Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Biar Malam Lekas Berlalu

Fiuh, hari ini rasanya capek, capek banget. Baru pulang dari kantor sejam yang lalu. Ngedumel sendiri, ini kerjaan kok nggak beres-beres ya? Perasaan hampir tiap minggu lembur πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ hari ini banyak banget berkas baru menunggu dieksekusi. Rasanya minus saya bertambah karena kebanyakan menghadap layar komputer beserta berkas-berkas yang menumpuk. 

Dulu saat masih mahasiswa, dibebani tugas yang menggunung rasanya ingin cepat-cepat wisuda saja. Dikiranya habis itu langsung bisa leha-leha? Ah, ternyata salah besar. Dunia kerja ternyata lebih keras, sis. Harus mandiri, cepat tanggap, supel, mudah beradaptasi, dan yang paling penting adalah tahan banting! Wkwk.

Beberapa minggu yang lalu ditengah tumpukan deadline yang menggunung, saya iseng wasap abang saya.

“Capek ya kerja, rasa rasanya pengin nikah aja kalau gini,”

dibalas sama abang saya, “emang dengan nikah semua masalah langsung beres gitu?”

“Nggak tau kan aku belum pernah,”

“Nikah itu nggak segampang apa yang kamu pikir, bla bla bla bla”

Abang saya mulai ngoceh tentang konsep pernikahan. Iya sih, saya tahu dia sudah menikah, pastinya sudah berpengalaman tentang berumah tangga. Saya sebagai adik yang baik pun hanya diam mendengar nasihat-nasihat beliau.

 Di usia saya sekarang memperbincangkan tentang pernikahan memang bukan hal yang aneh, karena memang sudah masanya. Coba saja kalau ketemu teman lama pasti ditanya hal-hal yang tak jauh dari seputar “sekarang kerja dimana? Pacarnya siapa? Udah nikah belum?  Eh si A ternyata nikah loh sama si B, nggak nyangka ya!” Kemudian lanjut ngegosipin nikahan temen πŸ˜„ ah udahlah, ini kenapa jadi baper sih. Heum.

Omong-omong tentang baper, saya kok jadi laper ya? Haha nggak nyambung banget siiiih. Nengok makanan di kosan cuma ada roti lapis dan kacang sukro #sedihamat. Mau keluar kosan rasanya males banget. Pengennya pesen makan via Ojek onlen, apadaya kota kecil macam Cilacap paling banter ya cuma ojek orang xixixi. Yanasib. Semoga malam lekas berlalu. 

Selamat wiken! 

Iklan

Penulis:

Kimi no nawa~

41 tanggapan untuk “Biar Malam Lekas Berlalu

  1. Derita anak kos kos an yak. Kalau cowok mah enak, biarpun malam masih bisa kelayapan cari makan diluar.
    Tapi lebih enak lagi kalau udah nikah, biar kita tak mengharap malam cepat berlalu huhuhu xP pisss….

    Disukai oleh 1 orang

  2. Saya nggak mau klo mesti ngekost lagi. Beneran susah amat ngejauhin makanan. Makan serba gak teratur juga. Anehnya pas di rumah kok betah ya gak makan meskipun banyak tersedia makanan?

    Disukai oleh 1 orang

    1. Aih bener banget tuh mas, kalau ngekos makan jadi nggak teratur. Soalnya kalau lg malas beli makan terus ujung-ujungnya gak makan dehπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Wah kalau di rumah aku tukang ngemil mas, apapun masuk πŸ™ŠπŸ™ˆ

      Disukai oleh 1 orang

    1. Aamiin aamiin. Terimakasih doanya masπŸ™
      Iya banyak yang bilang life starts after marriage 😁 *kemudian berdoa semoga mas jodoh segera melamar xixixi*

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s