Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Jalan-Jalan ke Cikini

Okay. Ehm. Halo.

Alhamdulillah ya akhirnya saya kembali ke rumah ini lagi. By the way, ada yang kangen aku nggak? ๐Ÿ˜

Ada beberapa teman dari dunia nyata yang ternyata sering kepo-kepo blog sederhana ini tanya, “Kok lama ga update?”, “Kamu ngapain aja sih kalau di kos? Kapan nulis cerpen lagi?,”. Kalau ada yang tanya gini, enaknya dijawab apa yaaa? Karena kadang pengin kelihatan sok sibuk gitu jadi jarang update blog huehuee. Alasan yang tak bermutu.

Oyaaa hari ini adalah tepat 2 bulan saya resign dari kantor lama dan menjadi pendatang di kantor baru. Ciye. Alasan saya jarang update blog sebenarnya juga karena ini. Yup, karena saya masih bergelut dengan segala jenis orientasi di tempat kerja baru. Ditambah lagi dengan adaptasi yang juga tak mudah. Butuh usaha lahir dan batin yang sama-sama menghabiskan energi dan duit. Tuh kan malah jadi tjurhat kan? Skip skip.

Siang tadi saya memutuskan untuk jalan-jalan. Refreshing sejenak dari kehidupan RS yang kadang bikin pusing pala. Dan karena kebetulan tanggal 2 Maret alias tanggalnya masih muda banget, saya memutuskan untuk menghabiskan hari libur saya dengan…. nonton film! Bentar bentar, kenapa hari Jumat kok libur? Di kalender tintanya masih biru kok. Jangan jangan kamu bolos kerja yaa? Hei hei, jangan su’udzon dulu. Hari Jumat saya libur memang karena kebetulan saya sedang bebas shift. Berhubung sekarang pekerjaan saya bukanlah pekerjaan yang menuntut hari kerja Senin-Jumat dan libur di hari Sabtu-Minggu jadi terkadang saya kerja di saat kebanyakan orang menikmati liburan mereka atau sebaliknya. See? Begitulah kehidupan tenaga medis. Enjoy aja lah ๐Ÿ˜

Setelah saya pikir-pikir, akhirnya saya putuskan untuk nonton di Metropole XXI Menteng. Dah, begaya bener! Wkwk gapapa lah ya, mumpung awal bulan. Saya juga dari dulu penasaran banget sama gedung yang ternyata merupakan cagar budaya ini. Setelah saya baca di Wikipedia (jujur amat sih Des ๐Ÿ˜†) gedung bioskop Metropole ini awalnya dibangun di era masa kolonial Belanda sekitar tahun 1932 dan bernama Bioscoop Metropool. Dari awal dibangun nih gedung memang dikhususkan untuk memanjakan para penikmat film. Awalnya hanya terdiri dari 1 theatre yang bisa menampung hampir 1000 orang. Wiiih banyak bener ya! Namun sekarang sudah direnovasi dan jumlah theatrenya juga lebih dari satu. Untuk lebih lengkapnya, baca di Wikipedia atau gugling sendiri aja deh ya! Xixixi we capek ngetik cyin!

Saya berangkat dari kos menuju stasiun Juanda dengan diantar bapak gojek nan baik hati. Kemudian dilanjutkan naik KRL menuju stasiun Cikini. Nah, yang lucu disini nih. Berhubung saya masih buta Jakarta, masa’ iya saya pesen gojek dari stasiun Cikini ke Metropole! Khan ga lucu ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ sampai babang gojeknya bilang gini, “Mbak, metropole deket loh, beneran nih naik ojek?”. Memang sih saya sempat melirik gmaps, hanya butuh 5 menit dari stasiun Cikini menuju Metropole by walk. Tapi yasudahlah, sudah terlanjur pesan dan tadi siang Jekarda panasnya Masyaa Allah… panas bangetzzzz. Sambil pura-pura bete saya bilang ke masnya, “Cuss lah mas! Panas,”. Si mas gojek pun segera memacu kendaraannya. Dan benar saja ngga sampai 3 menit saya sudah sampai di depan Metropole! Ya ampun ternyata cuma seencrit. Pantesan diaplikasi cuma bayar 3rebe ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚.

Sudahlah lupakan drama tadi. Saya pun segera memasuki kawasan bioskop ini. Kesan pertama sih, ini gedung emang bangunan kuno banget. Khas arsitektur Belanda, pantas saja jadi salah satu cagar budaya. Begini penampakan luarnya.

Waktu itu pukul 12.16 WIB. Saya mengantri beli tiket dan dapat yang jam tayang pukul 12.45 WIB. Wah, syukur deh masih bisa sholat dulu. Asyiknya nih, mushola di komplek Megaria cukup nyaman. Lumayan besar dan bersih, mukenanya juga wangi. Ssttt kebersihan dan kewangian mukena itu mempengaruhi kekhusyuan shalat loh. Iya ga buibuk? Hehe.

Trus, film yang kamu tonton itu apa sih Des?

Ookaay, jadi tadi siang itu saya nonton ini.

(Jari aku gemuk amat ya? ๐Ÿ˜)

Yap, Red Sparrow. Film bergenre thriller mystery yang dibintangi si aktris cantik Jennifer Lawrence (si mbak Katnis Everdeen dalam serial Hunger Games). Masih inget kagak gimana sesembaknya dijuluki Girls on Fire di Hunger Games? Kece banget kaan? Nah, di film ini mbak Jennifer Lawrence berperan jadi mata-mata Rusia yang dijuluki sparrow. Mirip agen CIA nya Amerika gitu. Tugasnya si mbak JLaw ini buat pedekate sama agen CIA yang ganteng agar bisa mendapatkan informasi terkait keamanan negara mereka. Eeh terlalu lama pedekate malah jatuh cinta beneran tuh si mbak dan masnya.

Why nonton Red Sparrow?

Karena tertarik habis nonton trailernya. Banyak adegan pembunuhan sadis yang berdarah-darah gitcu. Di trailernya juga akting mbak JLaw kayaknya kok keren bingits. Khan saya jadi penasaran gitu. Oya katanya film ini diangkat dari sebuah novel dan penulis novel ini mantan anggota CIA. Duh, makin bikin penasaran kan?

So, after nonton nih, recommended gak nih film?

Waduh kalau memutuskan recomended atau enggaknya sih maaf aja saya nggak berhak cyin. Just bocoran aja ya, film ini cukup banyak adegan sadis seperti pembunuhan yang darahnya sampai muncrat muncrat, hubungan sex, dan lain lain. Makanya film ini dilabeli 21++. Jadi dik adik manis yang belum 21 tahun mending nonton yang lain aja yah ๐Ÿ˜ *ternyata 25 tahun menguntungkan juga yes*. Ada beberapa adegan yang terpaksa di cut sama KPI yaitu pas adegan ranjang Jlaw sama lawan mainnya. Si agen CIA nan ganteng itu. Maybe karena terlalu vulgar kali ya. Ndak baik ditonton bagi para jomblo *eh. Sayangnya adegan pemotongannya itu kasar banget. Jadi aneh dilihatnya. Dan sepertinya di adegan itu ada dialog yang cukup vital. Soalnya kenapa tiba-tiba Jlaw lengket amat sama si masnya. Pokoknya bagi kalian kalian yang nggak tahan nonton yang berdarah darah mending nggak usah nonton deh. Ngilu cyin!

Eh, pertanyaan terkahir nih, tadi nonton sama siapaa?

Oke jadi tadi itu saya nonton bareng… Nicholas Saputra *tapi dalam mimpi๐Ÿ˜‚. Yap, saya nonton sendiri aja. Puas? Wkwk. Ya iya lah emang mau sama siapa lagi. Temen yang sekiranya punya selera film yang sama sedang kena shift. Ngajak temen yang free dia nggak suka genre thriller. Pusing khan? Daripada nggak jadi nonton, mending berangkat sendiri aja deh. Ternyata nonton film sendirian nggak secanggung yang saya bayangkan. Awalnya sempet mikir, wah gimana nih kalau nanti banyak pasangan terus saya sendirian, di pojokan kayak orang ilang? Gimana nih kalau nanti saya dipepet sama pasangan, maksudnya samping kanan-kiri diapit sama pasangan? Hah, semua itu hanya mitos saudara-saudara! Saya enjoy enjoy saja sepanjang nonton. Nggak ada juga yang merhatiin saya. Jadi pede aja lah. Saat saya amati sekeliling, ternyata banyak juga penonton yang ternyata nonton sendirian kayak saya ini. Dunia tidak sekejam ibu kota gan. Hehehe.

Kesimpulannya film Red Sparrow ini bagus (apalagi aktingnya Jlaw) tapi yang nggak bagus-bagus banget sih #lah. Gimana ya ngomongnya. Pokoknya gitu deh! ๐Ÿ˜† soalnya #RedSparrow nggak sampai bikin saya terngaga, terdiam, terkejud macam saat selesai nonton Gone Girl hehe. Maybe kalau ada lembar penilaian saya kasih 7.5/10.

Demikian sekelumit cerita dari saya. Semoga weekend kalian menyenangkan!

Penulis:

Kimi no nawa~

16 tanggapan untuk “Jalan-Jalan ke Cikini

  1. Cikini kalo ga salah itu ada taman islamil marzuki ya? Di menteng jaman taun 1900 awal, dimulai menjadi hunian elit untuk warga europa. Hanya orangvtertentu yg bisa tinggal disitu. Karena limited, hiburannya juga eksklusif. Yang diatas adalah salah satunya. Hm.. CMIIW

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya betul mas, ada Taman Ismail Marzuki. Tapi saya belum pernah kesana hehe.
      Wah betul sepertinya, saya sedikit baca (gugling lagi ๐Ÿ˜‚) kalau dulu Menteng itu kawasan elitnya warga Eropa di Batavia.

      Suka

      1. Saya dapat beberapa insight dari buku sejarah 400th jakarta. Jakarta, bagaimana pun kondisinya tetap saja ngangenin heheh ๐Ÿ˜‚

        Disukai oleh 1 orang

  2. ayam bakar, pempek, es teler dan rujak sebelah bioskopnya juga legenda mba … tempat yg luas itu sering penuh sesak, kadang harus tunggu yang selesai makan baru kita dapat tempat … dulu jadi bagian gedung bioskop, sekarang dipisah dg daya tampung yang bertambah, selamat mencoba

    Disukai oleh 1 orang

    1. Iya betul mas. Kemarin saya sampai saat jam makan siang. Ramai benar. Sampai saya selesai nonton, sekitar ashar pun warung pempek dan ayam bakarnya masih sesak. Niat mau nyicip pun jadi tertunda karena malas antri waiting list.

      Suka

  3. Asiiik balik, kangeeen ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜ aku belum nonton euy, ntar deh klo pengen nnton ku tonton ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ aku ga bisa komen soal cikini bukan orang sana ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Disukai oleh 1 orang

    1. Wehehe iya niih kak. Pengalaman baru ke bioskop sendirian ๐Ÿ˜† saya memang suka genre thriller kak, ntah kenapa, mungkin karena seru dan bikin deg degan. Kalau genre horor malah saya angkat tangan. Kalau nonton sendirian, apalagi midnight. Bye bye ๐Ÿ˜‚ mending bobok di kosan.

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s