Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Jetlag dari Kota ke Desa

Wew! That tittle is so…sengak. Iyhaaa, berasa orang kota yang terus transmigrasi ke desa ye. Tulisan ini sebenarnya didasari oleh telepon Fitriya tadi pagi. Tepatnya 30 menit yang lalu. Ma friend Fitriya ceritanya lagi praktik di Bekasi. Mungkin dia kangen sama saya, tiba-tiba ada bbm masuk.

“Des, lagi apa? Aku telepon ya pake wa? Ada sinyal kan disitu?” 

Kujawab. “Siniii. Sinyal melimpah ruah nih, pake kartu merah,” wkwk. Pede banget yhaaa. Dan eng ing eng ternyata saat telepon via wa masuk..the signal run slowly. Berulang kali reconnecting, putus-nyambung (kaya orang pacaran aja). Beneran deh ini acara ngobrolnya jadi gak enak banget! Harus nunggu beberapa menit untuk diolah dulu. Kaya gini contohnya.

Fitriya: “Des aku kemarin baru main ke UI loh”

Diem selama 10 detik.

Saya: “haaah? Asiknya. .main main lah ke next kampusku hahaha”

Diem selama 10 detik lagi.

Fitriya: “kamu udah ada yang ngelamar belum?”

Diem selama 10 menit (wow! Kelamaan)

Saya: ” Eh halo fit! Sinyal ilang fit! Putus putus fit! ” hahaha padahal sinyalnya lumayan *pengalihan pembicaraan* #candayafit

*gitu terus sampai kucing saya bisa joget*

 Haha so pedalaman banget yaa? Padahal rumah saya kayaknya nggak ndeso ndeso banget deh. Buktinya saya bisa menemukan indoma*t di jarak 500m wkwk (oh gitu ya tolak ukur desa/kota dengan berdirinya indoma*t atau alfama*t).

Beginilah kehidupan pasca jadi orang kota (?) Selama lima tahun. Yaah meski Semarang juga kayaknya  nggak kota-kota banget wkwk. Pasca jadi anak kos terus berubah jadi anak rumahan. Ceritanya saya jet lag. Haha. Nggaya.

Beberapa hal yang sekarang hilang dari kehidupan saya sebelumnya adalah:

1. Makan di warung makan/ warteg/ mamang burjo/ atau restaurant kece.

Haaa ini nih yang paling khas dari anak kos. Biasanya nih kalau tanggal muda alias baru dikirim duit sama Ibun/Bapak, saya suka sok sokan penginnya makan enak. Yhaa sekelas waroeng steak, PH, atau keefsi boleh lah yaw. Haha. Itung-itung refreshing setelah menghadapi tanggal tua. Dan mulai pertengahan bulan, menu makanan langsung berubah. Ganti dari segala jenis ayam-ayaman ke sayur. Malah bagus yah? Haha. Iyaa karena duit yang tinggal beberapa helai jadinya saya biasanya milih masak. Lauknya seadanya. Paling banyak 2 macam. Misal sayur kacang + Tempe atau sayur buncis + tahu. Sehat deh :D. Sekarang karena predikat anak kos yang sedang menghilang (sementara) tiap hari alhamdulillah makan full sayur, lauk pauk melimpah tinggal hap nyam nyam nyam. Enak banget yah, bangun tidur nasi putih sudah terhidang di meja~ xixixi nikmatnya tinggal deket Ibuk.

2. Kartu perdana Paket data yang murah abiz!

Ini nih yang paling kerasa banget pasca kepindahan ke rumah tercintah. Yaaap, kuota! Dulu pas di Semarang budget untuk beli kuota sebulan paling mahal habis 50rb (udah isi bergiga-giga). Karena dulu waktu di Semarang saya pake kartu tiga untuk paket data. Nah, berhubung sekarang udah pindah ke sebuah desa nan asri, jadinya karu tiga harus dipensiunkan alias gak bisa dipake karena ndak ada signal. Deuuuh. Kartu yang paling cocok untuk internetan adalah si merah alias tel*k*msel (percuma ye di samarkan, kayaknya gak samar juga haha). Untuk isi ulang si merah saya harus rogoh kocek kurleb 100rb untuk satu bulan. Weowe kan? Iyha! Banget! Itu cuma dapet 8gb. Cepet banget habis pulak. Ya iya lah orang saya sering buat buka IG dan kepo bayik bayik lucu haha #miris #sedih padahal dulu budget kuota saya tak lebih dari 50rb malah seringnya masih kembali 15rb perak. Yaa sudahlah, kayaknya saya memang harusss berhemat terkait pemakaian internet ini. Huft.

3. No more 21!

Wkwk. Ini nyesek banget deeeh. Dulu jamannya kuliah beberapa bulan sekali pasti nyempetin buat nonton film di 21. Yaa minimal misal ada film yang katanya bagus. Biasanya ambil film yang selese midnight (seringnya karena kehabisan ticket yang tayang bakda maghrib sih). Aiiiih kangen. Sekarang? Di sini nggak ada bioskop. Kalau mau nonton harus ke purwokerto kota yang jaraknya sekitar 45 menit by sepeda motor. Itu pun kualitas bioskopnya masih di bawah 21. Tapi ndak papa bioskop kesayangan masyarakat Purwokerto dan sekitarnya ini menjadi kebanggan tersendiri. Filmnya juga update banget! Yhaa cuma kalau mau nonton harus perjuangan menempuh perjalanan yang lumayan.

4. No more tidur lagi habis subuh.

Hayo ngaku siapa yang suka bobok lagi after shalat subuh? Dulu saya sering begitu. Jaman kuliah kan yah. Boboknya malem banget, kadang dah pagi baru bobok. Adzan subuh bangun, shalat terus  tidur lagi deh. Nggak ada yang ribut ngomel. Paling juga temen kos yang mau ngajak sarapan. Sekarang? Woooo jangan berani-berani tidur habis subuh. Bisa hilang tuh rejeki pagi-pagi. Yhaa ndak enak aja lah bangun siang. Anak gadis kok ya….haha.

5. Jogging di stadion undip

Eaaa. Ini beneran kok. Saya suka jogging sore di stadion Undip. Bener-bener melepas penat dan lelah. Soalnya temennya banyak. Rame. Asik. Sekarang? Duuuh mau jogging di jalanan desa suka malu diliatin orang sekampung. Haha. Alasan!

6. Ikut kajian di masjid Kampus

Gini -gini alhamdulillah ya saya masih ikut kajian. Sebenernya karena terbawa teman-teman saya yang super baik. Ukhti-ukhti solehah nann menawan hati #eaaak. Selama di rumah suka kangen sama kajian di Kampus yang bikin adem. kangen masjid kampusnya, kangen mbak-mbak yang suka kasih liqo dan lain-lainnya. Aih!

So? Jet lag dari kota ke desa? Hmm kayaknya nggak deh ya. Wong dulu sebelum jadi anak rantau saya juga lama tinggal di desa. Mungkin hanya perlu menyesuaikan diri saja.

Oke deh. Ternyata lumayan panjang juga ya curhatan saya. Oya btw saya mau ke lamaran mbak sepupu saya nih. Ada yang mau ikut?

Nah, kalau kamu kapan dilamar des? – talk to myself- 😂 #kenapatiba-tibajadiceritalamaran. 

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Sebuah Perjalanan (2)

Menikmati akhir pekan dengan perjalanan lagi. Alhamdulillah masih diberi nikmat sehat dan waktu luang sehingga bisa jalan-jalan 😂 *ya elah bilang aja kalau emang nggak ada kerjaan.

Perjalanan dimulai hari Jumat siang sekitar pukul 14.00 WIB. Kali ini adalah perjalanan menuju barat. Istilahnya journey to the west haha (macam biksu Tong Sam Cong dan murid-muridnya yang legend itu). Alhamdulillah ya, kali ini perjalanan saya nggak sendiri, tapi ditemani my twin sistaa 😂😂😂. Asyique. Semacam nostalgia setahun yang lalu saat itu saya masih pendidikan profesi. Curi-curi waktu libur, langsung cuss main ke tempat kakak di Jakarta 😁 waktu itu bahagiaaaa bangeeeet bisa keluar bentar dari rutinitas kos-rumah sakit-kampus yang sungguh sesuatu sekali *back sound lagu Syahrini.

Masuk Brebes, kami memilih lewat tol Cipali sekalian mencoba jalan tol baru yang ngehits saat lebaran kemarin wkwkwk. Hujan menyambut tepat di kilometer 20. Bener-bener deres banget hujannya. Jarak pandang kurang dari 1 meter. Serem deh pokoknya. Maghrib, kita menepi dan shalat di kawasan rest area di Majalengka. Setelah itu melaju lancar menuju kota Jakarta.

 Sampai di Jakarta sudah pukul sepuluh malam. Alhamdulillah nggak macet (padahal udah masuk weekend). Masuk Jakarta hujan juga sudah mulai reda. Padahal kalau nengok di portal berita, kabarnya ada beberapa kawasan Jakarta yang banjir ya 😦

Setelah istirahat beberapa jam, Sabtu pagi ini beberes rumah kakak karena baru pindahan dari Jakarta ke Depok. Bareng mbak ipar juga. Suasana rumah yang sekarang beda banget sama pas masih kontrakan di daerah Utan Kayu, Jakarta. Disini suasana masih setengah kampung hehehe asri dan nggak panas. Coba dulu pas masih di Jakarta, kipas angin muter 24 jam. Panasnya Mashaa Allah..rumah juga dempet-dempetan tapi nggak sailing kenal. Cuktaw deh hidup jadi orang kota 😩😩😩

Pagi tadi kami masak. Saya dan mbak ipar belanja dulu di warung komplek perumahan. Saya menyebutkan beberapa macam sayur yang dibutuhkan. Eh tapi si ibuk penjual sayur tertawa mendengar logat saya dan langsung nebak kalau saya pasti dari Jawa. Hahaha. Logat asal memang susah hilang. Hmm..

Dan taraaaa

Pagi ini mendhoan khas Banyumas terhidang di sebuah ruang tamu di Depok. *maap lupa ngecapture yes~terlalu asyik makan hahaha*

Kemudian my twin sista berbisik.

“Kayaknya aku lebih betah tinggal di rumah deh.nggak ada bakat untuk merantau,”

Aku terbahak. Belum juga sehari dia sudah kangen rumah. Payah 😁😁😁

Ya begitulah, perjalanan kali ini pun rasanya beda dengan setahun yang lalu meski orang yang dituju adalah orang yang sama. Karena apa? Mungkin karena perjalanan dulu itu status saya masih mahasiswa. Kalau sekarang? Status yang masih abu-abu hahahak

“Udah, kalau mau cari kerja disini banyak rumah sakit, tinggal masukin lamaran, doa biar diterima,”

Saya hanya bisa diam. Ya, entahlah kelak dimana rejeki saya akan berujung. Semoga saya bahagia 😄 saat ini sih masih menikmati everyday is a holiday yang semu ini. Sambil mengambil kesempatan sebanyak-banyaknya untuk melakukan perjalanan. Karena saya yakin dari sebuah perjalanan saya bisa mendapat pemahaman dan pandangan yang baru. Ya nggak? 

Dan siapa tau di sebuah perjalanan yang saya temui nanti, saya bisa ketemu kamu.

Iya kamu.

Eh bukan, yang di sebelahmu itu. 

Please jangan tersipu.

🙆🙆🙆

Btw, selamaaat akhir pekaaaan!

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Sebuah Perjalanan

Selasa sore.

Mengakhiri hari dengan sebuah perjalanan. Alhamdulillah, suasana kereta lumayan lengang. Mungkin karena weekdays ya. Gerbong 1 pun rata-rata terisi oleh mahasiswa atau emak-emak (saya nggak masuk dua kategori itu yak 😄). 

Di luar gerimis. Dingin.

Suasana seperti ini enaknya dihabiskan bersama orang tersayang dengan secangkir teh hangat yang kita habiskan berdua #deubaper. Bukannya malah pergi sendiri seperti ini. Ini sih nggak seberapa ya, kadang malah ada couple yang asik pelukan serasa dunia milik berdua.Haha. Saya hanya bisa tertawa.

Stasiun Bumiayu.

Ada mbak-mbak masuk. Alhamdulillah saya nggak jadi terjebak bareng cowok cowok ini. Menyebalkan karena harus mendengar obrolan cowok yang nggak penting. Duduk di kelas ekonomi memang harus anti baper. Karena duduk hadap-hadapan dan kaki kadang nggak sengaja nempel (atau keinjek). Beberapa kali kebagian tempat duduk diapit 3 cowok. Percaya deh itu menyebalkan banget. Dan mbak-mbak di samping saya menyelamatkan awkward moment ini.

Ya sudahlah~ semoga tahun depan, melakukan perjalanan nggak lagi sendiri ya. Memang sih, sendiri kadang menyenangkan. Tapi berdua sepertinya lebih asyik. Ada teman ngobrol ngalor ngidul yang bisa diajak bercanda. Bukannya malah main HP, pake masker keropi dan update WordPress.

Itu saya.

Sudah deh, kalau diterusin malah jadi curhat. Kan bahaya yes 😂

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

[Curhat] Selesai profesi, mau ngapain?

Halooo, saya mau curhat bentar deh. Maaf ya, dateng-dateng malah curhat hehehe. Jadi ceritanya saya lagi seneng karena hari ini adalah hari terakhir saya praktik untuk program profesi ners. Alhamdulillah, satu tahun terlewati juga.

Hari terakhir saya di Puskesmas diisi dengan selfie ria, ehehehe nggak ding. Hari ini saya kebagian jaga di loket Puskesmas. Hari Sabtu gini ternyata pasiennya lumayan banyak, sekitar 80 orang lah. Cukup membuat tangan saya gempor nulis di buku induk 😀 selesai jaga di Puskesmas, saya, Tika dan Intan langsung ngibrit pergi ke rumah pasien kelolaan kami. Jadi, ceritanya untuk tugas akhir statse komprehensif, kami harus mencari 2 pasien untuk dikelola selama 3 minggu. Jadilah, hari ini kami bertiga pamitan rombongan ke pasien-pasien kelolaan *pokoknya mirip banget sama silaturahmi kalau pas lebaran gitu hahaha*

Dan memang rejeki itu nggak kemana ya, Alhamdulillah kami dapet makan siang gratis dari salah satu pasien. Ibunya emang baiiiiiik banget, beliau bilang selama kami (ini pasiennya Tika jadi yang paling banyak kunjungan rumah ya Tika, aku sama Intan Cuma kadang ikutan aja hehe) mengelola suaminya, beliau merasa senang karena merasa diperhatikan. Begitupula suaminya, semenjak dikasih edukasi dan latihan-latihan pasca stroke, sekarang Tn. N. sudah bisa jalan dari yang awalnya buat berdiri aja harus dibantu. Sekarang Tn. N. sudah bisa jalan-jalan keliling rumah, hihi seneng deh kalau liat pasien pada sehat gitu. Terus ada juga pasiennya Intan, namanya Mbah N. Ya ampuuun mbahnya baik banget sama kita. Saat kita pamitan si mbah kayak mau nangis gitu. Terus kita dicium satu-satu. Duuh saya jadi inget sama mbah saya yang sudah dipanggil Allah duluan. Saat pamitan ke pasien saya malah dikasih oleh-oleh dodol khas jember wkwkwk. Kebetulan Tn. S. ini asli Banyuwangi, jadi nyambung gitu ngobrol sama Intan sama Tika. Jawa timuran rek…

Oke, jadi saya sudah selesai praktik nih? Nggak ada lagi ngeshift di RS atau di Puskesmas. No more shift malam! Yeeey!! Yaa kecuali nih, nantinya kelak saya bakal mengabdikan diri di pelayanan RS, mau nggak mau harus shift malam juga hehe.

Yang terpenting adalah….setelah lulus saya mau ngapain? Iya, setelah ini mau ngapain? Daftar kerja, iya. Nikah? Bentar deh, jodohnya belum keliatan. Kuliah lagi? Nunggu beasiswa aja, kalau minta bapak ibu kasihan beliau terus-terusan biayain anaknya sekolah. Mungkin, planning terdekat adalah saya mempersiapkan diri untuk Uji Kompetensi Ners Indonesia (semacam ujian nasionalnya ners), sambil ngelamar kerja juga. Wisuda juga sepertinya masih sekitar bulan Oktober. Atau saya nyelesein draft novel yang sempat tertunda saja ya? :’) haaa bingung kan? Ya beginilah, tantangannya kalau udah selesai sekolah adalah ngelamar kerja. Kata teman saya yang sudah duluan ngelamar-ngelamar gitu, ketangguhan kita bakalan keliatan saat ngelamar kerja. Kuliah selesai emang nyenengin, tapi kita bakalan menghadapi tantangan yang sebenarnya, yaitu  saat memasuki dunia kerja. Kan saya jadi dag dig dug der menghadapi dunia kerja. Tapi, terlepas dari segala katanya..katanya…saya excited banget pengin ngerasain masukin lamaran kerja, wawancara, diterima kerja de el el. Di lubuk hati yang terdalam sih, saya masih pengin lanjut sekolah lagi, tapi sepertinya harus ditunda dulu. Saya harus kerja dulu, biar bisa nabung buat nikah dan kuliah lagi #eaaa *udah mikirin nikah aja.

Ya sudah deh, cukup sekian curhatan saya.  Malam minggu malah galau, jadinya malah curhat.

btw, yang merayakan malam minggu, selamat bermalam minggu!

 

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Semoga dilancarkan~

Halo, malam ini saya sedang galau. Kenapa gitu? Bukan, bukan karena ini malam minggu kok. Saya Cuma galau karena besok sudah hari minggu, dan besoknya lagi senin, dan besoknya itu selasa. Nah, saya sedang tidak begitu nyaman menghadapi hari selasa.

Kenapa?

Yups, di hari selasa tanggal 14 April 2015 saya akan seminar proposal skripsi. Dag dig dug rasanya~ macam akan menghadapi suasana maha penting dalam kehidupan permahasiswaan saya.Ya, memang penting sih. Ini adalah momen yang sungguh sakral.

Saya mohon doa ya teman-teman semua. Semoga seminar proposal skripsi saya dilancarkan, cepet seminar hasil dan wisuda (lho kok, sempro aja belum udah ngomongin wisuda hehe, nggak apa-apa ya, kan visioner).

Oke, malam ini cukup sekian dan terimakasih.

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

What A Beautiful Month!

 

Heiho..selamat malam pemirsah

Nggak kerasa udah H-5 lebaran ajah (huhu I totally miss my ramadhan T.T) entah kenapa akhir-akhir ini rumah gw jadi super sibuk. Rumah gw bisa jalan-jalan sendiri maksudnya? Bukan lah, kalau bisa udah tek bawa ke Semarang dari dulu.

H-10 lebaran aja my bapak udah sibuk ngecat dinding. Ceilah kayak mau ada hajatan aja. Pokoknya rumah jadi rapiii banget, except : kamar gw. Ibu juga udah mulai belonjo belonjo. Gw yang jadi tukang ojeknya. Setia nganter ibu kemana pun beliau suka *romantic* baik kan gw?haha *padahal modus biar dibeliin baju lebaran eh ternyata berhasil 😀

Dua hari lagi abang kesayangan gw pulang kampung dari Aceh Tengah sono. Jauh banget, banget jauhnya. Perjalanan 2 hari 2 malem bakal dia tempuh seorang diri*huhu sungguh miris sekali bang. Tadi sore habis isya kayaknya my abang udah check out dari Takengon menuju Medan. Perjalanan dari Takengon ke Medan sekitar 8 jam an lah kalo nggak salah. Habis itu paginya langsung cus ke bandara, en terbang deh ke Soetta, Jakarta. Entah berapa jam nih si abang di Jakarta. Soalnya mau ketemu his gf juga. Temu kangen ceritanya. Hadeuh kasihan yang LDRan…oke habis dari Jakarta baru deh naik kereta api jurusan stasiun Pewete alias Purwokerto tercintah :3

Nggak sabar nunggu abang gw balik, lumayan kan bisa minta THR. Haha, tapi kasihan juga sih tiap bulan udah gw palak isiin pulsa. Maaf yo bang, kalau adekmu yang cantik bin imut ini udah kerja pasti gak bakalan minta pulsa gocengan lagi. aamiiin

Keriwuhan rumah ternyata diimbangi juga dengan keriwuhan badan si embah. Iya, detik-detik menjelang lebaran si embah jatuh pingsan, eh salah maksudnya jatuh sakit. Maagnya kambuh. Tiap malem muntah terus. Gak mau maem, minum air putih aja muntah. Jadi deh gw dan my twin gw yang rempong abis, gentian ngurus our embah. Si my twin nih kebagian mandiin embah, nemenin mbah maem, cuciin baju embah. Lah terus gw? Hehe gw sih yang gampang-gampang aja deh, doain embah biar cepat sembuh. Get well soon my embah T.T tahun ini batal deh menikmati nasi pecelnya embah 😦

Ramadhan tahun ini emang ‘sesuasu sekali’ ups ‘sesuatu sekali’. Dimulai dari cerita awal Ramadhan. Berhubung kampus gw pake model blok jadi deh liburannya lebih dulu dari jurusan laen. Dua minggu pra ramadhan semua ujian sudah beres tinggal nunggu yudisium ajah. Gw bahagia banget akhirnya terbebas dari modul-modul yang super tebel. Terus mulai deh menyibukan diri dengan organisasi gw tercinta. Dua minggu berkutat dengan kegiatan yang berjubel membuat gw lupa pulang alias mudik. My ibu sempet marah-marah gara2 hampir 3 bulan gw kagak pulang-pulang. Apalagi habis ujain gak langsung pulang. Huwaaaa gw udah di suruh pulang!

Akhirnya dengan berat hati gw tinggalin semua kegiatan organisasi. Hiks. Kasian temen-temen gw yang harus menanggung tanggung jawab gw. Ya tugas gw sebagai sekretaris kegiatan akhirnya dilimpahin sama sohib gw miski. Pokoknya mudik liburan ini sesuasu banget deh!

Minggu pertama ramadhan :

Seseorang yang hampir 2 bulan membuat hidup gw jumpalitan kagak karuan akhirnya main ke rumah gw. Ya ampun, pake acara kejutan segala. Haduhh gw salting banget! Coba deh rasain, cwok yang selama ini lo suka tiba-tiba ada di depan rumah lo dan duduk di sofa ruang tamu lo. Ya ampuuun, I feel like flying in the air >,< antara ada dan tiada. What a day!

Minggu ke2 dan ke3 ramadhan

Minggu ini adalah minggu yang nyante. Gw cuma agak sibuk di minggu ke2 karena harus urus pembayaran spp dan lain-lain. Gw juga udah disuruh berangkat ke kampus sama temen gw buat ngurus PMB. Ngurusin maba gitu. tapi lagi-lagi ibu ngelarang gw buat balik ke Semarang. Alesannya : ntar siapa yang nyuciin baju? Ya Alloh buuu, gw udah mirip bu RT aje -___-

Minggu ketiga gw bahagia banget dah. Nyante. Kagak ngapa-ngapain, Cuma tiduran, dikit-dikit baca quran sambil ngafalin suratan. What a beautiful holiday! 😀

Minggu ke 4 Ramadhan

Kayaknya udah gw certain diatas deh. Yap inilah minggu yang sedang gw lalui. Minggu yang sangat  sangat dan sangat melelahkan. Gw harus nyekip jadwal tidur siang dan tidur habis subuh gw *hadooh ketahuan malasnya. Malam pun harus tidur diatas jam 12.00 p.m hehe itu sih karena insomnia gw. Yaudah deh selamat menunggu lebaran.

Selamat berburu malam Lailatul Qodar 😀

Berharap tahun depan masih bisa dipertemukan dengan bulan yang penuh berkah ini. Aamiin ya Rabb.

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Semangat 4 Juli :D

 

Taraaaa!!

Akhirnya saya balik lagi ke lapak ini 😀 kayaknya hampir sebulan ya nggak nulis di blog? Ada yang kangen? 😀

Capek. Itu kata pertama yang pengin saya tulis. Seminggu ini lagi banyak ujian. Yaa ujian akhir yang bikin tenaga kekuras abis *lebay. Disaat kelas sebelah udah leyeh-leyeh liburan, kakak tingkat yang udah pada angkut koper, sedangkan kelas saya masih berkutat dengan lembaran soal yang masya Alloh bejibun sekali. Ujian Pancasila, Kebutuhan stress dan koping I, konsep diri, nutrisi dan cairan I, plus ujian praktek memasang kateter. Hiks, kayaknya jadwal pulang harus diundur. Belum lagi ada kegiatan organisasi. Ada buka bersama, ada upgrading pula (Alhamdulillah studi banding ke Malang diundur sampai bulan September).

Jujur udah kangen banget sama emak saya yang paling cantik. Kangen kamar saya, kangen motor matiknya yayu, kangen Bapak. Pokoknya kangen rumah dan seisinya >,<

Mungkin baru bisa pulang setelah tanggal 15 July atau malah habis buka bersama tanggal 22 July. Ya Alloh ternyata saya masih harus bersabar!

Semangaaaaat 😀

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

It’s About Choice, It’s About Choose

Malam ini saya hanya ingin sedikit bercerita. Cerita tentang satu tahun yang lalu. Satu tahun yang penuh dengan tangis dan tawa.

Pertama saya mau ngucapin, Congratulation! Untuk adik saya tercinta Dhiafah Qatrunnada dan Metri Wulandari. Selamat untuk Nada yang sudah diterima di akuntansi Universitas Indonesia Jakarta lewat jalur SNMPTN undangan. Selamat juga buat adikku yang cantik, Metri Wulandari yang diterim di Teknik Perencanaan Wilayah dan Tata Kota Universitas Gajah Mada Jogjakarta. Saya ikut bahagia dengan kabar gembira ini karena saya tahu bagaimana proses belajar kalian yang penuh dengan lika liku.

Setahun yang lalu saya juga sedang merasakan euphoria ini. Kebahagiaan karena berhasil lulus Ujian Nasional SMA. Sehari kemudian pengumuman SNMPTN undangan keluar dan saya sukses ditolak. Ternyata saya masih dipercaya oleh Alloh untuk belajar lagi untuk menghadapi SNMPTN tertulis. Down? Sempat sih. Tapi saya buru-buru mikir, buat apa sih merasa down? Merasa bodoh? Toh saya juga sekolah bukan untuk mendapatkan gelar ‘LOLOS SNMPTN’. Saya juga bukan fans berat SNMPTN, saya hanya ababil yang sedang berusaha mencari ‘apa passion saya?’.

Menentukan jurusan apa yang kelak saya ambil memang sudah dilakukan beberapa bulan sebelum ujian nasional. Saya yang notabene anak IPA (baca : IPA kw) bingung menentukan jurusan apa yang mau saya ambil? Semua jurusan anak IPA tidak saya suka. Ada Teknik yang saya pikir itu adalah neraka dunia buat saya. Mau jadi apa saya di teknik? Mungkin IP saya tidak pernah mencapai satu. Pendidikan dokter? Saya tidak mau berkomentar apa-apa karena ternyata materi sudah menjawabnya.

Saya sibuk browsing kesana kemari. Mencari informasi jurusan yang ‘menyenangkan’. Saya cari apa yang menjadi favorit saya. Dan setelah proses pencarian yang memakan waktu lama, saya memutuskan untuk memilih sastra Indonesia. Yap, saya merasa jurusan ini keren banget! Saya pasti puas untuk membaca novel seberapa banyak yang saya mau. kuliah saya pun pastinya tak jauh-jauh dari ngomongin sastra dan novel. Sebuah pemikiran dangkal anak SMA.

Selain jurusan sasindo, saya juga sempat tertarik dengan jurusan hubungan internasional. Sempat saya akan mendaftar HI UGM dan HI UMM. Dua universitas itu memang menjadi universitas incaran saya karena terletak di dua kota favorit saya, Jogjakarta dan Malang.

Tapi dunia tiba-tiba berubah gulita saat ibu menyuruh saya mengganti jurusan yang telah saya pilih.

“Anak sastra, setelah lulus mau jadi apa?” tanya ibu, pertanyaan ibu membuatku mati kutu. Sebenarnya ingin sekali saya menjawab, “Menjadi penulis bu,” ah, tapi tatapan itu membuatku urung mengutarakannya. Malam itu setelah melewati diskusi panjang, akhirnya saya bersedia mengganti pilihan sastra Indonesia menjadi disiplin ilmu yang sedang saya pelajari sekarang. Saya akan menjadi seorang perawat.

Selama masa penantian pengumuman SNMPTN tertulis, saya mulai bergerilya mencari perguruan tinggi. Baik negeri maupun swasta saya daftar semua. Total ada 4 perguruan tinggi yang saya daftar (3 negeri, 1 swasta) dan ternyata saya diterima semua. Senang? Tentu saja. Bersyukur? Iya. Ternyata Alloh memang mendengar doa saya.

Setelah awalnya saya ragu untuk menjadi bagian dari mahasiswa kesehatan akhirnya pintu hati saya berhasil dibukakan. Setelah hampir satu tahun menjadi bagian dari sekolah keperawatan, saya merasa inilah jurusan yang terbaik buat saya. Menjadi perawat, jika ikhlas akan  ada banyak sekali pahala yang diperoleh. Di rumah sakit perawat-lah yang sebagian besar menghabiskan waktunya dengan pasien. Perawatlah yang memandikan pasien, mengganti baju pasien, memasang infuse, menginjeksi vitamin dan lain sebagainya. Jadi ngga ada alasan kan untuk tidak nabung pahala? 🙂

Di sekolah keperawatan S1 dan Ners inilah saya menemukan keluarga baru. Sahabat-sahabat yang saling mengerti disaat senang dan susah. Kakak-kakak senior yang selalu ikhlas dan mau berbagi apa saja. Dan dosen-dosen yang hebat, yang selalu mengajar dengan hati.

Kadang saya suka mengandai-andai jika saya benar-benar masuk sastra. Anak sastra yang kebetulan teman seangkatan saya bilang jika dalam satu bulan harus membaca 45 buah novel yang semuanya harus bernilai sastra. Oh Tuhan, saya pasti dengan mudah  bisa membaca buku-buku Pramoedya 😀 tapi sekarang, meskipun nggak masuk sastra, saya masih bisa membaca buku Pram sesuka saya.

Baiklah, ini hanya curhatan singkat. Curhatan mahasiswa galau karena tugas yang menumpuk. Pada intinya : untuk teman-teman, adik-adik saya tercinta baik yang sekarang lagi down atau terlarut dalam sebuah euphoria kelulusan, bangunlah!

Hei kamu yang merasa gagal diawal, lepaskan semua pemikiran pendekmu. Awal itu tak seharusnya dikatakan gagal karena kita tak tahu apa yang akan terjadi satu detik ke depan. bisa saja rencana Alloh pada pagi hari ini bisa mempengaruhi pagimu berikutnya. Iya, siapa tahu kan?

Semoga adik-adik saya tercinta bisa mencapai apa yang dicita-citakan. Sukses buat saya dan teman-teman semua 😀

bersama teman seperjuangan. saat mengikuti hospital tour ke RS Holistik Purwakarta 🙂

Menjadi seorang perawat adalah jalan saya. Mungkin ini adalah takdir saya. Saya percaya skenario Alloh lebih hebat dari sutradara tingkat dewa manapun di dunia. Ya, saya percaya itu….

*disudut kota Galau, ditemani buku Prinsip Keperawatan Pediatric, saya, penulis galau mengucapkan Selamat Malam dan Selamat Tidur 🙂

Diposkan pada Cerita Sehari-hari

Curhat Dadakan Sebelum Tidur

Selamat malam….

Heran nih kenapa ya sampai larut malem kayak aku belum tidur? Padahal biasanya udah tepar. Mungkin gara-gara too excited karena baru isi pulsa modem setelah hampir setengah bulan sakau gak bisa online *terima kasih ibu, peluk dan cium hanya untukmu :*

Iseng karena saking boorednya, aku buka-buka blog teman. Istilah kerennya blogwalking gitu, tengok sana tengok sini siapa tau ada yang kenal dan ternyata gak ada *temen gue lebih seneng twitter dan facebook daripada ngeblog -___- semoga pasang statusnya gak alay-alay jijay mengingat pasukan alay sudah menginvansi twitter.

Oke, ini iseng juga ya, udah lama pengin banget aku lakuin tapi selalu kelupaan. Sambil menahan rasa haus karena tukang galon gak jadi dateng padahal udah pesen air, aku iseng ngetik namaku di tante google yang cantik *aku yakin elo elo yang baca tulisan ini juga pernah ngelakuin kan? Kalau belum berarti CUPU 😛

 taraaaaa! Keluar dah namaku dan beberapa tulisan yang pernah aku muat di blog (wordpress, kompasiana). Iseng terus aja aku cari namaku sampai aku nemuin dua link yang menurutku ‘wow’. Yup, setelah aku cek link yang berisi namaku itu ternyata nyambung dengan situs publisher indie Nulisbuku.com. Ajiah..namaku ada di salah satu buku keroyokan yang diterbitin nulisbuku. Aku jadi garuk-garuk kepala, kapan aku nulisnya? Heiho, amnesia ikiiii

Setelah proses mengingat berakhir (pake ritual keramas sambil joget chibi-chibi) akhirnya aku sadar juga, dulu pernah (iseng) ikut proyek nulis keroyokan gitu. Jaman alay ababil SMA gituh deh, jaman-jamannya galau, bimbang, labil nunggu pengumuman SNMPTN. Waaah hampir satu tahun yah? Kok nggak ada pemberitahuan sih?? Minimal dimensen gitu twitterku. Lagian dulu diminta ngelampirin alamat facebook n twitter, email juga, terus itu semua buat apaaa? Koleksi? Buat di loak kali yah-____-

Mungkin karena namanya penyelenggara amatiran kali ya, terserah deh ini hidup, hidup gue, elo gak usah ganggu, tinggal nulis doang, mungkin gitu pemikiran mereka. Saat awal pengumuman proyek nulis sempat diberitahu kalau honornya akan disumbangkan kepada orang yang tidak mampu gitu. Aku sih positive thingking aja,perkara duit hasil penjualannya mau dipake buat yang lain, yang nanggung dosa siapa? ya elo! Siapa lagi :p

Kedua tulisan saya yang sempat dan Alhamdulillah nangkring di nulisbuku.com adalah He’s (not) The One (Book of Cheat 3) dan aku dan Desember (Perjuangan Cinta). Senang nggak nih? Tentu saja seneng lah, pengennya sih pengin cepet-cepet beli via paket gitu. Tapi ternyata eh ternyata si ibu ngirim duitnya telat, maklum tanggal tua belum ada duit. Semoga bulan depan bisa membeli dua sekaligus *aminnn, lumayan bisa dipajang di rak rumah :p

Okey dokey, kayaknya nih mata udah nggak mau diajak kompromi. Ngantuk banget! Ini curhat malam ini cukup sampai disini aja deh, takutnya ntar malah keterusan hehe. Besok ada kuliah pagi mennn…dan guess what?? Mata kuliah besok Stress koping dan Pancasila *eww. I don’t know why when I heard Pancasila with its lecturer, I feel soo soo soo BLUE! Hahaha padahal aku siepen -____- ibu tolong akuuuu