Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Mengenang Masa Kecil

Mengingat masa kecil adalah hal yang sangat menyenangkan. Terinspirasi dari salah satu postingan temen blogger tentang generasi 80an saya jadi pengin flashback masa kecil nan bahagia hehe. Saya merupakan generasi 90an yang tumbuh dan berkembang di era lagu anak-anak sedang booming boomingnya. Siapa anak 90an yang tak kenal Trio Kwek-Kwek? Maisy? Chiquita Meidy, Sherina atau Tasya Kamila? Beuuuh nih penyanyi cilik memang jadi idola hampir semua anak-anak 90an.

Selain musik anak-anak yang mudah dijumpai, hal lain yang saya kangenin di masa kecil dulu adalah:

1. Dibeliin Majalah Bobo sama Bapak

Ini nih favorite dari segala favorite. Bukan sombong sih, kata ibu, sejak kecil saya sudah hobi baca. Sebelum masuk TK saya sudah lancar membaca, bahkan sudah bisa menulis. Saat masuk TK saya dan mbak kembar sering disuruh sama Bu guru untuk baca teks doa saat upacara. Katanya cuma kami yang bisa membaca dengan lancar. Kok bisa sih di umur belum 5 tahun saya sudah lancar membaca? Menurut cerita ibu, semuanya karena perjuangan Bapak. Yap, masih ingat di memory saya setiap malam Bapak dengan tekun mengajari kami membaca hingga bisa lancar sebelum mengecap bangku sekolah *ceilah. Hobi membaca ini berlanjut hingga masuk SD. Bapak mulai membelikan majalah sebagai pengganti jajan. Dulu saat Bapak pergi ke kota kecamatan, saya dan mbak kembar pasti selalu minta oleh-oleh buku bacaan. Dan Bapak selalu mengabulkannya. Jarang loh kami minta jajan makanan. Entah kenapa ya padahal kan bagi anak-anak makanan seperti cokelat, ciki, etc adalah favorit mereka. Tapi, bagi kami dulu bau majalah baru sudah lebih dari cukup dibandingkan menyantap sebungkus ciki berhadiah tazos ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„ dan majalah favorit kami adalah Majalah Bobo. Saya paling suka ceritanya Nirmala di negeri dongeng. Selain itu cerita pendek dan dongeng juga menjadi hal pertama yang dicari. Lewat majalah Bobo saya juga merasakan asyiknya memiliki Sahabat Pena. Yaap! Dulu saat kelas 5 SD saya iseng tuh kirim surat ke sebuah alamat seorang anak perempuan yang katanya sedang mencari Sahabat Pena a.ka. Sapen. Saya ngumpulin uang jajan buat beli perangko, terus dititipin ke ibuk untuk diposkan. Setelah nunggu hampir sebulan lebih ternyata Surat saya berbalas. Duuuh waktu itu senengnya bukan main dapat surat untuk pertama kalinya. Nama Sahabat Pena pertama saya adalah Afni, tinggal di Depok. Kami sering berkirim Surat kurang lebih satu tahunan. Setelah itu Surat saya nggak dibales lagi. Mungkin dia pindah alamat atau bosen sapenan sama saya he he. Terus saya berhenti sapenan nggak? Yhaa nggak dong, di kelas 6 SD saya lanjut berkirim Surat lagi. Kali ini dengan anak Bandung. Namanya Kak Wafda. Dan lagi-lagi, sapenan saya nggak berlangsung lama, masuk SMP saya bosan dan akhirnya lebih memilih sahabatan dengan teman-teman di dunia nyata ๐Ÿ˜. Oya, masuk SMP saya juga masih baca majalah Bobo loh. Kalau nggak salah nyampe kelas 7. Di kelas 8 dan 9 saya beralih ke majalah remaja seperti Gadis, Gaul, Kawanku dan Teen.

2. Dolanan anak-anak yang seru banget

Petak umpet, lompat tali, gobag sodor, dakon, rumah-rumahan, mini minian, egrang adalah beberapa permainan yang sering saya lakukan bersama teman-teman. Sore hari, cerah, sepulang ngaji di mushola langsung cuss main sama teman-teman. Jenis permainannya banyak dan seru semua. Kami belum mengenal permainan digital. Paling banter main tamiya buat anak laki-laki atau main beiblade (ejaannya gimana ya?). Itu keliatannya sudah modern banget haha. Oya jika ingat beiblade saya dulu pernah ikut kakak mainan ini. Dan coba tebak Cara maininnya gimana? Dimainkan di atas wajan punya ibuk! Kwkwk kreatif sekali ya. Memang sih kalau boleh jujur dijaman saya kecil dulu nggak pernah tuh kehabisan mainan. Semua mainan bisa kami dapatkan dari alam sekitar. Bikin kue dari tanah, bikin sirup sirupan dari daun waru yang diremas-remas, bikin kalung dan cincin dari batang pohon singkong atau mahkota dari bunga-bunga liar. Pokonya kreatif amat lah! Tuh kan jadi kangen…

3. Mandi di Kali

Ya ampun ini pengalaman tak terlupakan. Meski sebenernya nggak dapet ijin dari Bapak dan Ibu. Saya tetep nekat buat mandi di kali dengan curi-curi waktu. Jangan sampai ketahuan sama Bapak dan ibu (yang akhirnya tetep ketahuan juga dan saya dinasihati panjang lebar agar tak mengulangi lagi). Tapi berkat saya suka nekat mandi di kali jadi diajak sama Bapak buat mandi di kolam renang he he. Nggak sia-sia juga badan jadi hitam legam habis mandi di kali. Naik kelas dikit lah ya mandi di kolam renang haha

4. Ngegosip khas Anak-anak

Pernah ngerasain nggak sih? Segerombolan anak kecil sok tahu yang suka nguping pembicaraan orang dewasa tentang kejadian di sekitar rumah terus dikembangkan sesuka hati kita. Imajinasi khas anak-anak. Dulu pernah ada salah seorang kakak kelas SD yang meninggal. Terus beredar kabar kalau makanan yang ditinggal orang tuanya diatas kubur anak tersebut habis dimakan oleh si anak. Sebenernya bisa jadi itu habis karena dimakan burung atau hewan liar lainnya. Secara ya di pemakaman yang letaknya di pinggir desa, segala jenis hewan kan bisa ada. Tapi dasar anak kecil sok tahu, munculah gossip gosiip khas anak SD yang imajinasinya ngalahin logika. Suka ketawa sendiri kalau ingat itu. Demen banget mengarang cerita yang kebenarannya susah untuk dibuktikan. Tapii yaa dulu tetep percaya aja.

5. Nonton film kartun di hari minggu.

Wohaaa ini favorit abis! Jam 6 mata masih kiyep kiyep, nyawa belum kekumpul semua, jalan ke ruang keluarga dan nyalain tv. Nonton chibi maruko chan, hamtaro, doaremon, ninja hattori, dragon ball, shin chan, kabutaku de el el. Syuka deh! Jaman saya kecil dulu nyari film kartun di hari minggu itu gampang banget!

6. Cinta monyet!

Hahaha kalau inget ini penginnya ketawa terus. Bayangkan! Kelas 3 SD ada anak cowok yang bilang suka ke saya. Saat itu saya yang masih polos polosnya takut banget dan sebel sama tuh anak cowok. Di kelas 4 pun sama, ada adik kelas yang naksir saya. Duh, begitu mempesonakah saya saat SD dulu? *kibas jilbab. Yang paling gokil sih pas kelas 6, ada anak cowok yang menyatakan perasaannya lewat Surat. Saya dapet surat cinta yang pertama bo! Hahaha parah abizzzzz. Terus? Gara-gara surat itu saya suka sama dia! Parah kan? Sok dewasa banget sih! Pengin saya jitak jadinya tuh anak kecil. Belum juga akil baligh sudah cinta cintaan segala hmm. Kisah cinta monyet lanjut sampai SMP loh. Saya sempat jadian (ampuuuun paraaah abisss) tapi karena kita beda sekolah akhirnya kandas di tengah jalan hahaha. Lagian sok dewasa banget sih des, masih juga baca majalah bobo pake punya pacar segala. Terus sekarang kabarnya tuh cowok gimana? Saya bener-bener nggak tahu kabar dia sekarang gimana. Nggak pernah kontak lagi sejak jaman SMP itu. Mungkin juga dia sudah nikah yak, atau malah dah jadi bapak. Terserah deh saya nggak pengin tahu lagi. Selamat tinggal kenangan cinta monyet. Dimanapun sekarang kamu berada, semoga bahagia selalu ๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ๐Ÿ˜ƒ

Itulah beberapa kenangan masa kecil yang masih melekat di ingatan. Habisnya gokil dan memorable banget. Kecuali yang point 5 ya. Saya sudah totally move on. Tuh bagian cinta monyet kalau bisa sih diskip aja lah hahaha. 

Btw, kenangan masa kecil apa sih yang paling kalian kangenin?

Iklan

Penulis:

Kimi no nawa~

21 tanggapan untuk “Mengenang Masa Kecil

  1. Mandi di sungai itu wajib kayaknya…
    Gak cowok gak cewek, kalau era 80 An mandi di sungai bareng tuh, sesuatu banget, gak ada pikiran negatif kayak anak zaman sekarang, wkwkwk
    Terutama pikiran pacar pacaran gitu…

    Disukai oleh 1 orang

    1. Hahaha bener banget Maas. Lagian dulu pengalaman mandi di kali pas kelas 3 SD. Gedhe dikit dah nggak boleh lagi mandi di Kali. Udah nggak pengen juga, Kali nya dah gak sebersih duluuu ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

      Suka

      1. Kalau sekarang sungai di tempatku sudah dangkal dan menyempit. Pasirnya dan Batu nya banyak diambil oleh penduduk sekitar untuk dijual sebagai bahan bangunan. Hiks.

        Suka

  2. Ejaan yang bener Beyblade des wkwk
    Aih, banyak sekali yang ingin dikomentari di tulisan ini. Semua poin di atas juga kualami. Makanya dari tadi senyum-senyum sendiri.

    Dulu saking kesemsemnya sama beyblade dan keseringan pinjem kuali sama ibu, akhirnya kuali yang sering dipinjemkan itu diwakafkan ke aku. Konyol memang haha. Aku juga sering banget baca Bobo, padahal jarang beli. Itu karena sering dapat (lagi-lagi) wakaf dari tetangga yang punya gunungan Bobo bekas *kibas jilbab* *ah, lupa nggak pakai jilbab*
    HA HA! Intinya hiburanku dulu terlampau ekonomis

    Disukai oleh 1 orang

    1. Hahaha Fadel kok aku jadi ngebayangin kamu kibas jilbab ya? ๐Ÿ˜‚ makasih koreksi ejaannya. Dulu beyblade emang ngehits banget ya. Yang rada modern lg mainan tamagochi dan Nintendo *itu udah mewah banget rasanyaaah

      Disukai oleh 1 orang

      1. Tamagochi! Aah kangennyaa..
        Nintendo aku sama sekali nggak ngerasain. Itu tuh kayak mitos bagiku -,- Tapi tamagochi masih sempet. Punyaku dulu udah jadi dewasa banget. Diajak battle udah jago, pupnya juga lumayan banyak. Sayang ilang pas selesai shalat asar di masjid gara2 ketinggalan di tempat wudhu. Hari itu hati seorang anak kecil hancur berkeping-keping…

        Disukai oleh 1 orang

      2. Hahaha samaa! Dulu aku juga seneng kalau petnya pupnya banyak. Serasa pup adalah tolak ukur keberhasilan dalam bermain tamagochi ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† aku main tendon gara2 ikutan kakakku. Dah macam anak cowok aja.

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s