Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Rasanya Ditinggal Nikah

Assalamualaikum. Haloo semuanyaaa!! Anyeong haseyo! Moshi moshi! 

Ternyata udah lama juga ya ngga coret coret layangan 😆😆😆. Tiga bulan terakhir ini saya memang jarang update karena ehem, kesibukan yang membabi buta. Ciyeee #soksibuk banget dah. Maklum lah ya, akhir tahun kerjaan kayak ga ada selesainya. Laporan dimana-dimana, dateline merajalela. Maak, butuh tukang pijet. Saat nulis ini pun, badan saya rasanya masih ga karuan. Batuk, pilek dan ‘pating nggreges’ rasanya 😢😢😢

Jadi ada perkembangan apa selama 3 bulan ini? 

Pengumumumannya adalah.. jeng jeng jeng! Saya habis ngurus nikahan. Whattt??? Kamu nikah Desss? (Seseorang bertanya dengan tampang kagetnya). Tunggu dulu, saya belum selesai nulis. Bukan saya kok yang nikah, tapi mbak kembar saya! 

Iyaaa.. huhuhuu.. saya ditinggal nikah sama kembaran sendiri 😂. Jadi alhamdulillah tanggal 17 Desember 2017 kemarin mbak kembar saya resmi dihalalin sama masnya.  Mbak Destina dan Mas Wasis resmi menyandang status baru sebagai istri dan suami. Ceilaaaa. Rasanya terharu banget melihat mbak kembar akhirnya menemukan belahan jiwanya. Saya tahuuuu betul bagaimana perjuangan dia dalam menjemput jodoh. Mbak kembar saya ini selama 24 tahun mengarungi kehidupan belum pernah pacaran loh! Alhamdulillah dia selalu menjaga pergaulannya. Saat saya tanya alasannya kenapa ga pacaran, jawab dia adalah “Pacaran itu ga ada manfaatnya. Ngapain buang waktu untuk sesuatu yang jelas jelas unfaedah,” woow!! Hebaaat yaaaa 👏👏👏. Sekarang Alhamdulillah sudah halal juga ya mbak 😊💕💕. 

Lantas, bagaimana rasanya ditinggal nikah sama kembaran sendiri? 

Jujur saja, saya mengalami jet lag, shocked dengan status baru saya. Meski yang nikah adalah mbak kembar, saya juga punya status baru sebagai “kembaran yang ditinggal nikah” hahhaha maksa. Setelah mbak kembar nikah, otomatis saya kehilangan ritual malam yang sering kami lakukan bersama: curhat sebelum tidur. Yaaap! Biasalah buibuk pasti senengnya cerita ngalor ngidul ngetan ngulon kan yaaa? Nah, kita pun sama. Setiap sebelum bobok kita sering cerita sampai lelah dan mengantuk. Semua bisa kita bahas, kita ketawain bareng-bareng kalau ada hal yang lucu. Kadang bisa curhat sampai tengah malam atau sampai denger suara ayam jantan berkokok. 

Sekarang…. mbak kembar sudah punya suamik. Dia sudah bobok sama suaminya 😿. Lalu saya perlahan tergusur…. saya pun memilih untuk tidur bareng ibuk yang membuat bapak harus mengungsi ke kamar belakang 😂😂 (Maafkan anakmu pak!) . Habisnya biasa tidur ada temennya, ini disuruh tidur sendiri, kan sedih yaaa. Jadi butuh adaptasi haha.  

Finally… saya sudah berada di fase ini. Fase dimana kembaran saya menikah dan dia sudah memiliki kehidupan dan tanggung jawab sendiri. Memang sih kadang ada rasa cemburu, “Kok sekarang jadi jarang whatsapp,” atau “sekarang kalau mau pergi udah gak minta ditemenin aku lagi. Sekarang udah ada suaminya yang siap antar jaga,”. Sedih? Yes. Tapiiii cuma dikit kok. Yang banyak bahagianya 😊💕💕. Barakallahu lakuma wa baraka alaikuma wa jama’a baynakuma fii khair untuk mbak kembar dan mas kembar. Semoga menjadi keluarga sakinah, mawwadah, warrahmah. Semoga lekas dikaruniai buah hati yang lucu-lucu yaaaa. Aamiiin. 

Fyi, mas ipar saya ini juga kembar loh hehe. Bedanya, kembaran mas ipar saya udah nikah sedangkan kembaran istrinya masih betah sendiri aja 😂😂😂😂. 

Oya, sepanjang 2 hari saat hajatan kemarin berulang kali saya mendapat pertanyaan “Kamu kapan nyusul?”, “Kenapa nggak bareng aja si nikahnya?,” atau “Udah ada calonnya kan?” 😂😂😂. Huahauahaua. Memangnya memilih pasangan segampang pilih baju saat diskonan? 

Jumat besok saya rencana ke Jakarta.  Inshaa Allah mulai Januari besok dan untuk waktu yang tidak bisa ditentukan saya akan banyak menghabiskan waktu di Jakarta 😊 yes, i’ll move to Jakarta. Ada rezeki yang Inshaa Allah berkah disana. See you soon Jakarta! Please be nice ❤️

Iklan