Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Jalan-Jalan ke Bandung: Menginap di Casa Tubagus dan Wisata ke Bird & Bromelia Pavilion

Kali ini saya ingin berbagi tentang pengalaman jalan-jalan ke Bandung. Yap, tanggal 14-16 Juli kemarin saya pergi ke Bandung untuk melepas penat alias wisata tipis-tipis. Setelah kerja lembur bagai quda (bahkan lebaran pun masuk qerja) saya pun langsung mengiyakan saat Mas Imam dan Mbak Diah mengajak liburan ke Bandung. Awal bulan, ketika jadwal ruangan keluar saya langsung cari tanggal yang sekiranya pas untuk liburan. Tanggal dimana saya libur pas weekend. Yah, mengingat mas dan mbak ipar adalah pekerja kantoran jadi saya menyesuaikan saja jadwal mereka.
Perjalanan dimulai Sabtu siang pukul 11.30 WIB. Selesai shift malam saya lekas pulang ke kos dan mandi kemudian packing dan segera berangkat ke stasiun Gambir. Rencana saya naik Argo Parahyangan pemberangkatan pukul 11.30 sedangkan mas, mbak, dan ponakan saya sudah berangkat duluan dengan mobil mereka. Kenapa nggak bareng? Karena mas dan mbak ipar memilih untuk berangkat lebih pagi. Habis subuh mulai perjalanan dari Depok menuju Bandung. Sedangkan kalau harus menunggu saya selesai shift pasti bakal lama dan takutnya kesiangan.
Perjalanan dengan Argo Parahyangan merupakan pengalaman pertama saya naik kereta api ke Bandung. Ternyata menyenangkan ya, sepanjang perjalanan saya disuguhi pemandangan alam yang bagus. Tapi agak serem juga sih karena jalur Jkt-Bdg banyak dijumpai jembatan. Takut ngguling aja gitu. Hehe.
Alhamdulillah pukul 14.53 WIB sampai juga di stasiun Bandung. Awalnya saya sempet salah tuh, harusnya saya keluar melalui pintu keluar utama eh malah saya menuju pintu keluar yang arah pasar. Alhamdulillah belum sempat keluar (karena saya mampir beli dunkin, laper ey) saya menghubungi mas dan mbak ipar yang sudah sampai duluan di Bandung dan sedang silaturahmi ke tempat sepupu. Sadar kalau salah pintu akhirnya saya segera balik kanan ganti haluan menuju arah pintu yang benar yaitu pintu utama stasiun Bandung menuju jl. Kebon Kawung. Sambil menunggu jemputan mas dan mbak, saya pun melipir untuk makan di hokben. Ternyata perut ini masih lapar juga meski sudah masuk dua potong donat hehe.
Pukul 16.30 sampailah kakak saya di stasiun. Seneng banget bisa lihat ponakan setelah dua minggu terpisahkan! Udah kangen banget ey.
Perjalanan dilanjutkan menuju penginapan di daerah Tubagus Ismail. Ternyata Bandung di sore hari lumayan ramai dan macet. Apalagi penginapannya berada di pusat kota. Dari stasiun ke penginapan membutuhkan waktu sekitar 60 menitan.
Alhamdulillah sebelum maghrib kami sampai juga di penginapan. Nama penginapannya adalah Casa Tubagus. Beralamat di Jalan Tubagus Ismail VIII, Dago, Bandung.
Kesan pertama sewaktu sampai di penginapan inj adalah homey banget! Kami disambut oleh Bi Yanti dan Kang Ayas juga anak mereka bernama adek Izma yang usianya beda 3 bulan sama ponakan hehe. Jadi, penginapan ini bukan hotel atau motel atau guest house. Casa Tubagus adalah sebuah rumah yang disewakan untuk menginap singkat. Di Casa Tubagus sendiri ada dua kamar yang di sewakan yaitu Casa 1 (ada di lt. 1) dan Casa 2 (ada di lt. 2). Pertama kali masuk ke dalam rumah rasanya nyess…udara sampai keramiknya dingin ey padahal ga pake ac. Pas masuk ke kamarnya lebih amaze lagiiii. Btw, saya kebagian kamar di Casa 1 karena saya sendirian jadi dipilihkan kamar yang lebih kecil.
Begini penampakan Casa 1

Kamar tidur di Casa 1

Disediakan handuk dan sajadah juga loh 😍

Ornamennya serba putih jadi kesannya rapi dan bersih. Di Casa 1 juga disediakan lemari pakaian yang gede. Cucok banget buat geng ciwi-ciwi yang kalau berpergian bawaannya banyak 😆.

Oh iya Casa Tubagus ini miliknya kang Adhitya Mulya (penulis buku best seller Sabtu Bersama Bapak) dan teh Ninit Yunita, istri kang Adhit yang juga penulis juga. Saya nggak banyak tanya sih terkait sejarah rumah ini, namun daru foto keluarga yang terpampang di dinding sepertinya ini rumah orang tua kang Adhit. Menurut penjelasan kang Ayas, rumah ini sehari-harinya adalah kos kosan. Saya mah ngebayangin, kalau saya ngekos di rumah ini yang pasti bakal malas kemana-mana. Udah lah di kamar aja gegoleran aja udah nyaman hehe.
Selesai beberes dan mandi juga sholat maghrib, saya main-main ke Casa 2 tempat ponakan, mas, dan mbak istirahat. Casa 2 kamarnya lebih luas, ada mini case juga buat nyimpen minuman dingin. Rencananya sih habis Isha mau keluar, ngafe gitu tapi ternyata kita semua mager karena kecapekan. Makan pun pesen lewat go food wkwk. Ponakan saya juga sepertinya udab ngantuk, kasian kalau diajak keluar lagi. Udah waktunya bobo. Yah begitulah ya namanya juga piknik bawa bayik 😆
Esoknya, sesuai itinerary yang sudah dirancang oleh Mbak Diah, kami akan menuju 3 tempat wisata. Sebelumnya kami akan cari sarapan dulu di kaki lima. Teledornya saya, habis shalat subuh malah main hp bukannya siap-siap. Saat semuanya udah siap saya masih berbalut piyama dong! Haha kocak. Saya langsung lari ke kamar mandi dan mandi singkat banget. Pokoknya mandi plus pakaian plus make up selesai dalam setengah jam! Alhamdulillah ya tiap hari udah terbiasa mandi meap cepet 😂😆😆 ada gunanya juga nih.
Pukul 08.00 WIB kami sampai di Bird & Bromelia Pavilion di kawasan Pramestha Resort Town, Jl.Akaza Utama Dago Giri. Kami datang terlalu pagi karena tempat wisata ini baru buka pukul 09.00 WIB. Dari selesai sarapan nyadar sih pasti nanti sampainya bakal kecepetan tapi nggak apa-apa karena dari datang terlalu pagi kami bisa dapat parkir yang nyaman hehe. Selain itu sambil menunggu tempat wisatanya buka, kami jalan-jalan keliling perumahan yang masih satu komplek dengan Bird & Bromelia Pavilion. Tiket masuk ke tempat wisata ini adalah 35.000 rupiah/orang (Weekdays) dan 50.000 rupiah/orang (Weekend). Setelah membayar tiket masuk, tangan kami masing-masing dikasih gelang sebagai penanda jika kami adalah pengunjung dan telah menyelesaikan pembayaran hehe. Ponakan saya sih masuknya gratis karena masih di bawah 2 tahun ya 😄

Maafkan penampakan tangan saya ini 😑

Di dalam Bird & Bromelia Pavilion ini kita dapat melihat 300 jenis burung dan 50 spesies tanaman lho. Pertama kali masuk kesini pun kita sudah disuguhi oleh kicau burung nan merdu. Asyik banget pokoknya. Apalagi kalau liburan bareng keluarga plus bawa anak-anak, cocok deh pasti mereka seneng bisa lihat berbagai jenis burung. Jenis burung yang bisa dijumpai disini seperti burung Kakaktua, parkit, merpati, beo, burung hantu, lovebird dan juga ada berbagai macam jenis unggas juga loh. Mau lihat ayam? Banyak! Jenisnya pun bermacam-macam. Saya baru pertama kali lihat ayam Brahma yang kakinya gendut-gendut. Ada juga ayam asli China (namanya lupa hehe), ada burung puyuh juga, merak juga ada tapi saat kita mendekat ke sarangnya mereka masih malu-malu untuk menampakan diri. Alhasil kita hanya bisa nonton dari kejauhan deh. Oh ya, kalau ingin berinteraksi dengan burung-burung bisa banget kok. Hanya perlu merogoh kocek 5.000 rupiah untuk membeli sebungkus kuaci dan kita diperbolehkan memberi mereka makan. Lucu banget! Burung-burung ini pinter-pinter banget buka kuacinya! Gemesss.

Maaf, saya numpang eksis dulu 🙋

Ponakan yang asyik main sama merpati

Si Cantik yang pongah. Hmm

Warna bulunya lucuu

Karena siang hari maka burung hantu pun tidur~

Selain segala jenis burung dan unggas, ada juga loh Taman Kelinci dan Ikan Koi. Banyak anak-anak kecil yang lari-lari mengejar kelinci yang gemuk-gemuk ini. Double gemesnya!

Disini ada ikan koinya tapi saya lupa foto 😆

Setelah hampir 2 jam berkeliling akhirnya kami memutuskan untuk pindah lokasi lagi mengingat masih ada 2 tempat wisata lain yang akan kami kunjungi. Kesan saya setelah main di Bird & Bromelia sih asyik banget. Terutama bagi teman-teman yang ingin mengajak buah hati atau keponakan tercinta lebih mengenal alam dan berinteraksi dengan hewan langsung.
Untuk cerita di dua lokasi wisata lain akan saya posting di tulisan berikutnya ya 😊

More info tentang Casa Tubagus bisa dilihat di akun Instagram/@casatubagus

Iklan