Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Ramadhan Dulu, Ramadhan Kini

Hampir 8 tahun terakhir saya selalu menjalani Ramadhan dengan status sebagai anak rantau. Namun, Ramadhan kali ini agak berbeda. Status anak rantau memang masih saya sandang. Namun, statusnya rada-rada dipertanyakan karena meski statusnya bekerja di luar kota (lain kabupaten), jarak dari kantor ke rumah dapat ditempuh hanya dengan 45 menit saja menggunakan sepeda motor berkecepatan 60km/jam. Lumayan terjangkau untuk pulang-pergi dalam sehari hehe.

Bulan Ramadhan selama saya menjalani masa kuliah selalu bertepatan entah itu dengan ujian, praktik klinik atau skripsi. Malah ramadhan tahun kemarin saya sedang menjalani program profesi. Selama Ramadhan tahun kemarin, saya menjalani praktik klinik di RSUD Dr. Adhyatma, MPH di daerah Tugurejo, Semarang. Yang tau Semarang, ini daerah adalah pintu menuju kawasan pantura. Kalau siang panasnya minta ampun dan debu-debu dengan senang hati bertebaran dimana-dimana. Seringnya saat berangkat shift siang saya harus balapan dengan truk tronton dan bus patas yang besar-besar banget itu. Wajah cantik mulus pas berangkat langsung tergantikan dengan wajah kusem penuh kepulan asap. Meski sudah dilindungi dengan masker dan helm, yah tetep aja kalah dari gempuran asap hitam karbonmonoksida. Sedih banget deh. Menurut saya saat itu adalah Ramadhan terberat selama menjadi mahasiswa. Kenapa? Selain medan dari kosan-RS yang enggak banget (panas, berdebu, dan lumayan jauh), saya juga sedang mengalami masa jenuh profesi. Penginnya cepetan lulus, wisuda, kerja. Tugas-tugas selama praktik pun jadinya terbengkalai karena semangat yang pudar terbang entah kemana. Saat itu juga ada presentasi project dan proposal saya ditolak habis-habisan sama ibu Dosen. Harus ngulang dari awal lagi, ganti judul, cari pasien baru de el el. Nangis deh saya. Malam setelah seminar proposal saya nggak bisa tidur. Saya begadang nyari nyari jurnal. Mana ibu Dosen mintanya harus journal internesyel pulak. Huahaha, klop dah. Kelar semua drama tugas dan sebangsanya, menjelang lebaran dapet pengumuman dari manajemen RS, mahasiswa hanya akan diberi libur saat hari H lebaran saja. Hanya 2 hari. Omegat! Saya dan teman-teman sekelompok praktik pontang panting lobby dosen plus manajemen RS. Minta liburnya ditambah xixixi. Maklum ya hampir berbulan-bulan ndak pulang kampung, sekalinya dapet libur cuma 2 hari saja, sakit sist πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ dan hasil akhirnya…permintaan kami tidak dikabulkan. Fix, dapet libur lebaran cuma dua hari saja. Tambah galau dong saya. Akhirnya setelah memantapkan hati saya pesen tiket pulang. Naik kereta di malam takbir. Dan balik lagi ke RS H+1 lebaran. Huhuhu pengin nangis banget waktu itu. Tapi alhamdulillah akhirnya tahun berat itu terlewati juga :)))

Ramadhan di perantauan dengan Ramadhan di rumah itu rasanya berbeda sekali. Terutama saat sahur dan berbuka. Dimana saat di perantauan semua harus disiapkan sendiri. Mulai dari beli makan sahur sampai menyiapkan menu berbuka. Itu juga harus diimbangi dengan berbagai pertimbangan, salah satunya kondisi uang bulanan πŸ˜‚. Pokoknya jangan suka kalap pas buka puasa! Oya, saat di kuliah dulu saya juga suka berburu takjil gratis. Namanya juga mahasiswa yak 😁. Biasanya menjelang berbuka saya dan temen-temen kos rombongan ikut kajian di masjid Kampus. Usahakan berangkatnya gasik karena kalau telat (lebih dari jam 5 sore) kesempatan untuk mendapat kupon makanan berbuka semakin kecil. Maklum, rombongan mahasiswa yang ikut kajian selama Ramadhan meningkat drastis euy. Eh ini niatnya kajian atau dapet makan gratis sih? :p ah, jangan niru saya ya. Harusnya niat di awal adalah kajian, dan bonusnya adalah dapat makanan berbuka gratis.

Saya juga rindu suasana Ramadhan di Tembalang (daerah Kampus Undip atas). Meski kalau sore macetnya minta ampun karena bebarengan dengan mahasiswa pulang kuliah, Dosen kelar ngajar atau jam pulang pegawai kantor. Saya tetap merindukan jajaran penjual takjil di sekitar kosan. Pokoknya penjual takjil dadakan ini bisa ditemukan saat saya keluar gang kosan hingga daerah Ngesrep (sekitar 2km dari kosan saya). Pokoknya semarak banget ramadannya. Mungkin karena bareng temen-temen juga, jadi seneng gitu. Shalat tarawih pun kita berangkat bareng-bareng. Nyari masjid yang rakaat tarawehnya tidak terlalu banyak (11 rakaat) dan bacaan suratannya nggak terlalu panjang 😝 Kebetulan masjid di deket kosan memenuhi kriteria tersebut. Jadi nggak harus keluar jauh hahaha #janganditiruyaaa. Kelar tarawih dan ngaji kita keluar cari yang seger-seger dan camilan lainnya. Habis itu nugas (bentar banget nugasnya karena kekenyangan dan akhirnya ngantuk) dan tidur. Saat sahur pun saya dan teman-teman saling membangunkan. Kita makan sahur bareng-bareng. Ada yang sudah beli makan di malam sebelumnya, ada yang ndadak beli, ada juga yang masak sendiri. Kita makan sahur sambil ngantuk-ngantuk hehe. 

Sedangkan Ramadhan di rumah, semuanya serba mudah. Saat sahur, ibu sudah menyiapkan makanannya. Saat berbuka pun sama. Meski saya juga ikut terjun langsung menyiapkan hidangan buka puasa (entah besok kalau sudah masuk kerja, penginnya langsung makan saja πŸ˜…), saya nggak lagi kebingungan untuk menentukan menu berbuka. Pokoknya serba mudah dan murah deh heheu. 

Sebenarnya perbedaan yang paling mendasar antara Ramadhan di rantau dengan Ramadhan di rumah adalah orang-orang yang mengelilingi kita. Saat di rantau, teman dan Sahabat lah yang selalu menemani, sedangkan di rumah kita dikelilingi oleh keluarga tercinta. Menjalankan ibadah puasa di perantauan mengajarkan saya betapa bersyukurnya bisa berpuasa bersama keluarga tercinta. Selama menjalankan puasa Ramadhan di rumah saya pun bersyukur pernah dipertemukan dengan sahabat dan teman-teman yang baik. 

Begitulah, namanya juga masa lalu, Indah dikenang tapi tak ingin diulang. 

Selamat istirahat. Semoga esok puasanya lancar ya. Yang puasanya masih sendiri (ngomong ke diri sendiri nih?) tidak cukup hanya nahan laper, kita juga harus bisa nahan baper. Kurang-kurangin kepo si doi diinstagram. Kalau perlu instagramnya diuninstall dulu deh selama Ramadhan biar bisa fokus ibadah huehehehe πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„ 

Iklan

Penulis:

Kimi no nawa~

22 tanggapan untuk “Ramadhan Dulu, Ramadhan Kini

  1. Hidup takjil.. Hahaha
    Kalau di tempatku kadang pas hati sabtu sore atau minggu, ada sebagian orang yang membagikan makanan kecil di jalanan. Jadi pengebdara yang kebetulan lewat bisa mencicipi takjil yang di suguhkan..
    Biarpun yang udah double, tetap saja pas puasa gak nahan laper aja, juga tetep nahan baper lengen meluk istri..
    MELUK
    Hahahaha πŸ˜›

    Disukai oleh 2 orang

    1. Waah bagi-bagi takjil di jalan yah. Jadi pengendara motor dimudahkan untuk berbuka (minimal batalin puasanya dulu).
      Wqwqwq kalau sudah dobel cobaannya makin berat ya Mas? Soalnya liat langsung gitu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ selamat nahan baper juga ya mas. Haha

      Suka

    1. He he iya Tia aku dulu kuliah di keperawatan. Yah, jadi anak kesehatan emang harus siap masuk di tengah orang libur dan libur di tengah kebanyakan orang masuk kerja πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Iyaaa..semangattt juga buat Tia πŸ˜ƒ

      Disukai oleh 1 orang

  2. jadi anak rantau yang buka dan sahurnya disiapin sendiri, kadang suka pusing dan bingung : mau makan apa yaa ? begitu terus sampe puasa mau habis.
    *lah saya malah ikutan curhat mbk.. πŸ˜€

    Semangat mbk PP ke tempat kerja selama 45 menitnya πŸ™‚ *bagi saya itu lama. tapi kalau tiap hari jadi enggak kayaknya ya mbk.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iyaa Kha, cukuplah 8 tahun jadi anak rantau. Kadang juga saking bingung milih menu yang pas, balik lagi ke menu yang sudah pernah dicoba πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
      Sekarang, demi bisa buka puasa bareng Bapak ibu, jarak 45 menit kantor-rumah pun aku rela tempuh Kha haha

      Disukai oleh 1 orang

  3. Pertanyaan pertama, gasik itu artinya apa yaa..?
    .
    Pertanyaan kedua, bagaimanakah rasanya adu balap bersama kawan-kawan optimus prime di jalur pantura?
    .
    .
    Pertanyaan ketiga, 8 tahun merantau apakah belum menemukan menu andalan yang praktis untuk sahur.
    .
    .
    Pertanyaan keempat, apakah saya masih boleh bertanya..?
    .
    .
    Pernyataan kelima, maaf yaa saya banyak tanya 😁.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Oke bang, aku jawab satu-satu ya bang. Ehem.
      1. Gasik itu artinya lebih awal. Ini sebenarnya bahasa daerah, di Jawa Tengah (khususnya di Banyumas selaku tanah kelahiranku) umum digunakan dalam percakapan sehari-hari.
      2. Rasanya adu balap dengan optimus prime dkk? Hmmm..susah dijelaskan dengan kata-kata πŸ˜‚ apalagi dulu balapannya di siang hari saat matahari Semarang sedang panas-panasnya. Gerahnya sudah diubun-ubun(?).
      3. Hahaha ada Bang sebenernya. Menu andalan sahur saat kuliah dulu adalah nasi kucing! Jadii, di sekitar kosanku ada tempat angkringan favorit, namnya dotcom. Nah, menu sahurku hampir setiap hari bersumber dari itu. Jika tidak? Ya paling mie rebus/goreng/telur ceplok. Praktis tinggal ambil nasi plus saus sambal 😌
      4. Sayangnya kupon bertanyanya dah habis bang hahaha #nggakdeng #becanda
      5. Dimaafin bang. Soalnya sekarang Ramadhan, biar pahalanya nambah xixixi

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s