut banget dan sebel sama tuh anak cowok. Di kelas 4 pun sama, ada adik kelas yang naksir saya. Duh, begitu mempesonakah saya saat SD dulu? *kibas jilbab. Yang paling gokil sih pas kelas 6, ada anak cowok yang menyatakan perasaannya lewat Surat. Saya dapet surat cinta yang pertama bo! Hahaha parah abizzzzz. Terus? Gara-gara surat itu saya suka sama dia! Parah kan? Sok dewasa banget sih! Pengin saya jitak jadinya tuh anak kecil. Belum juga akil baligh sudah cinta cintaan segala hmm. Kisah cinta monyet lanjut sampai SMP loh. Saya sempat jadian (ampuuuun paraaah abisss) tapi karena kita beda sekolah akhirnya kandas di tengah jalan hahaha. Lagian sok dewasa banget sih des, masih juga baca majalah bobo pake punya pacar segala. Terus sekarang kabarnya tuh cowok gimana? Saya bener-bener nggak tahu kabar dia sekarang gimana. Nggak pernah kontak lagi sejak jaman SMP itu. Mungkin juga dia sudah nikah yak, atau malah dah jadi bapak. Terserah deh saya nggak pengin tahu lagi. Selamat tinggal kenangan cinta monyet. Dimanapun sekarang kamu berada, semoga bahagia selalu 😃😃😃

Itulah beberapa kenangan masa kecil yang masih melekat di ingatan. Habisnya gokil dan memorable banget. Kecuali yang point 5 ya. Saya sudah totally move on. Tuh bagian cinta monyet kalau bisa sih diskip aja lah hahaha. 

Btw, kenangan masa kecil apa sih yang paling kalian kangenin?

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Just doing nothing

Taraaa! Sabtu ngeblog akhirnya terwujud juga. Seharian ini entah kenapa saya hanya pengin leyeh-leyeh. Doing nothing. Tadi pagi memang sempet nyuci baju (dan ternyata mendung hiks), sarapan kemudian mandi dan kembali lagi ke kasur. Males banget nggak sih? Ini anak cewek kok gini banget yhaaa 😂😂😂 berhubung saudara kembar saya kalau sabtu masih ngajar, Bapak dan ibu pun sama akhirnya saya sendirian di rumah hanya ditemani sama mbak As (Itu namanya nggak sendirian keleus).

Oke, awalnya hari ini saya niat berkutat di dapur untuk mempraktekan resep yang sudah dari jaman baheula saya download dari yucub. Yap, saya pengin banget nyobain resep oreo goreng. Di video sih kayaknya gampang banget tuh. Tinggal aduk2 adonan, masukin Oreo ke adonan dan goreng. Jadi tuh si Oreo gorengnya. Tapi sayang sekali menyantap oreo goreng yang sepertinya nikmat masih hanya sebatas angan-angan. Wkwkw. Lagi males banget ngapa ngapain. 

Bosan geguleran di kasur akhirnya saya buka-buka file film di leptop mbak kembar. Dan saya memutuskan untuk rewatch Zootopia. Ini keempat kalinya saya rewatch Zootopia dan nggak pernah bosen. I think Judy Hoops and Nick Wilde adalah pasangan paling cute. Suara Shakira sebagai pengisi suara Gazelle (unicorn popstar-nya Zootopia) juga favorite. Theme song-nya keren. Ngingetin sama theme song piala dunia tahun 2011 yang dinyanyiin sama Shakira yang Waka-waka itu loh. Bagus kan? 😁😁😁

Saya juga rewatch film The Croods. Masih film animasi juga, karena saya memang suka film animasi. Feel komedinya lebih dapet. Cucok banget untuk membuang lelah #hadeuh *buang lelah mah tidur wkwk.

Omong-omong soal film, weekend kemarin saya habis nonton bareng mbak kembar. Di bioskop baru Purwokerto, CGV cinema di lantai 5 Rita Supermall yang baru buka itu. First impression? Mayan bagus laaah. Lebih mending dari bioskop tetangga heu. Kami memilih untuk nonton fim Danur. Film horor yang di adaptasi dari novel penyanyi indie cantik Risa Sarasvati (itu loh vokalisnya band indie Sarasvati). Awalnya saya galau tuh mau nonton Beauty and the Beast atau Danur. Karena secara dua film ini lagi hype banget. Setelah mencocokan jadwal jam tayang dan plan kami akhirnya kami memutuskan untuk nonton film Danur (Beauty and the Beast tayang jam 3 sore) sedangkan kami  nyampe di mall jam 10 pagi. Jadinya nonton Danur aja lah yang tayangnya jam 10.30 hehhe. Biar nggak kelamaan nunggu. Diluar dugaan yang ngantri beli ticket banyak bangettt. Saya kira jam 10.30 itu masih pagi looh. Eeeh datang serombongan anak SMP pada ngeborong Danur dan parahnya saya memilih tempat duduk di dekat mereka. Kebayang nggak sih ramainya? Sepanjang film anak-anak abege itu (almost semuanya cewek) jejeritan nggak jelas. Omaigad! Beneran deh saya salah seat #tepukdahi.

Terus gimana filmnya? Danur, hmm menurut saya sih nggak serem-serem amat yak. Tiga hantu Belanda yang diceritakan sebagai sahabatnya Risa jauh dari kata serem, malahan cute! Ehehee. Saya cuma agak merinding disco saat adegan Shareefa Danish memerankan mbak Kunti. Pokoknya she’s the best ever untuk memerankan tokoh hantu yang clueless, yang suka menatap kosong diam gitu. Beneran deh, menurut saya scene Shareefa jadi mbak Kunti ini serem banget. Meski lebih sereman saat Shareefa akting jadi psiko di Rumah Dara sih. 

Saya sudah pernah menikmati Danur versi buku. Jadi saat menikmati filmnya sebenernya agak kecewa karena  saya mengira akan lebih banyak cerita tentang Peter, Hans, atau William. Tetapi malah lebih banyak membahas mbak Kunti bernama Asih yang diperankan Shareefa. Ya sudahlah namanya juga film, media yang notabene berbeda dari buku. Ya kan? 

Kelar nonton, saya dan mbak kembar pun cuss keliling kota purwokerto untuk wisata kuliner 😃 

Ini cerita weekend kemarin ya, kalau weekend ini? Kan sudah saya bilang tadi, today I’ll do nothing. Just leyeh leyeh di kasur sambil update blog 😃😃😃