Diposkan pada Girl Days Out

#ExploreSemarang: Semarang Contemporary Art Gallery

Hari Sabtu kemarin, saya menghabiskan sore bersama kawan-kawan satu kos. Setelah diskusi panjang lebar terkait tempat wisata mana yang akan kami tuju, akhirnya pilihan jatuh kepada Semarang Contemporary Art Gallery. Rahma, kawan saya langsung googling terkait tempat wisata ini dan dari beberapa blog yang mengulas tempat ini semua isinya positif. Jadilah kami segera bersiap dan berangkat menuju lokasi.

Semarang Contemporary Art Gallery terletak di kawasan kota lama Semarang, tepatnya di Jalan Taman Srigunting. Perjalanan yang kami tempuh dari Undip Tembalang menghabiskan waktu sekitar 50 menit. Perjalanan yang cukup lama mengingat kami terjebak macet di kawasan Jatingaleh. Maklum, akhir pekan selalu dipadati oleh mobil-mobil keluarga. Kami memarkir motor tepat di samping gereja Blenduk karena jarak antara Gereja Belenduk dengan Semarang Contemporary Art Gallery hanya sekitar 100m, tidak terlampau jauh. Tepat pukul 15.30 WIB kami sampai di lokasi. Ternyata jam buka gallery hanya sampai pukul 16.30 WIB. Jadilah kami cuma memiliki waktu sekitar satu jam untuk mengilingi museum 2 lantai ini.

Di lantai pertama kami disambut dengan berbagai jenis karya seni kontemporer seperti patung dan lukisan. Saya kagum dengan karya-karya disini, meskipun kadang saya mengernyitkan dahi dan harus berpikir apa pesan yang terkandung dari lukisan-lukisan maupun patung tersebut. Tapi tenang saja, karena di setiap lukisan sudah ada papan informasi terkait judul karya seni dan penjelasan singkatnya.

Setelah puas berkeliling di dalam gallery, saya dan teman-teman menuju ke taman di lantai 1. Tamannya asri dan indah. Cocok sekali untuk photo session. Kami pun puas jepret sana jepret sini.

IMG_20150509_153114pintu masuk gallery

IMG_20150509_155731

Patung karya Chen Wenling

IMG_20150509_160253

Ikonnya Semarang Art Gallery

IMG_20150509_155519

Atun sedang asyik menikmati salah satu karya

Puas mengunjungi gallery, kami bergegas mencari mushola untuk shalat ashar mengingat jam menunjukan pukul 16.40 WIB. Alhamdulillah, mushola mudah kita jumpai. Berjarak sekitar 50 m dari gallery, tepatnya di kawasan perumahan TNI. Musholanya meskipun kecil tapi rapi.

Saya tertarik dengan sebuah cafe yang terletak tepat di depan perumahan TNI. Kata kawan saya, café ini terkenal di kalangan anak instagram. Dan karena kita semua sudah kepalang haus dan lapar akhirnya kita masuk ke dalam café. Dari tampilan luarnya sih ini café classic banget. Gedungnya jauh dari kesan eksklusif, warna cokelatnya ngeblend banget sama warna-warna tembok bangunan di kanan dan kirinya. Yup, inilah Retro Café.

Selain menyajikan makanan dan minuman, di café ini kita bisa banget foto-foto dengan barang-barang antik seperti sepeda onthel, mobil antik, angklung, dan masih banyak lagi. Untuk tempat duduknya juga didesain dengan gaya yang retro. Kursi tempat kita duduk tidak seperti kebanyakan kursi di cafe, tapi menggunakan kursi kayu macam kursi hias di depan rumah gitu.

Minusnya café ini sih cuma satu, bagi kami mahasiswa harga-harga makanan dan minuman di café ini lumayan menguras uang saku hehe.

 IMG_20150509_172550

saya mencoba main angklung

IMG_20150509_172853

Tampilan dalam cafe

IMG_20150509_172838

Atun ngeliatin apa sih? :v

Note:

  1. Semarang Contemporary Art Gallery beroperasi dari jam 10.00 WIB – 16.30 WIB
  2. Tiket masuk gallery Rp. 10.000
  3. Hasil karya di gallery selalu berubah-ubah setiap pekannya
  4. Oh ya, di retro café kita bisa akses wifi secara gratis dan lagu-lagu yang diputar disana sangat jadoel sekali. Pokokya retro abis!
Iklan
Diposkan pada Girl Days Out

Kenangan Liburan : Trip to Sundak-Drini Beach

Assalamualaikuum…

 Pertama-tama saya mau ngucapin…”Welcome to March!” yeah, Alhamdulillah sudah melewati  bulan februari . itu artinya harus ngucapin goodbye liburan dan selamat datang dunia kampus yang (katanya) indah itu.

Oh iya, dua minggu terakhir saya jarang ngeblog dikarenakan tidak ada koneksi internet di rumah (maklum lokasi rumah yang nun jauh di mato :p). Nah, berhubung liburan nih,saya nggak mau fully at home terus. Yah, pengennya sih refreshing kemana gitu. Rencana awal saya dan my twinnie mau membolang ke Jogja terus main ke kosnya Fitri, sahabat saya yang kuliah di Djokja. Namun apa daya, ternyata Fitrinya lagi UTS, saya nggak mau ganggu konsentrasi dong 🙂

Dua minggu menjalani liburan dengan rutinitas yang sama setiap harinya : bangun pagi, beres-beres rumah, main ke rumah teman, dan tidur. Wah, bakalan mengenaskan nih liburan. Tapi Alhamdulillah saat boring-boringnya di rumah, si Yayuk alias my twinnie ngajakin main ke Jogja bareng teman-teman kuliahnya. Awalnya sempet nolak gitu, ya gimana yah, takutnya nanti krik-krik, ngrepotin yayuk, etc. akhirnya saya ngikut yayuk pulang ke Kebumen. Rencana awalnya si Yayuk bakalan ke Jogja bareng teman-temannya dan saya nginep di rumah Atun yang kebetulan lagi liburan di Kebumen. Biar bisa main ke Pantai Bocor juga. Tapi yasudahlah ternyata Allah berkehendak lain, mobil yang disewa Yayuk dkk ke Jogja masih kekurangan satu penumpang! Jadi deh saya diajak nge-hang-out bareng anak-anak PGSD UNS asli kebumen ini. Wuih ternyata mereka seru-seru. Sepanjang perjalanan kebumen-Djokja ketawa terus sampai nahan pipis. Beneran deh, baru kali ini saya nemu orang-orang koplak kayak gini. Ada Uus, sobatnya Yayuk. Anaknya item manis, ngomongnya suka ceplas ceplos tapi baiiiik banget. Yang kedua, Indah, saya kurang tau banget karakternya karena banyak diem tapi yang jelas anaknya asyik. Terus ada Fitri, temennya Uus yang kuliah di PGSD IKIP PGRI Semarang. Anaknya baik dan mirip banget sama enggar sahabat saya waktu SMP (statement saya yang ini diiyain sama yayuk hehe *tosss). Cewek yang terkahir ada Mba Ani. Huaaa kalau inget mba Ani saya jadinya pengin ketawaaa. Anaknya beneran deh kocak banget. Mba Ani sering banget mengeluarkan bahasa-bahasa aneh yang bikin satu mobil ngakak sampai puas. Di kalangan cowok ada Mukti yang juga jadi cowoknya Indah. si mukti ini yang katanya Yayuk punya ide buat main ke Jogja. Nah ini nih cowok terakhir paling kocak sedunia, namanya Jaka. Ampun deh nih anak kagak bisa diem. Masa’ sepanjang perjalanan pulang pergi nggak pernah berhenti ngomong dan becanda. Jaka seneng banget nggodain Uus, Yayuk, sama mba Ani. Aihhh kasihan banget sih mba Ani karena suka jadi sasaran empuk becandaannya si Jaka 😀

Oke, balik ke perjalanan yaa…setelah hampir 5 jam (hah, kemarin 5 jam ya? Lupa hehe) akhirnya kita menemukan pantai. Iyaaa Alhamdulillah…setelah beberapa kali nyasar akhirnya bisa melihat pantai juga. Ini sih gara-gara kita percaya banget masnya Mukti yang kebetulan jadi pak supirnya bakalan tahu banget jalan menuju Indrayanti. Oh nooo..ternyata nyasar beberapa kali .

Pantai pertama yang kita kunjungi adalah pantai Sundak. Oh yeah, ini pantai bagus banget. Pertama kali ngeliat penginnn banget berenang (tapi sayang kita nyampai sekitar jam setengah 2an jadi panas banget pasirnya).  Di pantai ini pasirnya lucu, mirip bribik. Pantai Sundak merupakan salah satu pantai dari banyak pantai di kawasan wisata pantai Sepanjang yang terletak di desa Sukoharjo, Tepus, kabupaten Gunung Kidul DIY. Awalnya saya sempet heran karena untuk mencapai lokasi ini kita harus melewati daerah pegunungan. Pokoknya nggak ada deh tanda-tanda pantai. Dari pintu masuk wisata aja masih ada 6km-an untuk mencapai lokasi. Sempet muter-muter bentar karena saking banyaknya pantai. Beberapa pantai yang sempet saya baca sih ada pantai Sundak, Drini, Kukup, Baron, Indrayanti dll. ada banyak deh pokoknya.

Di pantai Sundak saya manfaatkan untuk foto-foto. Karena panas banget akhirnya nggak nyentuh air laut sama sekali!! Huaaah sedikit kecewa sih tapi apa daya matahari lagi terik-teriknya kasihan kulit kita dong 😛 sambil nyengir sambil foto-foto haha.  Di pantai ini kita main-main sekitar 30 menitan. Habis itu kita melanjutkan perjalanan ke Pantai Drini. Nah disini sih kita puas-puasin main air! Meskipun nggak nyampe berenang juga (kagak bawa baju ganti). Iiihhh airnya biru banget, bagus deh pokoknya. Sama kayak pantai Drini, disini pasirnya imut banget. Saya malah sempat kepikiran buat nulis “pesan cinta” buat seseorang nun jauh di Semarang sana haha tapi Alhamdulillah nggak jadi.

edit 1

Di pantai Drini kita foto-foto banyak banget pakai kamera gaulnya si Jaka (Makasih Jaaak :D). Indah sama mba Ani malah gaya-gayaan kayak model majalah. Aduhh ngakak deh, tapi indah cantik banget di fotonyaahh (bikin ngiri). Terus yang nyebelin, si Jaka maksa-maksa mulu supaya saya mau foto sama si yayuk. Wahaha saya banyak nolaknya nih, bosen kali foto berdua terus *uhuk. Sayangnya kenapa saya nggak kepikiran buat bikin video iklan Poccari Sweat ala AKB48 jaman baru muncul di tv gitu yah :p

edit 3

edit 2

edit 4

with my twinnie..:D kok nggak mirip yah? haha

Gara-gara panas yang subhanalloh banget  kita pun kehausan dan segera nyari warung buat beli minuman. Yang aneh sih ini pantai cukup sepi dari penjual. Sekelas pantai marina aja ada yang jualan kelapa muda, nah pantai sebagus Drini nyari tukang es teh aja syusah bener. Deuuu haus banget bu, mau ke mobil juga jauh.

Puas foto-foto kita pun segera cabut karena udah sore. Niatnya sih habis ini mau ke Jogja kota sama malioboro. Sebelumnya kita sholat ashar di mesjid deket pantai. Selesai sholat langsung menuju pusat kota tapi sayang seribu sayang ada tragedy sebelum kita nyampe ke kota. Saya lupa di daerah mana (pokoknya masih di jogja) mobil sewaan kita ditabrak sama mobil lain yang mau nyebrang. Dih suaranya keras banget di bagian body belakang. Uus sama Mukti yang lagi bobok langsung bangun. dan bener aja, body belakang mobil kegares.

“wah parah iki,”

Mobil yang nyerempet kita ternyata disupiri oleh seorang bapak-bapak tua bersama cucunya. Mas supir awalnya mau marah nih tapi gak jadi gara-gara ngeliat wajah tuh bapak yang melas banget. Tapi tetep dong minta ganti rugi. Kegaresnya cukup panjang gitu. si bapak dengan muka melasnya berjanji mau tanggung jawab tapi ia minta ijin sebentar mau nganter cucunya pulang (atau mau ambil uang pak?). Dan bodohnya kita nih langsung aja kita bolehin tanpa minta jaminan apa pun! Parah kan? Hoahem, bapaknya bilang Cuma pergi sekitar 15 menitan eh taunya kita tunggu nyampe sejam lebih belum balik-balik juga. Mana mendung lagi. hiks.

“tadi sempet minta nomer hape gak mas?” tanya Mukti ke mas Supir.

“udah diminta tapi bapaknya bilang gak punya hp,”

Hauduuuh, dari kita ber-8 juga kagak ada yang inisiatif buat nyatet nopol mobil lagi. sudahlah mungkin lagi apes. Hujan pun turun dengan derasnya dan kita memutuskan untuk pulang! Semoga si bapak yang ingkar janji itu sadar kalau sudah bikin anak-anak gaul nan kiyut ini menunggu satu jam lebih. Dan semoga perbuatannya dibalas olehNYA.

Jadilah kita gak jadi ke malioboro teman-teman. Indah langsung bête karena acara belanjanya gak berhasil. Saya kecewa karena gak jadi foto-foto di malioboro L

Kita pulang lewat Jogja kota, yah meskipun gak ke Malioboro. Mampir beli oleh-oleh bentar terus langsung go ke kebumen. Ini beneran dah, di perjalanan ngantuk berat tapi kagak bisa tidur. Udah gitu si Jaka ngomong terus lagi ckckck emang gak ada capeknya tuh abang haha.

Pukul 22.00 WIB akhirnya nyampe juga di  kos Yayuk. Alhamdulillah 🙂 saya sama yayuk langsung beberes daaan tidur. Besoknya kita berdua packing buat pulang ke rumah. Sebelum pulang, makan bubur ayam dulu di alun-alun kebumen 😀

Terimakasih untuk liburan yang menyenangkan ini. senang kenalan sama kalian : Mukti, Indah, Jaka, Uus, Fitri dan Mbak Ani.

 

 

Diposkan pada Girl Days Out

[Jalan-Jalan] Pantai Marina

Senin, 11 Juni 2012, Semarang mendung. Pagi yang dingin dan gerimis kecil menyapa kota tercintaku. Karena masih malas, selepas solat subuh saya membuka notebook kesayangan dan mulai online twitter dan facebook (ngecek blog juga :D).

Bosan karena di kos tidak ada kegiatan selain bergelut dengan tugas kuliah yang bikin pusing, saya dan dua orang sahabat saya membuat rencana jalan-jalan. Apalagi mulai hari senin sampai rabu kuliah libur karena kampus kami dipakai untuk ujian SNMPTN. Daripada meratapi nasib karena nggak bisa pulang kampung, kami pun menyusun strategi terhindar dari kebosanan. Yap, akhirnya kami bertiga memutuskan untuk pergi ke pantai Marina, tempat wisata lokal masyarakat Semarang.

Pukul 10.30 WIB kami berangkat menggunakan sepeda motor. Sebelumnya saya menjemput sahabat saya yang berbeda kos. Jadilah kami berempat berangkat ke tempat tujuan. Perjalanan pagi ini cukup mengasyikan. Semarang yang biasanya panas sepertinya sedang berbaik hati kepada kami. Mendung di langit ternyata membawa berkah karena kami tidak harus bermandikan sinar matahari.

Setelah hampir satu setengah jam perjalanan, akhirnya kami sampai juga. Capek memang, mengingat saya mengendarai sepeda motor dan ‘boncengin’ teman saya. Apalagi ini adalah rute pertama yang kami tempuh. Tangan pegel, kaki juga pegel. Tetapi Alhamdulillah setelah beberapa kali hampir nyasar, kami bisa mencium keberadaan pantai.

Untuk masuk ke kawasan Pantai Marina kami harus membayar ongkos masuk sebesar Rp 3500 setiap orangnya.  Tak ada ongkos parkir disini karena kita diberi kebebasan untuk parkir dimanapun dengan resiko kendaraan hilang karena tidak ada yang jaga.

Awalnya saya bertanya-tanya dan berkomentar, “beneran nih Pantai? Kok nggak ada pasir?” pertanyaan saya diikuti anggukan setuju dari ketiga sahabat saya. “Ah ini sih bukan pantai, tapi waduk!” celetuk saya dan ketiga sahabat saya langsung terbahak. Setelah terheran-heran dengan sambutan panorama Pantai Marina akhirnya kami menemukan juga batu karang yang identik dengan pantai (atau laut?). Ya, setidaknya kita tidak kecewa karena tidak menemukan pasir 🙂

Sahabat saya yang bernama Misky malah sudah menyiapkan sun block dkk untuk melindungi kulit dari sengatan matahari. Rencananya tuh dia mau bermain-main di pasir ala FTV. Saya hanya terbahak melihat kekecewaan yang tergambar dari raut mukanya. Akhirnya daripada ‘cengo’ nggak menemukan pasir kami pun ganti acara kejar-kejaran di pasir dengan foto-foto ala turis.

Dan ini sedikit jepretan kami

horeee akhirnya melihat batu karang 😀 Lanjutkan membaca “[Jalan-Jalan] Pantai Marina”

Diposkan pada Girl Days Out

Dewi ‘dee’ Lestari, lebih Cantik Dari yang Di Buku

Hari ini, 2 Juni 2012 saya merasa beruntung sekali karena bisa melihat langsung penulis idola saya. Yap, berawal dari twitter, saya mendapat info kalau Mbak Dewi ‘dee’ Lestari akan mengadakan meet n greet dan book signing Partikel di Gramedia Pandanaran Semarang pada hari Sabtu, 2 Juni 2012.

Dengan antusias saya dan sahabat saya berangkat ke Gramedia Pandanaran dengan menggunakan sepeda motor. Saya baca info di twitter kalau acaranya dimulai tepat pukul 10.00 pagi. karena saya terlalu santai (malas bangun pagi) akhirnya telat deh. Panas, macet, debu dari kendaraan bermotor menemani perjalanan saya demi melihat sang idola. Akhirnya tepat pukul 11.00 saya sampai di lokasi. Alhamdulillah acara masih berlangsung. Saya dan sahabat saya langsung naik ke lantai 2 toko buku Gramedia. Daaan..taraaa…sesosok wanita cantik duduk dengan anggunnya dikursi searah dengan pintu masuk lantai 2 Gramedia Pandanaran. Tangan kanannya memegang pena dan senyum manis tak pernah lepas dari wajahnya yang ayu. Horee..akhirnya bisa melihat mbak Dee secara live!

Yang bikin saya kecewa adalah saya tidak membawa satu pun buku Dee koleksi saya L ada Perahu Kertas dan Filosofi Kopi tertinggal di kampung halaman saya di Purwokerto.  Namanya juga book signing, ya harus bawa buku penulisnya lah. Terus saya mau ngapain disini? Alhasil saya hanya bisa curi-curi pandang kepada penulis cantik favorit saya. Dan saya hanya bisa memandang dengan tatapan jealous-jeaolus kucing kepada antrian para Adeection (fans dee) yang mengular memenuhi gramedia Pandanaran, tentu saja dengan membawa buku karya Dee. Sebenarnya saya bisa aja sih beli buku apapun karya Dee (ada Madre, Partikel, Petir, dan Akar) tapi yang namanya mahasiswa, apalagi anak kos seperti saya, mana ada duit. Harus nabung dulu sebelum membeli. Lanjutkan membaca “Dewi ‘dee’ Lestari, lebih Cantik Dari yang Di Buku”

Diposkan pada Girl Days Out, Kesehatan

(Jalan-Jalan) : Mengintip Sejuknya Rumah Sakit Wisata Holistik Purwakarta

Selasa, 28 Februari 2012 saya dan teman-teman satu angkatan baik dari jalur regular maupun ekstensi di program studi ilmu keperawatan Universitas Diponegoro Semarang mengadakan kunjungan ke sebuah rumah sakit holistic di Purwakarta, Jawa Barat.

Sebelum pemberangkatan kami melakukan upacara pelepasan yang dipimpin oleh Bapak Agus Santoso S.Kp., M.Kep di halaman depan perpustakaan Widya Puraya, kampus UNDIP Tembalang. Empat armada bus disediakan untuk membawa peserta tour. Tepat pukul 17.30 WIB rombongan berangkat meninggalkan kota Semarang menuju bumi parahyangan.

Setelah hampir dua belas jam perjalanan sampailah kita di sebuah penginapan di daerah Purwakarta, Jawa Barat. Setelah bersih-bersih dan sarapan semua rombongan berangkat ke rumah sakit holistic yang hanya berjarak kurang lebih 500 m dari penginapan.

Kesan pertama yang saya rasakan saat menginjakan kaki di pelataran rumah sakit wisata holistic adalah suasana alam yang sangat kental. Sungguh, saya tidak menyangka sedang berada dalam lingkungan rumah sakit. Karena berada di daerah yang jauh dari hiruk pikuk kota maka udara di sekitar rumah sakit holistic terasa bersih dan segar.

Selasar menuju lobi RS Holistik

Lanjutkan membaca “(Jalan-Jalan) : Mengintip Sejuknya Rumah Sakit Wisata Holistik Purwakarta”